Iklan! Iklan! Sila Click!

06 May 2016

Pakej Rawatan Selepas Bersalin Natalis Mothercare

Sejahteralah ke atas kamu.....

Aku masih di dalam tempoh berpantang. Saat aku menaip entry ini, baru hari ke 13 aku berpantang.

Sewaktu di awal kehamilan aku dulu, aku dah berbincang dengan suami untuk mengambil pakej rawatan selepas bersalin untuk aku. Aku telah merancang untuk berpantang dahulu di rumah sendiri sebelum balik berpantang di kampung. Tujuannya ialah untuk berurut dan untuk bagi badan aku lebih sihat sebelum berpantang di kampung. Di kampung agak susah untuk cari tukang urut. Kalau ada pun perlu dijemput dan dihantar. Lagipun aku memang perlukan bantuan untuk memakai bengkung, dan bertungku. Aku malasss nak buat sendiri semua tu. Aku perlukan bantuan untuk orang lain lakukan untuk aku.

Pakej rawatan yang aku pilih ialah daripada Natalis Mothercare, pakej Puteri selama 7 hari. Pakej Puteri ini adalah pakej lengkap stay-in, bermaksud rawatan lengkap dengan semua barang-barang disediakan oleh pihak Natalis Mothercare. Stay-in bermaksud confinement lady daripada Natalis Mothercare tinggal di rumah pelanggan selama tempoh yang diambil.

Di dalam pakej Puteri yang aku telah ambil, rawatan yang diberikan ialah:

1. Sauna sebanyak 14 kali (dua kali setiap hari, pagi dan petang)
2. Mandian herbal sebanyak 7 kali (sekali sehari setiap pagi)
3. Urutan selepas bersalin 7 kali (sekali sehari setiap pagi)
4. Bertungku seluruh badan 14 kali (dua kali sehari, pagi dan petang)
5. Pemakaian bengkung, dibantu sepenuhnya oleh confinement lady (dua kali setiap hari). Bengkung diberikan oleh pihak Natalis Mothercare. Bersama ubat tampal perut (tapel)
6. Pemakaian stokin dengan param (ubat tampal tapak kaki), dipakaikan oleh confinement lady.
7. Mengemas rumah (termasuk permainan anak, menyapu sampah seawal jam 5 pagi, mengemas katil dan tugas-tugas rutin kerja rumah.
8. Membasuh baju aku dan baby. Tapi confinement lady aku tak berkira kerja, baju Luth dan baju suami aku pun dia tlg basuh termasuk tolong lipat sekali.
9. Memasak masakan berpantang. Again, tak berkira kerja, dia tolong masak sekali untuk suami aku.
10. Mandikan bayi 2 kali sehari.
11. Urutan bayi 2 kali sehari
12. Tuam bayi kali sehari

Itu adalah tugas-tugas yang telah dilakukan oleh confinement lady yang aku upah. Harga? Ye aku tau ramai yang nak tahu harga pakejnya. Pakej yang aku ambil ni harganya RM1899. Bukanlah satu harga yang murah bagi aku. Aku kumpul duit gaji setiap bulan untuk bayar pakej ni. Aku declare la siap-siap supaya jangan ada yang anggap aku ni orang kaya. Dan aku tak gunakan duit suami pun untuk bayar pakej ni. Hanya keizinan dan restu suami sahaja yang aku harapkan. Alhamdulillah walaupun nampak macam mahal, tapi sebagai seorang wanita yang dah lalui pahit getir mengandung dengan alahan teruk, kemudian melalui sakit bersalin yang tak mampu nak dijelaskan, aku rasa sangat berbaloi ambil pakej ni dan memang badan aku deserved it! Seperti reward untuk diri sendiri. Pakej memanjakan diri sendiri.

Antara pakej stay-in dengan everyday-visit yang mana lebih baik?
Ada perkhidmatan rawatan berpantang ni yang confinement lady tidak tinggal di rumah pelanggan. Dia akan pergi dan pulang setiap hari. Bagi aku yang sudah mengambil pakej stay-in, pastilah aku rasakan stay-in lebih baik untuk aku. Walaupun pada mulanya aku ragu-ragu juga nak benarkan orang asing yang tidak pernah aku kenali untuk tinggal di rumah kami. Tapi aku hanya mampu berdoa dan bertawakkal agar confinement lady yang Allah pilih untuk aku nanti, biarlah yang sesuai dan terbaik untuk keluarga kami. Lagipun aku dah set dalam kepala bahawa dia tinggal bersama aku hanya sementara. Anggap sahaja perasaannya sama macam pergi berkursus di Biro Tata Negara. Walaupun tak seronok, tapi hanya sementara. Tapi, Alhamdulillah confinement lady aku bagus orangnya. Tiada pun rasa macam pergi kursus BTN. Bila dia stay-in, waktu setiap rawatan lebih fleksible. Contohnya rawatan sauna bermula jam 8.30 pagi. Tapi aku kadang2 terbabas juga nak bangun jam 8.30 pagi tu. So, confinement lady akan ikut waktu aku. Sauna petang pula sepatutnya jam 4 petang. Tapi andaikata ada halangan seperti ada tetamu datang bertandang, terlepas waktu jam 4 ptg tu untuk mulakan rawatan. Confinement lady boleh adjust waktu rawatan tu lebih lambat. Sebab dia tak perlu terkejar-kejar untuk balik kalau dia pergi balik setiap hari. Lagipun kalau pakej stay-in ni, confinement lady akan mula bekerja daripada jam 5 pagi. Ko bayangkan le betapa banyaknya benda yang dia boleh buat bermula jam 5 tu.

Confinement lady yang berkhidmat untuk aku tempohari namanya Kak Tini. Jika ada yang ingin tahu, semua confinement lady yang bekerja di Natalis Mothercare ialah warga Indonesia. Kalau kita fikirkan secara logik, memang hanya warga Indonesia sahajalah yang boleh stay-in di rumah pelanggan dalam masa berhari-hari sebab kebiasaannya mereka tiada komitmen keluarga di sini. Kalau orang Melayu rakyat Malaysia, biasanya memang tak mungkin boleh tinggal di rumah pelanggan lama-lama. Jadi terpulanglah kepada pilihan masing-masing untuk memilih pakej rawatan mana yang berkenan di hati.

Tentang kewarganegaraan tu, aku pada mulanya kaget juga bila tahu confinement lady aku tu warga Indonesia. Bukan apa, sebab aku tak sure juga kemampuan dia mengurut. Boleh ke dia mengurut urutan tradisional melayu? Tapi bila dah urut, aku rasa urutan dia boleh tahan la. Walaupun tak la terbaik, tapi boleh la. Just fine je. Confinement lady aku mula-mula dia urut aku perlahan je. Macam gosok-gosok je. Bila aku suruh dia urut kuat sikit baru la dia urut kuat. Rupa2nya dia kata badan aku terlalu lembut. Dia takut nak urut kuat. Tapi bila aku dah kata boleh urut kuat, baru la dia urut macam biasa. (Nampak sangat la badan lembut ni sebab tak buat kerja berat. Ataupun boleh kata memang jenis lembab tak buat kerja langsung. Keke. Ternyata pemalas.). Confinement lady kata, badan aku lembut macam Liyana Jasmay. Cheyywahh. Bajet artis plak tetibe.

Lagi satu, confinement lady ni kita boleh tegur dan boleh kawtim kalau ada apa-apa yang kita rasa tak sesuai. Contohnya CL aku, mula-mula dia masak ikut suka dia je lauk berpantang aku. Aku rasa macam takleh gi dengan masakan dia tu, so aku advise dia untuk bakar atau rebus je makanan aku. So, dia okay la. Dia cuma ikut je. Dia kata, dia lagi prefer kalau ada yang customer tak puas hati, langsung ditegur. Senang dia nak buat ikut kehendak kita. Menurut CL, ada customer yang bila tak puas hati, terus je report kat boss dia. Tapi masa CL duduk di rumah customer tu, langsung tak complaint apa-apa.

Kalau ada sesiapa yang bercadang nak upah confinement lady untuk rawatan semasa berpantang, mungkin boleh consider Natalis Mothercare ni di dalam short list you all. Perkhidmatan yang aku terima daripada mereka memang terbaik. So, aku memang rekemen Natalis Mothercare ni. Cuma kalau ada kekurangannya ialah ada masanya pengurusan Natalis ni agak susah nak jawab telefon dan kalau whatsapp pula kadangkala lambat untuk dijawab. Tapi mereka ada alasan tersendiri kenapa susah nak jawab call. Mereka sememangnya sangat sibuk.

So, harap dapat membantu ibu-ibu yang bakal melahirkan untuk membuat pilihan pakej rawatan selepas bersalin. Untuk maklumat lanjut berkenaan pakej dan harga, boleh lawat laman Facebook Natalis Mothercare. Aku nak buat backlink pun susah sebab aku hapdet blog ni guna henfon je.

04 May 2016

Memperkenalkan.... My 2nd Son

Sejahteralah ke atas kamu....

Ada yang dah tgk gmbr anak kedua aku di FB. Bagi yang belum tgk, mari aku perkenalkan,  ini ialah Yafith bin Mohd Azrul.

Pelik ke nama 'Yafith'? Mungkin tak biasa dengar kan? Nama Yafith ni suami aku yang pilih. Tiada maksud. Sama macam nama abang dia, Luth yang tiada maksud. Cuma diambil sempena nama nabi. Yafith pula diambil sempena nama anak nabi Nuh. Salah seorang anak nabi Nuh yang turut serta menaiki bahtera bersama nabi Nuh.

26 April 2016

Pengalaman Bersalin Kali Kedua

Assalamualaikum murid-murid.

Mungkin ada yang dah tahu, tapi aku yakin ramai yg belum tahu bahawa aku sudah selamat melahirkan anak lelaki yang kedua pada 24 April 2016. Alhamdulillah, bersyukur yang tidak terhingga kepada Allah Yang Maha Tinggi kerana mempermudahkan semuanya untuk kami sekeluarga.

Biar aku cerita krono kejadian bersalin aku ni sementara ingatan ini masih segar di dalam kepal-hot aku nih.

24hb tu Ahad. Ari Sabtu 23hb April , aku dah mula rasa contraction yang agak kerap pada jam 3-4 pagi. Spesis yang cepat panik macam aku ni, serta merta ajak suami aku gi hospital. Dah masuk labor room jam 8 pagi, pastu check contraction. Adehh, sekali doktor suruh balik sebab doktor kata takde pun contraction dan jalan pun belum buka. Kuhehkuheh. Actually ada, tp mild contraction je. Bacaannya setakat 10 ke bawah je. Patut kalau contraction yg nak bersalin tu bacaannya perlulah 40 ke atas. Ada kawan aku, dia tak sedar pun dia contraction. Pergi hospital sebab nak buat check up biasa je. Sekali doktor kata bacaan contraction dia tinggi. Pastu terus kena masuk wad. Haihh... Huntong sungguh, contraction tapi tak rasa.

Sebenarnya dulu masa nak bersalin kat Luth pun aku gi hospital pastu kena balik juga di atas sebab yang sama, mild contraction,  jalan belum buka. Huhu. Kali ni pun jalan cerita yang sama juga. Bila doktor suruh balik, aku pun balik la dengan hati kudusnya.

