Iklan! Iklan! Sila Click!

30 November 2019

Cara Pantas dan Alami Menurunkan High Blood Pressure

Sejahteralah ke atas kamu....

Dalam post sebelum ni, aku ada cerita tentang aku terpaksa bersalin awal kerana high blood pressure yang tak turun-turun. Aku masuk wad dalam 7 hari juga la.

Semasa di dalam wad, aku ni bila nampak nurse usung troli blood pressure monitor tu, aku dah panik. Bila nko dah panik, tekanan darah pun otobot la naik kan? Walaupun nurse suruh aku bertenang, jangan risaukan apa-apa, jgn runsing, tapi masalahnya aku takde runsing apa pun. Cuma aku serabut kena duduk dalam wad je. Itupun syukur la nurses di PPUM tu baik2 semuanya. Mereka sangat professional dan polite, so aku memang takde la nak bertambah stress nak mikirkan perangai nurse pulak.

Aku ni jenis yg jarang makan ubat. Nak kata aku ni jenis yang ikut cakap mak bidan kampung, makan ulam-ulam sangat pun tidak juga. Dah tu aku ni spesis mende? Makan ubat malas, makan makanan alami pun lebih kurang gak malasnya. Bila awak jenis yg tak berapa makan ubat, tiba-tiba bila masuk wad, awak kena makan ubat secara konsisten bersaksikan nurse yg memang takkan lari selagi ko tak telan ubat tu depan mata dia, 3 jam sekali, dua jenis ubat secara  berselang seli, maka ko akan terasa seolah-olah buah pinggang ko sedang terancam. Padahal perasaan ko je kan. Aku mula la google makanan yang baik untuk menurunkan tekanan darah tinggi dengan segera. Yang aku dapat hasil gugelan aku, makanan yang bagus untuk menurunkan high blood pressure ialah batang celery blend with apple hijau. Tapi memandangkan aku di hospital, hasben aku pulak bertungkus lumus menguruskan anak-anak dan berulang alik ke hospital melawat aku dan menyediakan keperluan-keperluan aku, takkan la aku tak consider keadaan dia. Aku kesian juga kat dia. Walaupun aku yang paling kesakitan sbb terpaksa hadap risiko-risiko kecemasan tu, tapi orang yang paling penat dah tentulah suami aku. Aku sedih je bila tengok kegigihan suami aku nak uruskan semuanya sendirian. Tapi aku tau, kalau aku request, dia akan buat demi aku. Huhu. Dia memang sejenis lilin. Macam cikgu juga. Sanggup membakar diri demi menerangi orang lain. Ewah.

So, tak dapatlah aku nak amalkan celery blend dgn epal hijau tu. Sebelum bersalin tu, aku minta nak minum air kelapa daripada hasben aku. Dia beli la kat aku. Tapi aku tak tau la ada kaitan ke tak, tekanan darah aku dan protein dalam urine makin naik. Deng! So, air kelapa pun out la.

Sebenarnya sebelum aku masuk wad tu, aku teringin nak minum jus delima yang fresh pressed. Bukan pati delima Gulsan yang manis dan pekat tu. Tapi malangnya, tAk sempat nak cari. Aku kirim dengan kawan2 pun, takde orang yang berjumpa dengan jus delima yang macam aku nak tu. Sampai la aku dah selesai czer, ada kawan sekolah aku nak datang melawat aku di hospital. Dia yang tanya, ada apa-apa tak yang aku teringin nak makan? So aku cakap la, jus delima yang macam aku nak tu. Tapi aku pesan juga la, tak perlu cari beriya. Kalau ada kebetulan lalu kat kedai dia boleh la beli. So, dia datang dia bawak 2 botol. Huhu. Hakak terharu. Aku minum sebotol, one shot je aku habiskan. Allahu. Sedap sungguh bila dia lalu kat tekak sis. Rasa macam terungkai sebuah misteri gua harta karun, gitulah perasaannya.

Lepas kawan aku balik, bila nurse datang check bp, eh... Ada sedikit menurun. Aku rase seperti mata bersinar sekejap. So, esoknya aku minum lagi sebotol. Dalam masa yang sama, kakak aku melawat bawak sekilo kurma Ajwa. Aku makan juga kurma ajwa. Daripada pembacaan aku, kalau nak turunkan tekanan darah, boleh makan pisang. Sebab pishang tinggi potassium. Then aku fikir, kurma pun high in potassium kan, so why not aku cuba je la. Ternyata, bp aku lepas tu makin cantik. Yelah, sebenarnya mungkin juga aku dah semakin bertenang bila dah pindah daripada wad HDU yang stressful tu ke wad antenatal. (Walaupun aku dah bersalin, aku ditempatkan di wad sebelum bersalin, sebab baby tak ada dengan aku. Baby di NICU. Penempatan macam tu maybe sebab taknak emosi aku terganggu kot, kalau aku ditempatkan di post natal (wad selepas bersalin), nnt aku emosi terganggu pulak bila tengok orang lain ada baby, tapi baby aku takde dengan aku. Aku agak je la.

So, dua hari selepas tu, aku dibenarkan keluar dengan bekalan ubat dan aku perlu pantau BP sendiri di rumah. Kat rumah aku ada blood pressure monitor tu. Sampai di rumah aku dah mula la nak shopping online. Tanduk shopping aku tertibe je tumbuh semula selepas dia terbantut masa aku masuk hospital dulu. Huhu.

Oh, sebelum tu aku ada suruh hasben aku cari di Cold Storage yg di PJ ni, jus delima yang macam kawan aku beli tu. Kawan aku beli di Cold Storage KLCC. Sekali yang ada hanya jus yang dah dibotolkan daripada kilang. Masam sikit la rasa dia. Aku mcm tak berapa tahan sangat masam tu.

Aku buka Instagram, aku order jus delima daripada pembekal delima mesir. Aku beli sekotak buah delima, then aku request untuk dia tukarkan terus jadi jus. Harga sekotak rm60. Kos utk hantar dan proses pengejusan tu total RM90. Dapat dua botol. Dalam 2 liter kot.


Memang sedap sangat untuk tekak aku. Tapi aku rase dia tak pakai juicer yang mcm slow juicer Hurom tu kot. Ni aku rasa dia macam blend guna blender. Sebab aku dapat rasa the taste of biji delima tu. Lain dgn jus yang ko dpt drpd slow juicer. Aku minum, jus delima ni, aku campur dengan air panas. Ye la, aku kan dalam pantang. Takkan nak minum air sejuk pulak. (Jus tu aku simpan dalam peti sejuk).

So, aku dah berani tak makan ubat darah tinggi yang doktor bekalkan. Dan aku monitor bp aku normal je. Alhamdulillah. Maybe jus delima yang jadi asbabnya. Ataupun mungkin faktor pemakanan hospital sebelum tu, yang tawar dan kurang manis menyumbang kepada penurunan bp aku tu. Apa-apa pun kita ikhtiar je. Mujarab atau tidak itu Allah punya kuasa la. Lagipun mungkin kebetulan jus delima tu serasi dengan aku. So, selamat mencuba ye.

No comments:

Post a Comment

Saper komen, dia best!

Yang Ini Juga Menarik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...