Iklan! Iklan! Sila Click!

20 April 2011

Kawan Saya

Sejahteralah kamu.....

Apakah ertinya kawan? Bagaimana kamu mengiktiraf seseorang itu sebelum dia layak dipanggil ‘kawan’ kamu? Adakah dia seseorang yang selalu kamu bertegur sapa di koridor setiap hari tanpa kamu ketahui nama, hanya mengenali wajahnya itu sudah layak kamu panggil kawan? Atau seseorang yang kamu pernah tahu namanya, dan kenali wajahnya tetapi tidak pernah berbual mesra itu boleh dianggap sebagai kawan? Mungkin juga seseorang yang kamu tahu namanya, kenal wajahnya, pernah berbual mesra dengannya hanya sekali pun sudah layak digelar kawan? Atau seseorang itu perlu mendampingi kamu setiap masa dan mendengar keluh kesah kamu tentang segala sesuatu di dunia ini barulah dia layak untuk dipanggil kawan atau sahabat atau teman untuk kamu?

Bagi saya pula, asalkan orang itu saya kenali nama dan wajahnya serta pernah berbual dgn saya walaupun tidak mesra, saya telah mengganggap dia sebagai kawan saya. Jika itu sudah memenuhi criteria untuk menjadi kawan saya, apatah lagi jika seseorang itu berada atau pernah berada di dalam sesebuah institusi yang sama dengan saya. Contohnya seperti sekolah, kolej, tempat kerja, kelas mengaji atau mana-mana tempat sahaja yang saya pergi secara konsisten yg menyebabkan saya mengenali dia dan bercakap dgn dia. Maka, saya akan menganggap dia kawan saya, yang tidak mungkin untuk saya khianati, atau tikam dari belakang, atau dengan mudah untuk menganggapnya musuh.

Tapi, saya sangat sedih.... Kerana saya rasa, hanya saya sahaja yang menganggap orang lain kawan saya. Sedangkan orang yang sama tidak menganggap saya kawan mereka. Cubaan untuk mengkhianati saya, tikam daripada belakang atau mengambil kesempatan terhadap saya. Saya sedar saya bukan kawan yang terbaik di dalam dunia bagi sesetengah orang. Saya faham itu. Mana mungkin saya dpt menjadi serasi dgn semua manusia. Tetapi cukuplah jika hormati hak saya dan hargai persahabatan yang ada walaupun tidak rapat. Kenapa yer? Sesetengah orang suka buat perangai pelik-pelik? Mudah tidak bertegur sapa kerana hal remeh dan berkecil hati yang berlarutan. Mudah bergaduh, bertikam lidah. Mudah menyindir-nyindir orang dgn niat untuk menyakiti hati orang lain. Atau tuduh menuduh asalkan hati sendiri puas. Kenapa ye ada orang yang sanggup buat begitu?

Saya biarkan persoalan itu tidak berjawab. Kerana saya sendiri tidak tahu jawapannya... Akhir kata... Mohon maaf jika saya selalu melukai hati kamu. Yang pasti, jika kamu adalah kawan saya.... Saya tidak akan khianati kamu melainkan kamu secara terang-terangan menyusahkan saya. Peace.

No comments:

Post a Comment

Saper komen, dia best!

Yang Ini Juga Menarik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...