Aku masih rasa sakit sebenarnya, cuma jarang dan mild je. (nama mild tapi bagi aku yg berjiwa lemah ni, itu pun dah cukup menyakitkan). Malam tu aku tido, dalam jam 3 pagi, aku mula dah takleh tido sbb sakit contraction semakin kerap dan makin memeritkan. Not mild anymore. Huhu. Aku cuba untuk bertenang tapi ko ingat mampu pulak aku nak bertenang dalam keadaan sakit macam tu. Walaupun secara teorinya aku dah baca sikit berkenaan 'hypnobirthing' di mana menurut artikel itu, aku perlulah tersenyum ketika contraction kerana dgn tersenyum, akan membantu bukaan rahim dengan lebih cepat. Aku cuba juga utk senyum, tapi gila kau. Perbuatan senyum tu tak selari langsung dengan perasaan. So, aku mmg gagal la utk tersenyum semasa contraction tu.

Jam 5 pagi, 24 April, aku dah tak tahan, aku kejutkan suami untuk ke hospital sekali lagi. Terus je dia bangun, siap-siapkan baju Luth, susu dan barang2 Luth yg lain. Barang-barang aku dan baby dah prepare siap2 dah dalam kereta, sebab semalam tu kan aku dah ke hospital, bajet macam dah nak bersalin semalam. Sekali kulat je. Aku sampai di hospital, check in di emergency counter, dan terus di bawa masuk ke labour room, jam 6am. Sampai sekarang aku menyesal, sebab aku tak tak solat subuh pun pagi tu. Suami aku terus ke surau untuk solat subuh dengan membawa Luth bersama. Luth tido lagi masa tu. Kami bawa Luth bersama sebab nenek pengasuh tak dpt jaga dia. Ada urusan lain yang lebih penting. Aku pasrah je sebab aku dah berdoa kepada Allah agar Dia mempermudahkan urusan kami sekeluarga. Aku serahkan diri aku sepenuhnya kepada percaturan Allah. Dan bagi aku, apa yang Allah telah berikan, bagi aku itulah jalan yang termudah untuk aku.

Dalam labor room, bila check contraction,  memang bacaan dah melebihi 40. Maknanya ini benar-benar realistik, bukan lagi fantasi mainan perasaan aku je. Nurse check bukaan pintu rahim dah 5 cm. Aku menahan kesakitan berseorangan di situ. Suami memang tak dpt temankan la sebab ada Luth. Anak memang tidak dibenarkan masuk dalam labor room. Aku pasrah lagi sekali sebab aku fikir, antara aku dengan Luth, biarlah aku mengalah. Mungkin suami aku tak ada peluang lagi untuk menemani aku di dalam labor room. Mungkin ini kali terakhir aku bersalin ke, mana nak tau. Atau mungkin juga tak. Huhu. Tapi aku tak kisah la semua tu. Yang penting aku cuma berharap aku dpt bersalin cepat sebab tak daya dah nak tanggung sakit tu lama-lama.

Aku masih menunggu di dalam labor room. Ditemani sakit contraction yang setia itu. Aku tak tau apa yang aku tunggu. Ubat berak masih belum diberikan kepada aku. Kali ni aku plan untuk mengingatkan nurse supaya memberikan aku ubat berak. Agar kejadian terberak semasa bersalin tu tak berulang lagi. Tapi nurse boleh pulak main tarik tali dengan aku. Dia tanya, bila kali terakhir aku berak. Semasa berak tu hanya sikit je ke atau berak sampai puas? Apa punya persoalan tu. Aku jawab pun tersipu-sipu. Last sekali aku memang tak diberikan juga ubat berak. Aku tak tau la kot pada muka aku ni bila nurse tengok je membuatkan mereka jadi kedekut ubat berak secara otometik ke. Bila aku kata nak kencing pun nurse hanya masukkan tiup pada salur kencing aku, yg memberi rasa tidak begitu menyenangkan. Dan kesannya selepas aku melahirkan bayi ni, aku jadi tak dapat terasa bila aku nak kencing. Lepas tu aku boleh terkencing je tiba2 malahan tak dpt nak stop langsung. Otot kencing aku tak berfungsi langsung. Huhu. Eh, dah aku ni cerita pasal kencing dgn berak plak ngape.

7.45 pagi, aku minta kebenaran nurse untuk baring mengiring. Nurse okay je, tak macam doktor pelatih lelaki yang kena hogoh tangan dengan aku masa kat PPUM dulu. Aku bergerak sikit pun nak membebel beriya. Nurse kata, doktor suruh aku brekfes dulu kalau aku belum brekfes. Nanti takde tenaga batin nak teran. Aku ni jujur orangnya. Aku mengaku la yg aku belum brekfes. Waktu gitu aku tak berani sangat nak ingkar cakap doktor, sebab aku takut kalau jadi apa-apa nanti doktor akan kata, "nah, i've told you". Ehee. 'Lame' sungguh alasan tu. Sebelum brekfes, nurse check bukaan kemudian dia pecahkan air ketuban aku.

Lepas tu dalam jam 8.00 pagi, datanglah brekfes ke katil aku dalam labor room. Roti 2 keping, air koko. Aku makan roti sekepeng, air koko secawan. Mai secawan! Lepas brekfes, nurse check bukaan dah 8. Dia tanya aku, awk ni memang jenis cepat ye?(cepat terbuka jalan dan cepat bersalin). Aku nak jawab pun tak reti. Sebabnya aku bukannya banyak kali bersalin. Yang ni baru kali kedua kot. Nak buat statistik pun tak lepas kalo baru sekali pengalaman kan? Tapi aku angguk je la waktu tu. Fikiran aku dh tak fokus sangat dah. Bila nurse check aku, dia kata jangan teran lagi kalau contraction sebab jalan belum buka sepenuhnya. Aku tau nurse takut terkoyak banyak kalau aku teran. Tapi aku takleh la tak teran bila contraction tu datang. Sebab bagi aku, kalau nak tunggu je, memang lambat la jalan nak terbuka. Lagipun bukan teran sehabis 'reng' pun. Sekadar teran untuk lawan rasa sakit contraction tu je.

Sampai la ke satu masa tu, aku rasa sakit aku mcm dah kronik sangat. Aku panggil nurse, aku kata kat nurse, "nurse, tolonglah,  saya dah sakit sangat dah ni". Sakit memulas tu macam tahik sembelit nak keluar. Nurse tanya, "awak rasa sakit macamana tu?". Aku dengan kompiden kuasa langit ke 7 nya terus jawab, "sakit nak berak!!".

Yang sebenarnya nurses tu semua tunggu doktor datang. Sepatutnya aku rase aku boleh bersalin lagi awal. Bila aku dah kata sakit sangat tu, nurse check aku, dia pun dah tengok that i'm ready to deliver the baby. Salah seorang nurse tu, aku rasa dia staff nurse, sebab dia sorang je pakai baju uniform warna purple. Staff nurse tu tanya aku, aku okay ke kalau dia je yang sambut baby aku? Aku kata aku tak kisah pun. Sebab my concern ialah nak elakkan daripada disambut oleh doktor lelaki je. Kalau nurse atau doktor ke aku tak kisah pun asalkan perempuan. Elok je nurse tu dah sarungkan baju plastik mcm yang surgeons pakai, doktor pun sampai. Jadi, doktor sempat la check aku dan dia confirmkan yang memang aku dah boleh bersalin.

Nurse turunkan katil aku supaya kedudukan aku betul2 terbaring. Kaki aku di strap pada palang yang membuatkan aku mengangkang, then sokongan moral daripada nurse pun bermula. Aku terasa macam wakil malaysia dalam sukan Olimpik dah ni. "teran, teran, jangan berhenti teran.".

Korang bayangkan la, waktu tu brekfes yang aku makan kul 8 pagi tadi tu, belum hadam lagi. Masih lagi ada berkocak dalam perut. Pastu aku plak kena baring flat, then kena teran. Memang terkeluar balik la brekfes tu. Dalam erti kata lainnya, aku meneran sambil termuntah air koko bercampur roti then terpaksa telan balik muntah tu sebab tak sempat plak nak request bekas untuk buang muntah tu. Aku rasa dalam 2, 3 kali juga aku telan muntah sendiri tu. Hadoii. Macam-macam la. Masa Luth dulu aku terberak. Kali ni aku termuntah pulak. Tak senonoh je aku ghase. Aku rase 2 kali je aku teran. Jam 8.31am, selamat la bayi aku lahir ke duniawi ni. Kali ni betul-betul aku rasa perasaan 'bila tengok je baby, perasaan sakit tu semua hilang'. Baby aku terus dibungkus selepas dia dilahirkan, tapi kulit dan kepala dia memang bersih. Takde lendir putih yang biasa ada pada baby tu. Aku dengar doktor dan nurses pun kata bersih je baby ni. Memang beza dengan Luth dulu. Pada rambut Luth ada putih, dan darah2 sikit. Rasanya sebab semasa mengandungkan anak kedua ni, aku memang banyak minum air kelapa yang mana, sewaktu mengandungkan Luth dulu aku tak boleh minum sangat air kelapa.

Bila selesai lahirkan baby, aku tanya doktor, perlu jahit ke tak? Doktor kata kena jahit sikit. Pastu kena bebel dengan doktor, katanya dia dah suruh teran slow-slow, tapi aku bantai teran laju-laju plak. Huhu. Dah tu mana la aku dengar doktor kata apa, sebab td yang duduk di kiri kanan telinga aku ialah nurses. Derang yang suruh teran jangan berhenti. Tapi takpe la. Yang penting dah selesai dan selamat melahirkan. Syukur alhamdulillah. Nurse kata aku senang bersalin. Walaupun aku sendiri rasa macam susah dah tu. Aku tak tau la kalau yang lagi susah bersalin tu cemana dugaan mereka. Lagi la teruk agaknya. Aku cuma mampu tabik spring kat orang yang susah bersalin tu dan ingin aku katakan bahawa korang memang ibu yang terhebat untuk anak masing-masing.

Aku duduk di wad selama 1 malam sahaja. Alhamdulillah, aku sihat, baby sihat. Semuanya mudah untuk aku dan keluarga kecil aku. Semuanya adalah dengan izin dan pertolongan daripada Allah. Terima kasih juga aku ucapkan kepada kawan2 dan my blog's readers yang turut mendoakan kemudahan untuk aku.

Okay, lepas ni aku perkenalkan baby aku di blog hokey. Wait up.

06 April 2016

Anak Dahi Jendul

Sejahteralah ke atas kamu....

Aku baru je pergi check up di hospital 4 kali. Hospital yang aku pilih tu di Shah Alam.

Kali pertama aku pergi, doktor scanned baby aku. Dia komen pasal kaki anak aku panjang. Aku hanya tersenyum je la. Sebab aku anggap itu pujian. Waktu tu memang tak nampak muka baby sebab muka dia menghadap ke tulang belakang aku. Doktor ada tanya, mana suami aku? Aku cakap la suami kerja. So, okay la. Selesai check up pertama. (Aku suruh suami hantar aku je, pastu suh dia gi kerja bawak Luth. Lepas dah selesai, suami ambik aku then aku akan duduk di kedai dia sampai le ke petang. Oh, lupa nak cakap. Aku gi check up hari Sabtu supaya tak perlu ambil cuti atau MC.)

