Iklan! Iklan! Sila Click!

15 January 2019

Rezeki

Sejahteralah ke atas kamu. 

Warning. Entry ini tidak bergambar. Dan panjang. Siapa rajin baca, dialah insan terpilih.


Aku memang tak kaya. Setakat ini, rezeki aku cukup dan tak pernah rasa kesempitan. Walaupun duit sikit, tapi aku tetap rasa lapang. Sentiasa merasa cukup. Itu, bagi aku adalah rezeki terbesar yang Allah anugerahkan kepada aku dan keluarga. 

Cuma, walaupun cukup, tapi aku tetap tidak dapat nak membantu orang lain sangat. Kalau ada kawan atau saudara yang kesusahan, aku tak dapat nak bantu banyak. Setakat bagi pinjam serat-dua rat gitu je la sokmo. Kadang-kadang dapat balik. Kadang2 memang lenyap ditelan masa je la hutang-hutang tu.

Aku rasa, aku ada perangai yang sukakan perkara-perkara ajaib. Aku suka tengok atau baca kisah yang menakjubkan, keajaiban Allah. Macam kisah masjid yang terselamat semasa dilanda tsunami. Seperti kisah saudara-saudara baru yang memeluk Islam dengan keajaiban kisah perjalanan mereka untuk melafaz kalimah syahadah. Salah satu kisah ajaib yang aku suka baca ialah keajaiban amalan bersedekah. Sehinggakan aku sendiri teringin untuk merasai sendiri nikmat bersedekah itu dengan sesuatu pulangan yang aku boleh nampak dan rasa bahawa, "Inilah balasan bersedekah".

Sebelum ni, aku bukanlah tak pernah bersedekah. Kita ni manusia kan. Orang Islam pula tu. Pasti akan ada sedekah yang kita keluarkan. Cuma waktu itu, aku bersedekah hanya untuk mendapat redha Allah. Kali ini, aku nak bersedekah, dan ingin merasa sendiri pulangan bersedekah tu. (Teruknya aku. Minta yang bukan-bukan.)

Aku bermula dengan menyediakan makanan kepada orang surau. Pada hari-hari tertentu. Hari Isnin, Selasa, Jumaat, Sabtu dan Ahad. Biasanya hari Khamis memang ada orang lain yang sediakan makanan. Sebab hari Khamis kat surau happening kerana ada bacaan Yaasin. Aku sediakan makanan pada hari-hari lain la. Rabu pun aku tak sediakan makanan sebab husband balik lambat setiap Rabu.

Menu yang aku sediakan biasanya kuih-kuih je. Sandwich telur, sandwich sardin, karipap, sardin gulung, keropok lekor dan banyak lagi la. Biasanya husband aku pergi bersolat jemaah di surau pada waktu Maghrib. Sementara tunggu masuk waktu Isyak, husband akan balik rumah. Waktu tu la aku sediakan. Ada yang aku buat sendiri, ada yang aku tempah dan ada yang aku beli frozen je. Waktu Isyak, selepas solat, husband aku akan balik untuk ambil makanan yang aku siapkan. Bertambah la step dia. Kalau dia kerja EsEsEm, confirm Jati Diri dalam SKT dia dapat 10 markah untuk kategori BookDoc.

Begitulah rutin aku selama beberapa minggu. Aku rasa 2 minggu je kot. 

Suatu hari, aku naik lif kat ofis, tiba-tiba... ada sorang akak tu kata aku nampak kurus. Itu pun dah rezeki dah buat aku sebab berat aku tak berkurang, aku gemuk. Tapi bila orang nampak aku kurus tu, dah seronok dah aku. Haha.

Ok, acah je. Suatu hari, aku tergerak hati aku untuk  buka Nuffnang aku. Aku ni dah setahun tak update blog. Tapi aku tengok Nuffnang aku ada duit dalam tu. Fuh... Aku rasa macam berkaca mata. Takde la banyak, tapi amount tu pun tak ada sape nak bagi free pun. So, aku cash out the money. Blog aku yang tak berupdate pun ada orang sudi baca. Yang aku tengok view paling tinggi pada post aku , Cendawan Goreng Tepung Rangup dan Ketulan Bawah Keti.Yak. 

Lepas tu, aku buka balik akaun Global Market Test. Page ni aku biasa buat survey online. Kalau aku lengkapkan survey, aku akan dapat points. Bila aku check, points aku ada banyak. Aku boleh tukar jadi e-gift voucher. So aku pilih untuk tukar kepada voucher Lazada. So, dapat la aku beli 5 barang kat Lazada. Kena tambah sikit la duit pos. 

