Iklan! Iklan! Sila Click!

27 July 2010

Pandangan Yang Menarik...

...untuk dibaca. Sejahteralah ke atas kamu yang membaca blog ini...

Petikan ini adalah diambil dari tulisan Saudara Redhuan D. Onn

"Hari pertama saya memeluk Islam pada tanggal 12, 1980 TM juga merupakan hari pertama saya mula mempelajari Islam secara bebas dan sah. Saya diberitahu bahawa saya sudah menjadi satu kain putih seolah baru lahir. Segala ilmu dan pengetahuan saya sebelum itu hendaklah dicuci semula sekiranya kotor.


Fahaman seperti bahawa manusia itu hatta Anbiya wa Mursalin itu berkuasa, malah tiada kuasa secebis pun apa jua makhluk dalam alam luas ini yang semuanya dijadikan oleh Allah SWT. Hakikat ini merupakan cahaya murni dalam sanubari saya yang baru saya tersedar sudah ada selama ini pada saat kejadian saya olehNya.


Dengan kehendakNya yang Maha terpuji saya dilahirkan sebagai seorang hambaNya yang berkulit bangsa Cina Hokkien dan dengan lidah bahasa ibunda Kantonis dan ayahanda Hokkien. Kemudiannya saya disekolahkan dalam aliran Inggeris, satu lagi lidah yang termasyur dan terumum dari Ayat tanda kebesaran Allah SWT.


Maka dengan melalui kehidupan pada zaman ini Allah pernampakkan kepada hamba dia ni jalan yang lurus dimana yang terkeluar darinya ialah perkara bendanya iaitu yang pertama, fahaman, percakapan dan prilaku syirik. Itu yang paling tidak dimaafkan. Zina dan bunuh boleh dimaafkan. Syirik tidak sekali-kali.


Namun saya mula memeriksa apakah perkara yang boleh mengeluarkan seseorang itu dari Islam dan kedalam syirik dan saya terkejut dan insaf serta sedih bahawa banyak dari amalan dan percakapan kaum seagama saya iaitu umat Melayu yang memang sedemikian. Bukan sahaja dari segi kepercayaan kepada bomoh, tangkal, kuasa manusia, tangan manusia memberi rezeki tetapi juga dari segi cara kita bercakap dan berdoa - terputus dari menyembah Allah dan tidak lagi mengagungkanNya. Samada halus atau tidak ia tetap kasar dan jelas. Apabila kita mengatakan bahawa Allah itu jauh dan 'tidak ada rezeki'. Begitu juga apabila kita berkata, "nanti syoru miss", kita sebenarnya menjatuhkan martabat kekhalifahan yang Allah SWT memberi kepada kita dan mengelurkan diri dari perlindungan yang Islam telah meletakkan kita di dalamnya.


Fahaman anismistik peninggalan dari seni kuno sebelum Parameswara masuk Islam masih terbawa-bawa dan dengan pegangan taklik buta dan jahil kita masih tidak mahu meninggalkannya.


Adat menyembah raja dengan panggilan yang menyamai cara kita memanggil Allah adalah sesuatu yang cukup menakutkan saya kerana terdapat undang-undang negara yang melarang kita menghina raja dan boleh dijatuhkan hukuman Akta Hasutan. Padahal kita di sini hanya ingin menyatakan yang benar tanpa mendekati istana. Itu sebabnya saya tertarik dengan banyak tulisan Imam-imam muktabar sebelum ini yang antara lain (Imam Muhammad al-Ghazali) yang melarang ulama mendekati istana. Menerima pinggat apatah lagi.


Ini sudah akhir zaman. Ada hadis yang menasihati duduk lagi jauh dari bandar lagi baik. Hatta sampai dalam hutan rimba dan makan kulit kayu pokok lebih baik dari hidup mewah dengan gelaran padahal hina disisi Allah SWT.


KepadaNya saya merayu dan saya bersedia kembali. Itulah sebaik-baik akhir - husnul-khatimah. Apa jua yang Dia kurniakan kepada hamba ini yang adalah cukup mewah dan agung sehingga tidak terlayak rasanya.

"

No comments:

Post a Comment

Saper komen, dia best!

Yang Ini Juga Menarik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...