Kali kedua pergi check up, aku kena test gula. Kena ambil darah 2 kali sebelum dan selepas minum air gula. Yang aku bersyukurnya ialah air gula yg aku kena minum tu ialah air botol yg macam 100 plus, macam dulu juga masa pregnantkan Luth dulu. Masa scan perut aku, tetibe dapat la tengok muka baby daripada tepi. Pastu doktor buat suara excited cakap, "Eh, dapat tengok muka baby. Uihhh.... Jendulnya dahi.". Aku macam.... "Erkkkk".... Sukati je doktor komen macam tu pasal anak aku. Tapi takpe la. Mungkin dia bergurau. Kali ni doktor tanya juga, mana suami? Aku jawab sama macam first time jumpa dia dulu la, "suami kerja". Selesai check up kedua. (Tapi dia kata dahi anak aku jendul? Sampai hati.)

Kali ketiga pergi check up, aku ajak suami aku temankan. Sebab aku taknak nanti doktor tanya lagi mana suami. Pastu kang aku tak nak la dia ingat yang suami aku tak bertanggungjawab. Padahal dia okay je kalau nak temankan aku. Cuma aku je malas nak nyusahkan dia. So, suami aku pun ikut la sekali pergi check up tu. Bawa Luth juga. Mana boleh ditinggalkan budak kenit tu. He's a part of our family, no matter what. 

Masuk je dalam bilik doktor, bila doktor tengok je si Luth, dia kata, "Oh, ni anak dia.... Jendulnya dahi.". Lagi sekali aku macam ter'erkkkk'. Selambe je doktor kata gitu kat anak aku, depan aku dan suami pulak tu. Aku takde la marah. Cuma rasa macam terkejut je sebab biasanya doktor kan jaga pertuturan, cakap pun ada etika. Bagi aku, doktor tu mungkin dia jenis yg tak reti bergurau atau tak reti bersembang kot. Sebab nampak gaya dia cuba la nak berbual dengan santai. Lepas tu, aku kena scan perut untuk check baby pulak. Sekali lagi nampak baby dalam posisi yang sama seperti kali ke-2 aku pergi check up dulu (nampak muka daripada tepi). Maka, lagi sekali doktor kata, "Haa. Ni tengok ni.. Nampak dahi jendul macam abang dia". Lebih kurang gitu la ayat doktor tu. Huwaaa... Sekali lagi dia kata anak aku dahi jendul. Apa la doktor ni. 

Selesai scan, doktor tanya aku, "awak ni memang suka pakai seluar track ke?". Sebab masa tu aku pakai track bottom dengan long sleeves t-shirt je. Yelah, sebab aku fikir nak lepak kat tempat kerja suami lepas tu kan, pakai je la baju yang selesa utk bergolek-golek baring. Aku dalam hati ni mcm keliru pun ada. Sebab rasanya macam dalam 3 kali check up, baru 1st time kot aku pakai track. Yang lain pakai seluar palazzo dengan blouse. Ish, tak paham aku. Kot tertukar aku dengan patient lain tak tau la. 

Lepas tu, aku duduk kat kerusi di tepi meja doktor. Suami aku pula duduk di kerusi depan meja doktor. Luth pulak, aku dah umpan dengan henfon papa dia supaya dia tak mengacau. Hasil check up semuanya normal dan mengikut track. Aku berharap semoga semuanya berjalan lancar sehingga ke akhirnya nanti. Berdebornya hoiih nak beranaks ni. 

Sebelum aku keluar daripada bilik doktor tu, doktor tu tanya lagi, "rambut dia tu memang macam tu ye?". 'Dia' tu merujuk kepada Luth. Aku tak faham maksud doktor. Yang aku assume maksud doktor ialah rambut Luth yg mcm botak tengah tu. Tapi aku tanya juga la... "Maksud doktor macamana?". So, doktor kata rambut Luth macam tak hitam sangat, nampak macam perang-perang sikit. (Aku tak perasan pulak rambut Luth gitu. Aku nampak cam hitam je rambut dia.). Doktor tanya lagi, ada salah seorang daripada korang ni (aku atau suami) yang rambut perang ke masa kecik? (Jawapan dia mesti la papa dia. Mamat itu rambut bulu jagung masa kecik.). Doktor kata, kalau rambut Luth macam tu kerana genetik then it's okay. Tapi kalau bukan genetik, maksudnya sebab tak cukup zat. Oooo... Hokey. Perhaps tak de apa yg perlu dirisaukan kot. Harap cukup zat la anak aku ni. Harap2 rambut dia gitu sebab genetik la hendaknya.

Dalam hati aku, aku tak tau nak sentap ke nak tergelak sebab doktor tu kemain banyaknya komplen terhadap aku dan keluarga aku. Aku yakin dia takde niat buruk. Mungkin seperti yg aku katakan di atas tadi, dia cuma nak bermesra dan bergurau. Dan lagi satu, aku tak sure whether it is fortunate or unfortunate that, it was the last time i saw the doctor. Start bulan 4 ni, doktor tu dah tak kerja lagi di hospital tempat aku check up tu. Dia dapat offer ke hospital lain. So, aku kena follow up dengan doktor lain pula selepas itu.

Untuk check yang kali ke-4, baru semalam aku pergi. Terpaksa pergi hari Selasa dan mintak MC sebab hari Sabtu doktor tu tak ada. Doktor yang aku pergi jumpa semalam adalah doktor part time. Maybe sebab dia kerja part time je kat situ, so aku tak dapat rasa connection di antara aku dan dia. 2 minggu lagi baru follow up dengan doktor lain yang akan gantikan doktor jendul yang akan sambut baby aku nanti. InsyaAllah. Dengar cerita dan baca review daripada kebanyakan blogs, doktor yang bakal handle kes aku ni adalah doktor feveret dan terbaik di hospital tu. Allah dah aturkan untuk aku bertemu dengan beliau agaknya. Padahal aku sengaja pilih doktor yang kurang femes tu sebab aku nak doktor yang tak ramai pesakit. Dengan harapan, dapat mengurangkan stress doktor yang terbaik tu. So, tunggu dan lihat sahaja. Aku serahkan diriku ini dan keluarga ku, bulat-bulat kepada Allah. Biar Allah sahaja yang tentukan. Walaupun dalam hati aku, tetap ada risau. Harap Allah membantu. Sesungguhnya hanya kepada Allah lah sebaik-baik tempat berserah diri.




29 March 2016

Aku, Dia Dan Daging Dendeng.

Sejahteralah ke atas kamu...


Hubungan aku dengan Daging Dendeng ni bermula semasa aku masih single dan belum berpunya. Ewah.. Intro dia. Taknak kalah. Makcik Zah, jiran sebelah rumah aku yg mula perkenalkan daging dendeng ni kepada tekak aku. Tupun, setahun sekali datang rumah dia untuk berhari raya. Punya teruk jiran cenggini. Tapi kira okay la, ada jugak datang daripada langsung tak datang kan? First time makan daging dendeng tu lawan dia dengan pulut kuning. Aku sampai terngigau2 akan kesedakpan daging dendeng tersebut.

Hari raya puasa beberapa tahun lepas pula, aku pergi bertandang ke rumah mak sedara suami aku di Pekan, Pahang. Mak sedara suami tu aku panggil Mommy, menghidangkan rendang dendeng yang very delisyesh untuk kami sekeluarga. Setahu aku, dendeng tu menantunya yang masak. Hebak menantu. Boleh masak lauk yang jadi hidangan utama di rumah mak mentua. Kalau aku, aku memang takde keyakinan langsung nak masak kat umah mak mentua. Pemalas pun ye jugak kot. Kahkah. [Daging dendeng ni dah jadi macam manusia pulak bila aku tulih perkataan hubungan kat atas tu ye. Jangan panik, ini adalah daging dendeng sejenis makanan/lauk untuk dimakan bersama nasi, nasi himpit, keputat atau pun lemang, bukan sesiapa pun].

Lepas dah terpikat dengan daging dendeng tu, aku ada la gugel resepi kat inthornet konon nak buat sendiri la. Kalau tak silap aku ambil daripada blog Che Mat Gebu. Tu pun aku masak tapi versi derhaka. Che Mat suruh letak bawang goreng, aku tak letak pun. Che Mat suruh letak bawang merah 20 bijik, aku letak 10 bijik je. Jenis degil memang gitu. Tapi takpe la. Aku masak untuk suami aku. Biar jadi resepi air tangan aku sendiri. Asalkan suami kata sedap, itu pun dah cukup. Aku pernah juga bawak bekal daging dendeng hasil air tangan aku tu ke ofis, bagi kawan-kawan sisterhood aku yg sebelah-menyebelah meja ni makan. Derang kata sedap. Tak tau le kot derang saje ambik hati je. Haha. Yang penting, habis. So aku assume bahawa mereka memang jujur memuji masakan aku yang enak dan lazat iteww.

Kalau korang nak tau, 3 perenggan kat atas ni hanya intro je tau. Ada banyak perenggan lagi bawah ni kang. Bersengkang mata la korang nak baca sampai habis.

Tahun lepas, semasa aku mula alahan kerana mengandung anak kedua ni, aku langsung tak boleh makan apa-apa sebab bila aku makan, aku akan terbluwek semua sekali. Masa aku dah mula alahan tu, dah dekat nak raya haji. Aku tak balik kampung sebab buat korban kat umah aku ni je. Sehari sebelum raya haji tu aku masih kerja. Lepas tu, aku dok terfikir, apa benda la aku nak masak untuk juadah pada pagi raya haji di perantauan ni. Aku mula la terfikir nak buat daging dendeng. Sebab tu je yang aku reti masak kalau ye pun. Hakhak. Tapi memandangkan aku alahan, aku rasa macam tak de selera langsung nak masuk dapur. Dalam kepala otak ni dah mula create image daging dendeng, daging dendeng, sambil terbayang-bayang mengunyah daging dendeng dengan slow-mo makan bersama dengan ketupat segera adabi yang berbau aroma daun kelapa tu. Owh..... Merembes-rembes air liur dalam mulut. Teruk ahhh gini.

Balik rumah petang sebelum raya haji tu, aku angau dengan daging dendeng ni. Kalau tak silapnya, malam tu ada kenduri kat rumah jiran sebelah. Ada bacaan Yasiin tapi jemputannya hanya jemaah surau yang lelaki je. Suami aku pergi la juga bawak Luth. Bila suami aku balik rumah untuk hantar Luth (Luth nangis nak mama), aku laju je tanya, "Makan apa kat umah Pak Berahim?(suami Makcik Zah). Suami aku kata daging dendeng. Pehhhh.... Bersinar biji mata. Pastu suami aku pergi semula rumah Pak Berahim untuk pergi makan. (Aku sebenarnya tak cakap pun kat suami aku yang aku nak makan daging dendeng tu. Kiranya mainan perasaan sorang2 je tu). Aku duduk je la kat rumah. Memang aku tak dapat nak bercampur dengan manusia time mabuk macam ni. Terlantar je depan TV sambil tengok Luth main Robocar Poli. Tak lama lepas tu, jeng jeng jeng.... Suami aku balik bawak sepinggan daging dendeng dengan ketupat. Ya Allah.... Gembiranya rasa macam nak menangis terharu di hari konvokesyen. Rasa macam rahmat Allah turun seperti hujan ke atas ribaan aku. Sampai gitu sekali perasaannya bila dapat daging dendeng di waktu ko memang sedang mendambakannya.