Dan yang paling aku terasa anugerah Allah balas sangat ialah..... Kawan aku yang pinjam duit aku lama dulu. Yang dia sendiri dah lupa dia pernah pinjam duit aku. Aku saje je contact dia, aku mintak hutang. Dia terus bank in RM1500. Itu baru separuh hutang dia. Lagi separuh dia kata nak bayar bulan depan. Oleh sebab kejadian ni berlaku bulan lepas. So, bulan depan tu ialah  bulan ni la. So, balance tu pun dia dah bayar. Alhamdulillah sangat. Aku pun terus beli periuk Shogun kat Go Shop. eh tiber.

So, sekarang aku dah back to normal. Aku dah takde la rasa macam nak tengok lagi keajaiban yang Allah beri. Bagi aku sudah cukup yakin dan percaya dah dengan imbalan yang akan Allah pulangkan kepada hamba-hambaNya yang bersedekah. Aku yakin itu. Mungkin kalau tak nampak di dunia, insyaAllah di akhirat.

Oh, pasal makanan kat surau tu. Husband aku kata, orang-orang surau semua gembira bila selepas solat Isyak, ada makanan yang boleh mereka nikmati. Memang macam piranha, sekelip mata habis. Mereka gembira, aku pun rasa seronok dan berbaloi sangat. Alhamdulillah. Bahagia itu ada banyak jalannya. 


14 January 2019

Amazin' Graze Yang Sangat Om Nom Nom

Sejahteralah ke atas kami...eh, kamu..

Aku kalau datang angin aku malas nak breakfast , aku hanya akan makan makanan hamster. (malas tu merangkumi ; malas nak fikir nak makan apa, malas nak pergi cari kat cafe, malas nak kunyah, malas semua sekali la pendek katanya. Dan kalau nak tahu, boleh dikatakan setiap hari aku gitu (malas) kecuali weekend.) 

Acah je. Takkan la aku nak makan makanan binatang pulak. Mesti la makanan manusia. (Kang tetiba kena saman 4 juta dengan Amazin' Graze sebab pitnah dia keluarkan makanan hamster.).


Ini sebenarnya Hazelnut Blackforest Granola, tapi berperisa coklat yang sangat-sangat chocolaty taste. Nampak ni, gambar pada bungkusan ni siap ada gambar daun limau purut, daun kelapa dan daun pandan.



Memula, Misha (jiran sebelah meja aku) yang beli di CVS Pharmacy. Aku mengecek sikit, sekali bila aku rasa, fuyyohh.. Sangatlah kena dengan 'chocolate tongue' aku ni. Sedapnyoh. Omm..Nom...nOmm... Mintak sikit lagi,.. nyom..nyom..



Tak cukup kalau makan orang punya ni. Aku beli sendiri. Aku rasa macam aku dengan Misha je la yang menghabiskan stock Hazelnut Blackforest ni kat CVS. Sebungkus harganya RM19.90. Aku makan sambil buat kerja, ala-ala makan popcorn masa tengok wayang. Punya la 'fun' buat kerja kan, sampai boleh tersama pulak feeling dia macam tengok wayang. 

Dah tu, kalau aku dengan Misha je yang asyik beli benda ni, sampai habis dah kat CVS, susah nak cari dah situ. Yang tinggal semua perisa lain. Cashier CVS Pharmacy tu kata memang perisa tu ramai orang beli. (Ohh... terperasan la rupa-rupanya aku tadi. Ingatkan aku dengan kawan aku je reti makan makanan hamster. Keke.). Banyak lagi perisa lain yang ada. Tapi yang lain aku macam takleh nak kawan dengan dia. Apatah lagi nak couple. Tapi satu lagi perisa yang selalu Misha beli, yang aku boleh la suka la sikit-sikit, ialah perisa ni;



Dah oleh sebab susah sangat dah nak dapat Hazelnut Blackforest Granola ni, kami pun skodeng laman rasmi Amazin'Graze. Kami beli kat situ je. Beberapa hari, bungkusan City Link sampai, siap hantar naik atas. Tersipu-sipu kejap hakak bila kena menganjing dengan pakcik-pakcik bawang kat ofis ni. (Biasanya kalau poslaju atau bungkusan yang sis beli online, sis kena turun bawah je. Posmen takleh naik atas. Ataupun sebenarnya posmen malas nak naik atas.). Pakcik-pakcik bawang siap tanya, "apa benda pulak ko beli ni Lyd. Siap sampai ke atas dia hantar.". Gitu je la. Takde la kena menganjing pun. Aku saje je tambah cerita nak bagi cerita aku ni sedap.  