Ada satu lagi kenangan indah aku dengan daging dendeng ni... Baru minggu lepas. Aku pergi makan dekat satu cafe di PJ Old Town. Cafe tu ala-ala hipster sikit. Menu hipster, deco hipster. Harga pun of cos la hipster kan. Aku dengan Luth je. Suami aku tak balik dari ofis lagi masa tu. Aku saje je nak makan bubur ayam kat cafe tu. Opss.. Lupa nak cakap. Nama cafe tu paling hipster. Cafe Zainab namanya. Heheh. Gambar aku ada ambik tapi aku malas nak transfer. So, korang baca je la ye takyah tengok gambar. 

Aku browse menu kat cafe tu menggunakan anak mata. Satu persatu. Lama sungguh nak decide ni. Padahal dah tahu nak makan bubur. Tapi lama kemain aku tenung menu tu. Sebab rasa macam nak try juga menu lain. Tapi semua jenis pedas. Aku tak berapa berani sangat nak makan pedas. Sebab nanti yang menanggungnya aku juga. Heart burn la, loya la, gastrik la. Tak larat aku. Salah satu menu yang menangkap mata aku ialah Nasi Lemak dengan Daging Dendeng. Aku nak order, tapi membayangkan rasa pedas bersama minyak tu, aku tak jadi la nak buat pasal. So, aku terus order bubur ayam je la. Luth pun boleh makan tama-tama. Aku makan dengan santai je. Takde mende nak kejar pun. Half way aku mengabihkan bubur ayam tu, tetibe datang pekerja Cafe Zainab tu daripada kitchen. (Luth dah berenti makan sebab dia berak masa tengah makan. Gitu sokmo. Asal makan je berak. Sebab tu selalu dia makan sikit je. Sebab dah berak mana ada selera nak makan lagi. Geli kot.). Pekerja daripada kitchen tu aku suspect salah seorang tukang masak kot. Dia datang bawak satu dulang, dalam dulang tu ada 2 mangkuk kecil berwarna putih. Aku macam terpinga-pinga pulak. Rasa macam dah dapat belaka dah order aku. Tapi yang dia hantar ni apa kebenda fulek?

Kemudian pekerja tu kata, dia nak minta tolong aku sebagai customer Cafe Zainab, untuk rasa dan kemudian pilih salah satu hidangan di dalam mangkuk tu untuk mereka jadikan signature dish mereka di Cafe Zainab. And guess what, in both bowls there are two types of daging dendeng u ollss... Dua-dua sedap, dua-dua wangi. Eceh. Tetibe je kan. Dapat lagi daging dendeng di kala aku terfikir akannya. Walaupun tadi mula-mula takut pedas, tapi kalau dah terbentang depan mata, ko nak tunggu apa lagi? Takkan nak tenung je. Wajib la dimakan bersama bubur. Memang kena. Om nom nom. Sedap bak hang. Tapi kena pilih satu je. Yang salah satu daripada daging dendeng tu rasa macam yang aku masak sebab ada the taste of bunga lawang. 

So begitu la kisah aku dengan daging dendeng. Syahdu kemain cerita aku ni kan? Actually cerita aku kat blog ni hanya untuk insan yang rajin membaca je. Dah la panjang berjela. Pastu merepek plak tu tanpa gambar. Nasib la yuols. Nanti bila aku update lagi, jemput la baca lagi ye.


25 March 2016

Bolehkah Wanita Hamil Menggunakan Minyak Panas Atau Minyak Angin?

Sejahteralah ke atas kamu..

Pernah sewaktu mengandungkan Luth dulu, aku minta minyak panas di klinik untuk sapu pada pinggang aku yang sakit kerana dah semakin sarat. Semasa aku ingin mengambil minyak tersebut di kaunter ubat, nurse yang bertugas tu pesan kepada aku, pompuan mengandung tak boleh pakai minyak panas terutamanya yang berwarna hijau. Takut nanti anak jadi hijau. Aku tak sure dia cakap betul-betul ke memain. Tapi muka dia serius dan katanya lagi, itu mak dia yang pesan. Aku dah take note la kat situ pasal minyak panas ni. Tapi pasal warna hijau tu, ada kena mengena ke? Heheh. Tak pernah pulak aku jumpa manusia berkulit hijau melainkan Incredible Hulk.

Wanita mengandung memang selalu la akan rasa sakit-sakit pinggang, sakit tulang punggung, bisa-bisa kaki, rasa lenguh badan dan rasa tidak selesa pada perut mungkin sebab perut bergas atau kita biasa panggil angin. Itu sebahagian je aku bagi contoh penyakit yang ibu mengandung alami. 

Biasanya bila rasa sakit tu datang, kita memang rasa nak buat sesuatu untuk melegakannya. Salah satu cara yang paling biasa kita lakukan ialah dengan menyapu minyak angin atau pun minyak urut yang panas. Bila rasa panas tu kena pada kulit, automatik kita akan rasa semakin lega. 

Aku cuba juga tanya pandangan beberapa orang doktor tentang penggunaan minyak panas ini terhadap wanita hamil. Ada seorang doktor yang kata tak bahaya dan tiada kena-mengena pun dengan perkembangan fetus/janin. Ada seorang doktor yang kata lebih baik dielakkan kerana di dalam minyak panas biasanya ada salicylate acid, tetapi apa-apa jua kita kena percaya dengan ketentuan Allah. Ada seorang lagi doktor juga kata elok dielakkan atau minimumkan penggunaannya sebab kita tak tahu sejauh mana minyak angin tersebut diserap ke dalam badan dan terkesan terhadap janin.

Menurut Dr Zubaidi yang femes tu, tidak ada pengesahan bahawa penggunaan minyak angin dan minyak panas ini selamat untuk digunakan oleh wanita hamil, tetapi tidak ada juga pengesahan yang penggunaan minyak tersebut tidak selamat. 

Jadi aku buat kesimpulan sendiri, minyak angin atau minyak panas ni boleh guna tapi jangan berlebihan la. Terutamanya di bahagian perut. Guna di kaki, tangan atau belakang dada sikit-sikit tu boleh la agaknya. Dan jangan terlalu kerap. Semuanya untuk langkah berjaga-jaga sahaja. Apa-apapun kena serahkan diri kita ni kepada yang Maha Pencipta juga.

Kadang-kadang bila kaki aku sembab atau pinggang aku sakit, aku minta tolong suami sapukan minyak pada tempat yang berkenaan. Tapi aku hanya suruh sapu je, tak bagi dia urut. Minyak yang aku guna pulak ialah minyak panas yang diminta daripada klinik. Rasanya ramai yang familiar dengan bau minyak tu. Tapi minyak tu sekadar panas. Aku tak la rasa lega hasil daripada kesan dia menyerap dalam badan, tapi rasa lega tu mungkin sebab kepanasan minyak tu membuatkan aku dah tak fokus pada kesakitan sebaliknya fokus pada rasa panas minyak tu plak.

Sehingga la satu hari tu, aku kemas-kemas laci, aku jumpa botol minyak urut Tanamera yang aku beli semasa mengandungkan Luth dulu. Dah tinggal sisa-sisa je pun. Nak buang sayang sebab masih ada lagi minyak tu sikit dalam botol tersebut. So, aku minta tolong suami aku sapu minyak tu la pada aku demi kerana tak mahu membazir. Mahal tu hoih. Pat ploh hingget sebotol. Setitik tu harganya 20sen tau. (Poyo.)

Lepas tu baru la aku rasa bila bangun tidur pagi esoknya tu, rasa ringan je badan. Macam betul-betul effective ni. Terasa genius pulak aku. Ehehe. Dalam beberapa hari, aku rasa keberkesanan minyak urut yang namanya Herbal Massage Oil tu. Malangnya, sewaktu aku baru nak merasa kesannya, minyak tu dah habis dah la. Mana taknya. Isipadu yang tinggal di dalam botol tu hanya sikit, tapi nak sapu kat badan gajah. Memang la tak cukup. Hakhak.

Bila Herbal Massage Oil tu dah habis, aku pun mula la gelabah. Padahalnya, waktu aku order barangan mandian baby Tanamera dengan ejen Tanamera, dia dah tanya dah, taknak order ke minyak Herbal. Aku dengan berlagak dan muka yakinnya terus je kata tak perlu. Puih. Sekarang kan dah menyesal. Lepas tu, aku guna je minyak urut baby yang aku beli untuk baby yang bakal lahir ni. Massage oil tu antara produk baby yang aku beli dengan ejen Tanamera, termasuk Shampoo & Body Wash dan minyak telon. (Yang label warna biru dalam gambar di bawah ni).


Kalau massage oil Tanamera ni aku yakin la sikit nak guna semasa hamil. Sebab memang minyak ni pun selamat untuk baby. So, firasat aku, mestilah selamat juga untuk aku guna, kan? Walaupun ni minyak baby, tapi bila sapu kat kaki, pagi esoknya badan tetap rasa segar macam gunakan Herbal Massage Oil juga. Hebakkkkk ah produk ni. Tapi aku fikir, kalau aku je yg dok guna massage oil baby ni, karang habis la minyak tu. Tak dan pulak nak sapu kat baby kalau asyik mok baby je pakai.

Nak taknak, aku terpaksa la contact lagi ejen Tanamera tu untuk order lagi massage oil. Kali ni aku order Ginger Blend Massage Oil pulak. Eheee... Saje je nak try produk lain. Kot-kot lagi best ke kan. Lepas tu aku order juga Hair Serum, sebab saje birah, dan juga sabun lagi 3 ketul. Utk aku sental badan berdaki aku ni. Nama nak lulur-lulur time pregnant ni memang tidak la. Hanya pakai sabun je yang aku mampu. So, tadi baru je ejen Tanamera COD(cash on delivery) barang-barang yang aku order tu. Lega la malam ni boleh guna massage oil baru. Hoyeyyyy!! Hoora hoorey! Eh, tetibe jadi Didi & Friends.

Ginger Blend Massage Oil ni bau dia memang bau halia tapi kuat juga bau serai. Kira macam kalau aku sapu kat badan, nanti akan terbau aroma satay la dalam bilik. Silap-silap aku bangun pagi, tengok-tengok kaki aku dah rompong sebab kena makan dengan suami aku sebab dia ingat kaki aku satay. 

Haa, begitu la kisahnya pasal produk Tanamera. Aku tak dapat komisen pun tau. Cerita ni pun sebab nak kongsi je keberkesanan produk ni.

23 March 2016

Otak Serabut Benor Dah Rasa

Sejahteralah ke atas kamu...

Nak menaip kat blog ni, sama je kaedahnya macam nak menjahit. Maksud aku, feel dan mood tu kena ada. Kena tenang-tenang, ada waktu lapang. Sekarang aku jarang sangat dapat update blog sebab 'macam' bz. Tidak la se'busy' orang yang dapat Anugerah Perkhidmatan Cemerlang, tapi kira tak ada kelapangan sangat untuk mengarang di blog. Ataupun sebab memang otak lembab kelubi kan. Jadi, benda yang simple pun payah nak buat.

Menjahit pun sebenarnya sama. Aku ni tengah serabut sebab ada banyak lagi persediaan baby yang aku belum jahit. Benda simple seperti jahit bedung dan barut pun aku macam susah sangat nak mula. Sebab aku memang takleh nak menjahit kalau ada Luth dalam rumah tu. Dia tu, eii... kecik besar kecik besar je aku tengok dia time dia nak masuk campur urusan menjahit aku. Tak kira aku buat dia busy cemana pun, aku bagi umpan yang paling dia suka seperti gadget dan benarkan dia main game sekalipun, by the time aku turn on mesin jahit aku, dia boleh tetibe muncul kat tepi meja menjahit aku sambil riuh je mulut tu mintak izin nak tolong aku, "Boleh Luth tolong? Boleh Luth tolong?". Apabila aku kata,"Owh, tak perlu tolong. Mama boleh buat sendiri". Dia takkan putus asa, "Boleh Luth tengok? Boleh Luth tengok?", pastu berusaha gigih nak panjat atas riba aku. Memang takleh nak fokus nak menjahit kalau gitu gaya dia. 

Itu kalau masa nak jahit guna mesin jahit. Kalau aku potong kain pun sama juga kekdahnya. Dia mula la sibuk nak pegang gunting nak tolong aku menggunting kain. Haihhh... terganggu fikiran aku nih. Last sekali aku simpan je semua peralatan menjahit, turn the machine off then keluar daripada bilik menjahit tu. Lepas tu, aku baring je la tak buat apa-apa. Buang masa bercampur rasa ruginya bila masa ada, kesihatan baik, tapi tetap tak dapat nak menjahit.

Dalam banyak-banyak produk jahitan yang aku plan nak buat, hanya ada satu je dah siap iaitu nursing pillow. Tu pun, Luth dah konker awal-awal, dia letak kat karpet kecik yang aku hadiahkan kepada dia masa hari lahir dia tempoh hari. Bukan Luth je yang suka baring situ, papa dia pun termasuk sekali. nanti la aku ambik gambar nursing pillow yang aku buat sendiri tu. Bapak besar nursing pillow tu, berat plak tu. Sebab aku guna kekabu. 

Produk lain yang ada dalam waiting list untuk aku jahit sekarang ni ialah; 

1.  Sarung tilam baby, dengan sarung bantal, dengan bantal karipap, dengan bolster sekali. Ni semua produk yang senang nak jahit, tapi kena tunggu mood dan masa yang sesuai untuk dijahit.

2.  Barut. Ada 4 helai je pun, tapi still takleh nak speed up. 

3.  Bedung. Yang ni pun aku dah siap potong dan siap jahit tepi. Konon nak sulam sikit pada hoody bedung tu. Tapi ntah le. Masa dah makin suntuk ni. Harap-harap aku dapat kekuatan luar biasa dalam masa terdekat ni untuk siapkan semua.

4.  Langsir. Hahahaha.. Tetibe je langsir termasuk dalam list. Kain langsir tu aku dah beli lama. It's like 3 years back. Baru lening rasa berkobar-kobar nak ada langsir baru. Selama 3 tahun guna langsir sama, walaupun hari raya pun tak tukar langsir pun. Memang tak senonoh betul surirumah ni kan. Haihh... orang lain pun kerja juga. Kalau mak mentua aku tau, mesti geleng kepala je la dia. Semangat berkobar-kobar nak jahit langsir baru tu pun sebab nak sambut kelahiran baby dalam rumah. biar la nampak suasana baru sikit kan. Itu pun, langsir yang jenis lurus dan plain je. Takde ruffle, takde scallops what so ever. Boring kan aku ni? Kekeke. Hidup aku simple. Asal ada je dah cukup.

5.  Baju dan skirt untuk berpantang. Yang ni saje je la masuk dalam list walaupun dah nampak dah masa depan macam tak sempat pun nak jahit. Aku perlukan baju yang sejuk kainnya. Nak jahit guna cotton viscose. Konon-konon nak buat sepasang-sepasang. Nak berpantang dengan gaya yang gojes. Konon je la. Harapan perlu ada. 

Cerita pasal baju untuk duduk di rumah ni, aku nak bagitau satu rahsia kat korang. Kalau korang nak tau, baju untuk duduk rumah yang paling selesa sekali ialah kalau dijahit menggunakan kain sutera. Seriously, selesa gile babeng nak mampus. Aku ada buat sehelai baju untuk duduk rumah, guna batik sutera Terengganu, memang sekarang dok ulang baju tu je masa musim panas ni. Lagi selesa daripada cotton viscose. (Kalau ada yang tak tau viscose tu kain cemana, ko just imagine fabric yang orang guna buat baju kelawar. Lebih kurang la. Sebab viscose pun ada banyak gred.). 

Sebelum korang terfikir yang bukan-bukan pasal buat baju untuk dok rumah pun nak guna kain sutera tu, jangan cemas dulu. Let me explain. Aku ni satu masa dulu kurus. Baju kurung zaman dulu masa bujang, banyak juga aku buat kurung moden. So, bila aku tergemuk tanpa sengaja, baju-baju lama aku dah takde pewaris yang boleh aku perturunkan. Adik mmg takde. Yang ada cuma anak2 sedara 3 dozens. Tapi still takleh bagi derang sebab cutting badan aku dengan anak-anak sedara memang lain. Ada yang kurus tinggi. Ada yang lebor. Ada yang halus sangat. Nak bagi anak-anak yatim pun rasa macam tak tergamak juga sebab takde la elok sgt pun cutting ikut body shape macam gitu nak bagi orang pakai. Kang tak memasal aku dapat saham. So, baju kurung yang ada, yang diperbuat drpd sutera, aku try la potong satu, dan buat baju untuk dok rumah. Walla! Memang selesa! Lepas ni kena selongkar balik baju-baju lama aku, nak cari baju sutera, untuk di up cycle jadi baju duduk rumah. Pernah sampai tahap aku terfikir nak beli je kain pasang sutera yang baru untuk buat baju dok rumah. Tapi mahal hoih... Sepasang pun dah RM200+. Sepatutnya kat rumah memang kena cantik kan? Tapi kenapa sayang pulak nak buat baju-baju cantik cum selesa untuk pemakaian kat rumah ye? Sedangkan kalau untuk berjangok kat luar rumah, sanggup beli kain mahal kan? Mungkin sbb nk kena buat kerja rumah kot kan? Sebab tu sayang nak guna kain mahal utk duk rumah. Kehkeh. Giler, tanya sendiri jawab sendiri.

Apa yang aku merepek ni? Okaylah. Bye. Chiaw.


17 March 2016

Nyanyi Lagu Happy Birthday Slow-Slow Je

Sejahteralah ke atas kamu....
Aku ada beli barang online. Kat Lazada. Aku beli shaggy carpet. Warna coklat. Niatnya nk ganti carpet patchwork yg aku guna kat ruang tamu depan tv sekarang. Karpet patchwork tu selesa, tapi bila dah lama-lama kena lanyak oleh dua org rasaksa dgn anak rasaksa kenit ni tiap-tiap hari, karpet tu jadi berbiji-biji mcm bervulu. Lagipun dia bercorak. Aku kureng suka sikit corak2. Suka plain. Lagipun corak dia makin pudar. Lagipun anak aku dah conteng karpet tu dgn highlighter warNa oren. Huhu. (warna karpet ialah hijau). Biasa la kan anak ni, benda yg kita larang tu lagi la eager dia nak buat. Agak lama aku tunggu delivery karpet tu sampai, katanya daripada oversea. Oversea sangat.

Dalam hati berkobar-kobar nk kemas dan hias rumah sempena nak sambut baby nanti. Aku ni, nak beli barang rumah pun kena beli sikit-sikit. Sebulan satu atau 2 je. Tunggu gaji. Biase la, golongan bawahan dan kategori miskin bandar macam aku ni. Kad kredit pun takde. Simpanan plak kena jimat ni sebab nak bersalin dan bayar confinement lady. Ceh beriya je cerita pasal kewangan keluarga kat blog. Mintak simpati ke hoi! Ahaha. Bukan apa. Aku cuma nak pembaca semua faham dan jelas situasi aku. Nnt takde la yg salah faham dan berburuk sangka dengan aku.

Birthday Luth mengikut kalendar masihi ialah pada 14 Mac iaitu hari Isnin yang lalu. Aku tak plan pun nak sambut birthday dia. Cuma aku ckp je kat suami aku, balik kerja petang tu nak minta tolong dia belikan kek satu slice untuk Luth. Tapi suami aku suggest gi makan kat luar je sama-sama. Memang port biase kami kalau nak makan kat luar dalam keadaan ad hoc macam ni, semestinya kat Secret Recipe Jalan Othman je. Takde tempat lain yg lebih sesuai dah. Aku suka gi situ sebab tak ramai orang. Lagipun nak bawak budak kecik ni kena pilih tempat yang ada seat yang selesa dan empuk serta ada air-cond dalam kedai tu.

Petang tu, aku tunggu suami aku balik daripada kerja sebab nak keluar makan. Bila dia sampai, dia tanya aku... Ni bungkusan pos laju ni aku punya ke. (aku buat alamat pos ke tempat kerja suami). Aku tau la tu karpet yg aku order tu. Tapi sebelum buka bungkusan tu, aku macam curious sbb kecik sgt bungkusannya. Aku rase aku beli karpet besar. Dalam gambar kat lazada, karpet tu ditunjukkan sama panjang dengan sofa 3 seater. Kira besar la kan. Sekali bila aku buka bungkusan tu.... Memang betul karpet. Tapi saiz dia... Tau besar mana? Besar sejadah je. Cis menjadah sungguh aku rasa. Hancur harapan . Oleh sebab masa aku buka bungkusan tu Luth ada depan aku, aku pun terus cakap pada Luth, ni hadiah hari jadi Luth. Kekekeke. Then aku tolong bentang karpet kecik tu kat tengah2 rumah. Chey, Luth dengan wajah yang sungguh kegirangan, terus gi ambil bantal dan botol susu dia, baring atas karpet tu sambil isap susu. Lepas tu peluk aku, cakap dengan nada gembira, "tima katih mama. Tayanggg mama". Siankan anak aku. Dapat karpet pun gembira sakan. Mana ada orang bagi hadiah rare seperti err... Karpet...sempena hari jadi anak yang berumur 3 tahun kan? Hahaha. Takpe la. Yang penting anak aku hargai. Sekarang pun, kalau dia baring, mesti nak baring atas karpet tu. Poyo macam papa dia kan?