Ni stock aku. Aku beli 4 bungkus. Sebungkuih aku dah ngap la. Tu yang aku ambik gambar kat atas tu la.



Ni stock Misha. Dia beli 4 bungkus.



Korang try la kalau berani. Granola ni sama je macam konsep granola biasa. Makan begitu saja Uncle Slocumn pun boleh, nak makan dengan susu ala-ala Captain Honey Star pun boleh. *Aku tak diet pun. Sebab tu berat aku tak makin meringan.

Amazin'Graze takde bayar aku pun dengan review aku ni. Tapi kalau ada wakil Amazin'Graze baca entry ni, belanje aku Hazelnut Blackforest 4 bungkus pun aku dah suka. Kehkeh. (Ajet-ajet macam blog femes je.)

07 January 2019

Anak Hitam Anak Putih

Sejahteralah Ke Atas Kamu.....

Pernah sekali, aku terbaca post kawan aku di FB. Katanya, semasa dia baru sampai di rumahnya, terdengar anak sulung perempuannya menangis dari dapur. Bila diselidiki, anaknya itu mencuci muka menggunakan pencuci muka mamanya (kawan aku la mama dia) sehingga pedih mata dan menangis. Punca anak kecil itu mencuci muka bersungguh-sungguh, kerana katanya "Nak jadi putih macam mama dan adik beradik yang lain)....... Anak itu usianya masih muda (Aku tidak ingat umurnya berapa, tapi masih sekolah rendah rasanya.). Orang sekeliling selalu bertanya kenapa dia hitam, tak macam adik-adik? Kalian rasa, apa perasaan anak itu bila dibanding-bandingkan kekurangan dia dengan adik beradik yang lain.

Aku yang baca status kawan aku tu pulak yang menyirap. Orang-orang ni kan..... Bila nak komen pasal orang lain, meluncur je perkataan hinaan keluar daripada mulut. Tak fikir dah perasaan orang yang dihina tu. Kalau orang dewasa yang terima kecaman pun dah rasa sedih, apatah lagi anak-anak kecil.

Anak sulung aku Luth, kulit dia memang ikut aku. Dia hitam. Macam aku. Lutut hitam, siku hitam. Aku memang dah tau dah kata-kata orang yang akan Luth dengar untuk membanding-bandingkan dia, terutamanya kalau dia duduk bersama papa dan adik dia. Kalau papa bawak dia seorang pergi kedai, orang tengok Luth akan kata, "Anak ini mesti ikut mak dia kan?". (Muka dan kulit memang macam mama). 

Jadi, untuk mempersiapkan mental Luth supaya dia tak rasa down, aku tukarkan situasi kulit dia yang tak putih tu dengan kondisi yang nampak macam 'it's okay kulit i macam ni. It doesn't matter at all.". Caranya dengan memberitahu Luth bahawa Luth geng dengan mama sebab kulit hitam. Yafith geng dengan Papa sebab kulit putih. So, dia okay je la. Lepas tu bila ada orang kata dia hitam, dia okay je. Dia mengiyakan dan kata, "Ye. Sebab Luth geng mama.". Anak-anak ni kan... kalau dapat sama geng mama memang rasa best. Walaupun mama garang. Kuikui. (Tapi kalau time berlawan, mesti la nak geng papa. Sebab papa cergas. Mama ikan paus.)

Itulah cara aku prepare mental anak aku tentang kekurangan dia. Actually dia pun bukan la hitam sangat. Tapi dah cukup untuk membuat makcik bawang mengata. Dan Yafith pun bukanlah putih sangat, cuma 2 tona je lagi cerah daripada abang dia. Bukanlah putih melepak macam salji pun. Cuma dia boleh dijadikan subjek untuk perbandingan dengan abang dia. Tu je. Padahal hal ni, hal kecik je. Aku tak kisah pun, hanya nak prepare mental anak aku supaya tak rasa down je. Just in case omputih kata.

Dahh... Pendek je aku belanja post hari ni. 

Yang Ini Juga Menarik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...