Nampaknya lain kali aku kena baca betul-betul product description kalau nak beli barang online. Jangan nak jadi otak udang sgt tertipu dengan gambar semata-mata. Actually aku biasenya mmg baca maklumat produk, tapi tak tau la kenapa masa nak beli karpet tu aku tak baca betul-betul pulak. Sebab ni adalah pertama kali aku beli barang online yg tak menepati kehendak. Dah nak jadi ye tak. Takleh nak buat apa la. Sepandai-pandai online shopper membeli belah, akhirnya tertipu juga. Sebab bila aku track order record, memang dia tulis pun saiz karpet tu 120x80cm. Memang semeter lebih je.

Selepas dah bagi Luth hadiah karpet tu, kami keluar rumah after solat maghrib. Pergi Secret Recipe, aku order Turkish Delight Indulgence untuk dilantakkan oleh aku, dan suami pilih white chocolate macadamia untuk diri dia. Luth takde kek. Kongsi sudah. Sebab dah tau dah bukannya habis pun dia nak makan sorang satu slice. Kira haruslah bersipat bijak seperti Rashid. Aku request waitress kat SR tu utk bagi lilin sebatang untuk diletakkan di atas kek suami aku. Bila kek sampai, lilin tak menyala, terpaksa la pinjam lighter pulak dengan waiter kat SR tu. Suami aku memang takde lighter sebab dia mmg tak merokok. Idola dia kan Najib. Nak bibir merah macam Najib. (Owh, najib yg aku maksudkan ni najib yang dekat Arab Saudi sana. Bukan mana-mana najib kat Malaysia ni. Haha.)

Apabila lilin dinyalakan, Luth dah kemain muka excited nak tiup, tapi aku cakap, tunggu mama kata boleh tiup, baru tiup tau. Syukur la dia mendengar kata. Aku dengan suami pun nyanyi la lagu Happy Birthday To You untuk Luth dengan suara yang seperlahan yang boleh. Walaupun tak ramai orang pun dalam tu, tapi still malu nak buat macam kedai tu kami yang rules. Kena jaga adab dan keselesaan pelanggan lain juga walaupun mungkin mereka tak kisah. Lepas nyanyi, Luth tiup lilin pastu kami pun tepuk tangan macam tengok sarkas. Haha. Galok teh. Tapi aku memang hepi sebab tengok muka Luth hepi sangat. Dah la dapat hadiah karpet (lol), pastu dapat tiup lilin pulak tu. Sebenarnya ni kali pertama dia tiup lilin. Sebelum ni tak pernah sebab aku tau dia bukan faham pun. Tapi untuk tahun ni kami bagi dia tiup lilin sebab dia selalu sebut happy birthday luth, happy birthday luth pastu dia sebut pulak pasal kek hepi bday. So, aku assume dia dah faham. Then baru la aku celebrate bday dia tahun ni. Tu pun, celebrate yg macam ni je la. Takde buat party pun sebab memang malas nak beriya. Tahun depan mungkin sambut beriya sikit. Next year after, mungkin bagi dia celeb kat skolah ke. Tak tau la lagi.

Doa aku untuk Luth, biarlah aku doa terus je kepada Allah. Tak perlulah aku titipkan isi kandungan doa aku itu di sini. Luth, mama tayanggg Luth.

10 March 2016

Menanti Anak Kedua, Anak Pertama Selalu Kena Marah

Sejahteralah ke atas kamu.....

Sejak kebelakangan ini, aku semakin kerap memarahi Luth. Aku pun tak tahu kenapa aku gagal mengawal perasaan marah aku bila dia buat sesuatu. Seperti biasa, selepas marah anak, ko akan rasa berdosa ya amat. Rasa macam ko la mak yang paling tak berguna dalam dunia, lebih-lebih lagi kalau apa yang ko marah dia tu sebenarnya memang tak patut langsung dimarah.

Sebagai contohnya semalam. Dia main dengan aku. Waktu itu papa dia belum balik. Nak tak nak, aku layan la dia walaupun aku ni dah kelainan upaya sangat dah waktu tu. Layan dia main sambil baring. Lepas tu, dia asyik la nak bertenggek kat atas perut benandum aku ni. Memang tak selesa sangat aku rasa. Sebab perut ni dah ketat. Aku cakap baik-baik. "Luth, jangan main atas perut mama.". 2,3 kali aku ulang. Tapi dia terus je main guling-guling, golek-golek atas perut aku. Seksanya aku rasa. Last sekali aku cubit halus peha dia. Dia macam terkejut. Pastu dia cakap, "Sakitlah!" then dia nangis. Huhu... Nangis sedih. Aku takleh tengok anak aku menangis sedih macam tu. Sebelum aku peluk dia untuk pujuk, aku sempat sekolahkan dia sikit dengan tazkiratun nafsiyah. Aku cakap la, "mama dah berapa kali cakap pada Luth, jangan main atas perut mama, tapi Luth dengar tak mama cakap. Luth masih juga main atas perut mama kan? Sebab tu mama cubit. Nak kena cubit lagi?". Sambil nangis dia jawab, "Taknak". Lepas tu dia mintak maaf dengan aku sambil nangis. Kesian sangat aku tengok muka dia. "Maaf mama... Maaf mama".

Lepas tu papa dia balik. Dia berlari-lari kejar ke pintu nak sambut papa. Bila papa masuk je rumah, terus peluk kaki papa dan bergantung kat kaki papa sambil papa berjalan. Mungkin sebab dia budak, malahan di dalam hati aku, dia masih baby, dia dah lupa kot adegan aku cubit dia tadi. Dah ceria semula. Lepas papa dia mandi dan pergi surau lepas tu balik surau, aku cakap kat husband aku, yang aku nak makan nasi dagang. Husband aku pun terus nak keluar naik motor nak gi beli nasi dagang. 

Luth dah terlompat-lompat nak ikut. Tak berhenti mulut dia cakap, "Luth nak ikut, Luth nak ikut". Tapi husband aku tak nak bawak dia. Sebab leceh dia kata. Nanti jadi lambat. Luth dah keluar pintu rumah dah siap pakai selipar. So, husband aku takleh nak cakap apa la. Terpaksa la bawak dia. Seminit lepas tu husband aku masuk balik dalam rumah. Lampu belakang motor tak menyala katanya. So, dia nak repair kejap. Daripada cara husband aku bercakap tu, aku tau dia tengah stress. Sebab dia marah Luth, suruh duduk dalam rumah. Jangan ikut dia repair lampu motor tu. Tapi Luth buat tak tau je, dia ikut je papa dia kat motor. Aku dalam rumah dok dengar husband aku membebel pada Luth. Dia suruh Luth jangan kacau, suruh masuk dalam rumah. Sebab kat luar tu gelap pastu tepi longkang pulak tu. 

Aku sedih pulak bila dengar intonasi husband aku bercakap dengan Luth. Seolah-olah macam intonasi, "go away! i don't need you here!". Takleh jadi ni. They need an intervention-daripada aku. Heheh. Bajet macam Voltron fulak. Aku buka tingkap, aku tengok Luth masih duduk mencangkung tepi papa dia (comel). Walaupun dah kena hambat masuk dalam rumah, tapi dia buat relax je macam takde apa-apa berlaku. Jiwa kental rupa-rupanya anak aku ni. Atau pun lebih sesuai, tak makan saman. Heheheheh. Aku pun panggil dia. Aku ajak dia masuk, temankan aku dalam rumah. Dia pun berjalan nak masuk dalam rumah. See? Anak aku ni sebenarnya sangat mendengar kata. Dan tak banyak kerenah pun. Memang taat kalau aku suruh dia apa-apa. Kecuali larangan main atas perut je dia tak ikut. Dia masuk dalam rumah, lepas tu dengar papa dia start motor. Tetibe Luth terus macam tak keruan. Serba salah gayanya. Kejap ke depan kejap ke belakang. Kejap nak gi kat aku, kejap nak gi kat pintu, kejap nak tengok papa kat tingkap. Pastu dia dah mula nak menangis dah sewaktu dia kata, "Nanti papa tinggal Luth". Dia seperti hopeless dah waktu tu sebab tak mampu buat apa-apa. Kalau nak keluar rumah, aku dah kunci grill. Nak tengok ikut tingkap, dia tak sampai. Sian sangat budaknya. Aku tolong buka tingkap, pastu papa dia jenguk daripada luar. Waktu tu papa dia dah cool dah sikit kot. Dah tak stress kot. Bila papa kata, tunggu kejap lagi papa bawak Luth ye? Baru la dia senyap. 

Ada sekali tu, masa dalam kereta. Luth ambik sunshade yang aku selit pada poket seat. Ko tau sunshade jenis yang bila bawak keluar je, terus terbuka tu. Jenis yang keliling tu ada dawai. Bila dia ambil sekali aku cakap takyah la main ni. Lepas dua tiga kali dia tetap juga nak ambil sunshade tu, aku terus je tengking dia. Jangan mainnnnn la. Berapa kali nak cakap!! Pastu aku ternampak dia macam mengecil kat tepi seat belakang. Tapi tak nangis. Dah lama, bila kereta dah bergerak, aku tengok dia cuba lagi nak ambil sunshade tu. Waktu itu, baru aku perasan yang sebenarnya dia bukan nak ambil sunshade tu. Tapi ada satu tupperware kecik kat dalam poket yang sama di bawah sushade tu, ada cornflakes. Rupa-rupanya dia nak ambil bekas cornflakes tu. Tapi dia tak cakap, konon nak ambil sendiri. Haa, kan dah kena jerkah dengan mama tanpa usul periksa. Siannya Luth.

Ada banyak lagi aku marah dia. Tapi memang selalunya kemarahan aku tu tak patut marah pun. Cuma mungkin Allah nak tunjuk yang aku dengan suami aku ni sebenarnya tak penyabar. Selama ni walaupun kami jarang sangat marah pada Luth, bukan sebab kami yang penyabar. Sebaliknya kerana Luth itu sendiri anak yang baik. Tanpa segan silu aku katakan bahawa Luth tu memang anak baik yang mendengar kata. Jarang sangat dia menangis. Jarang sangat dia buat perangai kecuali kalau dia tak sihat/demam. Malahan dia juga sangat sweet. Cuba la aku bagitau yang aku sakit kaki. Walau apa pun yang dia tengah buat waktu tu, dia tinggalkan semuanya untuk datang kepada aku dan sapu vicks pada kaki aku. Selalu cium aku waktu aku tengah tidur, sambil cakap, "Tayang mama". (Biasanya aku tido lagi awal daripada Luth dan papanya). Kalau aku panggil dia, aku cakap nak peluk Luth, dia akan datang segera walaupun tengah sibuk bermain. Sanggup tinggalkan semuanya semata-mata nak datang untuk peluk aku. Sweet sangat dia. 

Semalam juga, semasa Luth ikut papa dia pergi beli nasi dagang untuk aku, aku menangis bila terkenangkan betapa kesiannya anak sulung aku tu. Itu belum lagi adik dia lahir. Aku dah marah dia dengan kerap. Nanti kalau adik dah lahir, tak tau la cemana petirnya suara aku. Haiahh... Baru nak masuk 2 anak dah kelam kabut idop. Kalau ada anak 12 orang tak tau la nak kabo.

Aku terfikir macam ni, sekarang aku selalu marah Luth. Selalu hilang sabar dengan dia. Aku bayangkan pula suatu hari nanti bila aku dah tua dan uzur, mampukah Luth bersabar dengan kerenah aku ataupun suami aku? Jika Allah uji kami dengan penyakit nyanyuk, mahukah Luth melayan kami dengan santun kalau semasa kecilnya kami selalu je hilang sabar dengan perkara kecil yang Luth lakukan? Ya Allah. Itu la yang lagi buat aku sedih. Maklum saja la... Jaga orang tua nyanyuk lagi mencabar daripada jaga baby kan? Semoga Allah lindungi kami sekeluarga daripada kesukaran dan penyakit nyanyuk.

09 March 2016

Ubat Untuk Persediaan Berpantang

Sejahteralah ke atas kamu....

Dulu aku ada cerita pasal set berpantang yang aku gunakan selepas bersalinkan anak pertama. Kali ini, aku tak beli dah set berpantang. Aku hanya beli minuman herba Lady Essentials LDVenus Gold by Elken ni sahaja sebagai ubat makan.




Aku beli 4 kotak terus. Huhu. Tamok. Sekotak ada 20 botol. Sehari kena consume 2 botol. Jadi cukup la untuk 40 hari. Gitu la pln asal aku. Lepas dah beli LD Venus Gold ni, tiba-tiba baru aku terfikir, karang kalau minuman herba ni tak sesuai dengan aku cemana? Atau tak serasi dengan anak aku ke? Maka baru la aku tersedar bahawa otak udang juga aku ni ye. Huhu. Apapun, aku berharap benor la agar semuanya berjalan lancar dan ubat ini serasi dengan aku. 

Pelik ke kenapa aku tak beli ubat luaran untuk berpantang? Hehe, jangan ribut-ribut. Aku mungkin akan DIY je ubat tampalan yang luaran nanti. Eceh. Rajin la konon. Takde la. Sebenarnya aku dah booking confinement lady untuk jaga aku sewaktu aku berpantang nanti. Tapi aku tak ambil pakej yang lama pun. 7 hari je. Untuk ubatan luaran dah termasuk sekali dalam pakej. Termasuk herba untuk mandian, minyak urut, ubat tampal kat perut dan barut. Termasuk sauna dan urutan untuk aku dan baby. Aku nak cerita lebih-lebih pun tak dapat la sebab bendanya belum terjadi. Nanti bila dah bersalin dan dah gunakan perkhidmatan confinement lady tu, baru la aku boleh cerita panjang lebor. Tapi kang aku janji nak cerita, sekali aku janji kulat je kat korang. 

Kalau ada yang tertampi-tampi nak tau usia kandungan aku (adeww keww orang nak tau tew), sekarang dah 32 minggu. Dah 8 bulan dah. Sedar tak sedar je cepat betul masa berlalu. Bukan saje orang sekeliling yang menengok aku je rasa sekejap, malahan aku sendiri yang menanggung ni pun turut merasa kesekejapannya itu. Kalau orang tengok perut aku, memang orang tak percaya yang usia kandungan aku ni dah 8 bulan. Sobab poghut den kocik yo. Doktor yang mengscan aku pun kata perut aku kecik. Tapi saiz baby memang ikut usia kadungan. Heart beat okay. Air ketuban cukup. Semuanya mengikut track. Aku berdoa agar biarlah semuanya okay dan mengikut track sehingga baby ini lahir dan membesar pun dengan baik. 

Ramai orang kat ofis yang tak tahu pun aku tengah benandum. Bila perut aku dah nampak sikit, ada yang bertanya tapi dengan nada takut-takut je (sebab kot-kot aku tak pregnant dan sebenarnya hanya gemuk, sekali  derang tertanya soalan sensitif.). Ada yang tanya, berapa bulan dah ni? Bila aku kata 7 bulan (sebelum ni la), siap terkejut monkey, siap kata tak tau pun aku pregnant. Haihhh... Korang ni kan. Nampak sangat la dah lali dengan kegemukan aku. Sampaikan bila aku betul-betul pregnant pun korang tak perasan. Ini memang melampau.

Aku berdebor ni hoihh... Setiap hari berdoa agar Allah permudahkan urusan kami sekeluarga. Yuolss... tolong la doakan aku juga. Doa sekarang ye. Cuba baca ayat ni, "Ya Allah, aku berdoa agar Kau permudahkanlah Lyd Sunshine melahirkan anaknya dan permudahkanlah semuanya untuk LydSunshine. Aamiin.". Okay mekasih ye sebab dah berdoa untuk aku. Hihi.

KBai.


07 March 2016

Pengalaman Tinggal Di Wad PPUM

Sejahteralah ke atas awok....

Terdahulu aku ceritakan pengalaman bersalin di PPUM. Kali ni nak cerita pula pengalaman aku menginap di wad bersalin PPUM selepas bersalin.

Secara jujurnya aku katakan, duduk di wad bersalin PPUM, tidaklah seteruk mana. Atau boleh aku katakan, memang tak teruk langsung. Nurses baik belaka. Tak ada pulak aku jumpa dengan nurse yang menyakitkan hati. Semuanya lemah lembut dan sangat membantu. Ini pujian ikhlas tau. Sikek dok nawok.

Wad bersalin tu dalam satu bilik ada 4 orang. Sewaktu aku dimasukkan ke dalam wad, hanya ada 3 orang termasuk aku. Semuanya baru lepas melahirkan. Kalau di dalam labour room, sebarang gadget adalah dilarang sama sekali, berbeza pula di dalam wad. Gadget dibenarkan bawa. Lega la sikit aku rasa sebab boleh bawak henfon, tak la mati kutu sangat dok dalam wad tu. Dah petang sikit baru la pesakit ke-4 masuk. Menurut pesakit ke-4 tu, dia bersalin pagi. Waktu lebih kurang macam waktu aku bersalin juga. Tapi dah petang baru dia boleh keluar daripada labor room tu, sebab jahitan perineum dia beberapa kali kena jahit dan tetas balik sebab tersalah jahit. Adoii... ngilu plak aku rase. Dia memang jadi bahan ujikaji la. Aku bersyukur sebab aku tak menerima nasib begitu.

Sewaktu aku ditempatkan di dalam wad, aku tak tau pun anak aku ada kat mana. Aku bersalin jam 6.45 pagi. Jam 7.30 pagi, aku tengok suami masuk dalam wad untuk berjumpa dengan aku. Yelah, mestilah nak jumpa aku. Takkan nak jumpa nurse pulok. Kang jadi mak lampir lagi sekali pulak aku nanti. Bila aku tanya suami aku, mana anak? Dia kata ada dalam bilik yang ada ramai-ramai baby dan dia baru je selesaikan azan di telinga anak kami. Owh, so touched. Suami aku kabo dia nangis sebab terlalu sebak kerana terharu bila dah jadi seorang ayoh. Sepatutnya suami aku takleh masuk pun dalam wad waktu tu, sebab bukan waktu melawat. Tapi nurse bagi la masuk kejap sebab suami aku kata dia nak bagi barang kat aku. Memang la tak sesuai suami nak datang melawat sesuka hati sebab wad tu ada pesakit lain. Tak selesa la pesakit lain kalau ada orang lelaki masuk pada waktu yang bukan waktu melawat. Aku pun faham la keadaan tu. Cuma ye lah, keadaan tu membuatkan aku rasa, memang next time aku perlu bersalin di hospital swasta supaya suami boleh temankan aku sepanjang masa kat hospital. Vah ji vah vah vah sangat kan perangai. Lepas berbual sekejap dengan suami, dia pun balik nak cuci uri. Nanti waktu melawat nanti dia akan datang balik. Dia kata, waktu dia cuci uri pun dia menangis sebak. Hehehe.. Manje beteiii la suami aku ni. *sorry ye B sbb cerita kat sini. Kenangan ni. Kang lupa*

Aku tertunggu-tunggu bila la nurse nak hantar anak aku. Waktu tu baru aku terasa nak jumpa anak aku, nak peluk cium anak aku. Masa lepas bersalin tadi tak rasa mende-mende pun. Sekarang baru nak panik sebab takut lambat-lambat kang, nurse tertukar anak aku dengan anak orang lain. Kang jadi sinetron pulak bila dah besar. Tapi nurse macam tau-tau je perasaan dalaman aku, tak lama lepas tu dia datang bawa seorang bayi yang sebijik macam muka aku. Confirm la tak tertukar anak. Takyah buat ujian DNA pun memang boleh tau tu anak aku. Heeee.

Aku memang dah plan nak letak nama Luth. Sepatah je cukup. Kedekut betul mak ayah Luth ni ye. Bagi nama seciput je kat anak. Sewaktu Luth sampai kepada aku, dia tido. Serius je muka waktu tidur tu. Aku tunggu dia bangun sebab nak bagi susu. Tapi sampai la ke tengahari apabila suami aku datang pun dia tak bangun-bangun lagi. Aku cuba la suakan susu badan kat dia, tapi dia macam tak sedar langsung. Aihhh... Lain macam budak ini. Penat benor gayanya. Macam dia pulak yang bersalin. 

Sampai habis waktu melawat, Luth tak bangun tidur pun untuk mintak susu. Pakar laktasi datang melawat aku untuk ajar cara breastfeeding. Part ni la aku terasa macam kambeng sikit. Oleh sebab Luth langsung tak terjaga, asyik tidur je, pakar laktasi tu siap pegang breast aku dan tolong sumbat dalam mulut Luth. Malunya haku rase tuhan je la tahu. Memang la pakar laktasi tu pompuan, tapi tak selesa hoihh kalau orang tengok breast ko, siap pegang lagi. Luth still lagi tidur. Aku dengan nurse pakar laktasi tu siap tepuk-tepuk pipi Luth tapi dia still tidur. Aku dah mula dah nak panik ni. Tapi menurut nurse, keadaan tu normal sebab aku ambil pain killer sebelum bersalin. Kesan pain killer tu telah menidurkan anak aku dengan lena sekalik. Sampai pakar laktasi tu give up dan dia balik pun Luth masih tidur. Aku pulak keep trying menyusukan Luth. Finally, kul 7 malam tu baru dia bangun.

Untuk pertama kali aku suapkan susu ke mulut Luth dan dia respon dan terus hisap. Perasaan sewaktu tu..... Memang boleh buat aku menangis terharu. Bayangkan bayi kecil yang baru berusia sehari, pandai hisap susu. Aku menangis tengok mulut dan pipi dia bergerak-gerak mengikut hisapan susu. Subhanallah, masyaAllah.... Comel sangat. Waktu pertama kali Luth menyusu tu, kebetulan suami aku ada. Waktu melawat sampai jam 8.30 malam kalau tak silap. Jadi, kami sama-sama berkongsi moment yang terindah itu. Dengan suami aku sekali bergenang air mata sebab terharu sangat tengok anak menyusu buat pertama kali. Over sungguh dua hekor ni kan. Padahal semua baby pun reti perkara yang sama. Kahkah. Macam anak dia sorang je yang reti menyusu. Tengah feeling-feeling syahdu tu, pakar laktasi tadi datang lagi nak memantau progress penyusuan aku. Ceh, potong betul. Aku cakap la yang anak aku dah menyusu dah. So, dia tak perlu risau la. Heheh. 

Malam tu tak best sebab aku kena handle diri sendiri, sebab suami takleh stay in. Lagi sekali aku rasa aku kena bersalin kat spital swasta next time kalau ada rezeki. Aku ni muka nampak la garang, terutamanya kalau aku mekap dan pakai celak. Tapi hati aku hanyalah sekeping tisu. Huhu. Nak handle situasi yang tak pernah ada pengalaman sorang-sorang macam tu, memang menensen kan haku. Esok paginya, nurse datang bawak besen kecik dan kapas-kapas untuk mandikan baby. Ya Allah, tak retinya aku. Nurse suruh lap je baby. Aku ni, walaupun masa bujang dulu selalu mandikan baby iaitu anak-anak kakak-kakak aku yang berpantang di rumah mak, tapi bila anak sendiri ni aku tetibe mati kutu. Apa la kutu aku ni. Asyik mati je. Dulu aku rasa confident je nak mandikan baby, tapi ternyata pengalaman bila ada anak sendiri ni memang totally lain. Huhu. Tetibe jadi tak reti. Tetibe jadi kekok. Mungkin sebab, masa uruskan anak-anak sedara dulu, usia mereka dah beberapa hari. Tali pusat pun dah tercabut. Ni dengan anak sendiri, tali pusat pun ada lagi. Berdebornya la nak dukung baby dengan tali pusat tercokeng gaya gitu. Lastly aku dap je anak aku dengan kapas. Haha. Kira macam tak mandi la anak aku. Biar la. Dia takkan busuk. Sebab bau dia masih syurga. Ceh, alasan je kan.

Panjangnya la aku cerita ni. Ada panjang berjela lagi yang aku nak cerita tapi aku pendekkan je la. Aku bagi kesimpulan je la terus ye. 

Bersalin di PPUM ni okay je. Layanan baik. Nurse baik. Aku memang tak ada masalah pun dengan nurse. Sebab bagi aku, layanan yang ko terima tak kira di mana sekali pun, adalah hasil macamana ko layan orang juga. Kalau ko sendiri bercakap dengan orang kasar, orang akan layan ko kasar. Kalau cara ko minta tolong dengan nurse pun dah macam memerintah, nurse memang malas la nak layan ko. Jadi, kena sentiasa la buat baik dengan orang. Sentiasa rendah diri dan jangan la nak berlagak macam diva sangat sepanjang masa. Walaupun layanan baik, tapi lepas ni aku tetap nak bersalin kat private. Sebab pertama, pasal nak doktor perempuan. Kedua, sebab nak suami temankan walaupun bukan waktu melawat. 

Mekasih ye sebab baca.

16 February 2016

Isteri Cemerlang VS Isteri Pemalas

Sejahteralah ke atas kamu....

Isu ni mungkin dah basi bagi kebanyakan Netizens, tapi takpe la, aku nak juga buat ulasan. Dah kata blogger, kan? Mesti la nak kupas isu-isu hangat di alam maya walaupun pendapat aku bukan penting pun.

Aku percaya, ramai yang dah baca screenshot status daripada seorang wanita yang memanggil dirinya Cik Atenn tu kan? Kalau ada yang belum, biar aku share sikit screenshot status tu.


Masa mula-mula baca status dia ni, aku memang rasa hot. Haiihhh panas hati aku ni. Dalam hati aku berkata, "Kau dah kenapa pompuan? Bajet good-good je ni?", sambil bibir tersenyum sinis sebab aku tau Cik Atenn tu masih lagi belum ada anak. Tapi ternyata aku hanya hot-hot chicken shit je. Aku takde la marah sangat pun. Keke.

Mari aku nak flash back sikit. Suatu masa dulu, sebelum aku jadi seorang isteri, aku macam dah letak mind set bahawa nanti bila aku dah berkahwin dan menjadi isteri, aku akan jadi isteri tip-top. Penampilan aku akan jaga supaya sentiasa cantik berseri dan vogue, rumahtangga akan sentiasa terurus dan akan aku uruskan semuanya sendiri dengan cemerlang tanpa sedikit pun menyusahkan suami. Ewah, giteww azam budak hingusan. 

Waktu tu, aku pelik bila tengok kebanyakan wanita yang  selepas berkahwin je tak jaga penampilan. Seolah-olah dia fikir macam, "aku dah bersuami, aku tak perlu try hard dah untuk kelihatan cantik". Waktu itu juga aku kesian rasa dengan wanita jenis macam tu. Apa salahnya kalau maintain je jaga body, jaga the hotness dan vogueness serta semua 'ness' yang ada kan? Baru la suami tak cari lain. Tu pun salah satu pandangan enteng aku juga satu masa dulu.

Hakikat sebenar, wanita selepas berkahwin tu yang tak jaga penampilan mungkin sebab suami yang suruh pakai moderate je supaya tak jadi perhatian lelaki lain. Walaupun memang ada lelaki yang kisah dan ambil berat tentang penampilan isteri. Itu terpulang kepada jenis suami masing-masing la kan?  Dan sebenarnya ramai yang berpakaian seperti 'makcik-makcik' selepas berkahwin iaitu pakaian longgar, warna baju yang kusam dan tudung besar tu sebab nak tutup aurat. Bukan pasal mereka tak reti melawa. Alahhhh, setakat bergaya tu, apa la sangat. Ada duit, beli baju baru, warna terang, pastu fit sikit bagi nampak bentuk montot dan nenen, nanti otometik akan jadi vogue. Pakai mekap tebal sikit dgn eye shadow yang bersesuaian, nampak la menarik. Sesungguhnya bukan kerja susah pun untuk melaram. Yang susah ialah bila seorang wanita perlu seimbangkan aurat dan penampilan supaya tak nampak terlalu makcik-makcik sangat. Itu pun puas dah berkompromi.

Apa yang aku fikirkan waktu itu bagi aku agak berasas jika aku menjadikan mak dan kakak-kakak sebagai rujukan kalau bab uruskan rumahtangga. Mungkin ada suami masing-masing menolong, tapi mungkin waktu suami tolong tu aku tak nampak. Boleh dikatakan rumahtangga mereka terurus, anak-anak terjaga dan makan minum suami juga terjaga. Memang tip top. Itu pun waktu aku belum kenal bakal mak mentua aku siapa. Kalau waktu tu dah tau siapa sebenarnya yang akan jadi mak mentua, lagi la aku berkobar-kobar nak jadi isteri tip top. Semua benda uruskan sendiri hokey. Mana ada bapak mentua nak tolong dalam pengurusan kerja rumah. Mak aku pun sama. Semua urusan rumahtangga uruskan sendiri, abah aku mana ada tolong. 

Aku bukanlah nak memburukkan kaum lelaki yang sezaman dengan abah aku. Aku cuma nak cerita je yang kejadian lelaki bernama suami yang tidak membantu langsung kerja rumah itu wujud. Dan wanita yang bergelar isteri membuat kerja rumah seorang diri sambil jaga anak itu juga memang wujud. Lelaki zaman dulu, pinggan dia pun tak angkat hantar kat sinki selepas makan. Tinggal je kat meja, biar isteri kutip. Ada yang lagi berperangai dewa, air basuh tangan pun tersedia kat atas meja. Suami memang raja.

Jadi, bila fikir balik status Cik Atenn tu, aku memang tak salahkah dia kalau dia keluarkan status macam tu jikalau rujukan dia ialah kaum wanita di sekeliling dia. Sudah terbukti yang wanita zaman mak-mak kita dulu hebat. Hebat mungkin kerana tiada pilihan. Terpaksa buat semua, sendiri. Sebab kalau nak kata mereka surirumah sepenuh masa, sekarang pun ramai juga surirumah sepenuh masa yang memang marah gila sambil komen maki-maki terhadap status Cik Atenn tu. Sekarang alasan mak-mak ni ialah, bila dah ada anak, nak berak pun tak sempat. Aku setuju tu. Kalau aku duduk rumah jaga anak pun, gitu la juga gayanya anak aku. Aku masuk toilet baru je 4 saat, dia dah melalak kat luar toilet tu suruh buka sebab nak tengok aktiviti aku dalam toilet tu. Ada ke patut? Kang ternampak najis mutawasitah mak dia ni kang mula la tak lalu makan 44 hari. 

Jadi, pernah terfikir tak, cemana mak kita lakukan dulu-dulu?  Hebat kan?

Kita yang menjadi isteri ni kalau nak diikutkan memang la nak memenuhi keperluan suami dengan sesempurna yang mungkin. Isteri mana la yang suka nak biarkan suami buat kerja rumah selagi kita larat nak buat semuanya. Terutamanya masa baru-baru kahwin. Saat itu, semuanya indah dan kelihatan sempurna belaka. Tapi percayalah Cik Atenn, keindahan itu semua hanyalah fatamorgana sebaik sahaja bila ada anak. Bukan pasal dah malas nak buat kerja rumah lagi, masalahnya sebab ko sendiri akan keletihan disamping tidak sempat nak uruskan semuanya tanpa bantuan orang lain. Senang cakap, tanpa bantuan suami. Waktu itu, baru la ko akan rasa betapa tak bersalahnya disaat ko tengok suami ko pegang penyapu apabila rumah ko bersepah, berhabuk dan bersawang. Belum tengok kain baju kotor yang menimbun. Kalau suami tu jenis lelaki tahap sultan, memang takkan susut la timbunan tu selagi isteri tak selesaikan. Tapi kalau lelaki budiman, tentu akan faham dan ringan tulang untuk tolong isteri dia selesaikan rumahtangga.

Ramai orang marah dengan status tu bukan sebab mereka bencikan Cik Atenn tu, cuma rasa bengang sebab statement yang dibuat tu tidak berdasarkan pengalaman sebenar kebanyakan isteri. Itu lebih kepada pengalaman personal yang sepatutnya hanya perlu dibincangkan dengan kawan-kawan secara tertutup je, bukan secara terbuka di laman sosial. Memang la Cik Atenn share status tu di FB dia je, tapi kena ingat, once uploaded di FB, sesuatu tu boleh jadi viral. Kalau dah viral, memang teruk la kena kecam. Kena ambil pelajaran tu ye. 

Untuk Cik Atenn, jika membaca ni... Jangan la putus asa untuk menulis buku ye. Mungkin ini adalah salah satu perjalanan hidup pahit yang awak terpaksa tempuhi sebelum jadi penulis yang berjaya. Allah nak awak belajar dan dapat pengalaman melalui cara ini. Nanti kalau dah keluarkan buku betul-betul, lagi berat dugaan. Kot kena kritik dengan penganalisa buku ke. Lagi pedas kot komen yang akan diterima. Nasihat hakak, kena kutip pengalaman banyak-banyak lagi sebelum tulis buku. Mungkin boleh test market dengan buat e-book sebelum habiskan duit publish buku bercetak.

AKhir kata, all the best isteri-isteri terhebat semua. Teruskan berjuang dalam mengurukan rumahtangga dan mendidik anak-anak hokey. 

Yang Ini Juga Menarik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...