Iklan! Iklan! Sila Click!

11 July 2017

Teori Dan Realiti Mendidik Anak-anak.

Sejahteralah ke atas kamu yang membaca blog ini.


Ibu. Bapa. Dengar macam biasa je. Tapi tugasnya, berat. Bergantung jugalah apa yang kita nak anak kita jadi. Aku percaya semua ibu bapa mengimpikan agar anak-anak mereka menjadi insan yang berguna.

Aku satu masa dulu, semasa menanti kehadiran cahaya mata pertama, berbagai rancangan telah aku susun untuk mendidik anak-anak aku. Aku ingin lakukan begini, begini untuk anak-anakku. Dan tidak inginkan begitu, begitu kepada mereka. Ditambah dengan pembacaan artikel-artikel keibubapaan yg menular di laman sosial. Aku rasa aku sudah cukup berilmu dan bersedia untuk memikul tanggungjawab sebagai ibu.

Memang betul aku telah bersedia, kerana apabila Allah telah memberi, bermakna Allah lebih tahu bahawa aku telah bersedia.

Namun, teori keibubapaan yang telah aku kaji, langsung tidak sama dengan realiti. Pffttt. Tidak sesenang membaca teori. Tidak ada gambaran langsung semasa membuat perancangan. Merancang di dalam minda, langsung tidak sama dengan realiti. Namun Allah itu Maha Adil, walaupun cabaran hidup lebih berat sejak ada anak, dalam masa yang sama aku dapat double happiness. Anak-anak memang lucu. Penghibur hati.

Perbezaan teori dan perlaksanaan yang aku lalui setelah menjadi ibu bapa;

Teori 1: Jangan tengking atau tinggikan suara terhadap anak. Nanti terbantut perkembangan minda anak. It's sounds familiar, right?

Realiti 1: Nak cakap lembut macamana kalau dalam keadaan panik? Anak-anak kan selalu buat lawak seram dan bergurau kasar depan kita. Bukan sekali dua, malahan banyak kali. Contohnya, katakan kita tengah makan kat meja makan. Nun di hujung ruang rumah, anak sulung sedang hempap adik dia kekonon raksaksa ketam tengah berlawan dengan raksaksa spider. Kita jauh dari dia. So, nak buat cemana utk delay perbuatan dia??  Yessss..... Dengan menjerkah dia supaya perhatian dia beralih kepada kita, lepas tu baru la boleh kita datang kat dia then usap lembut kepala dia sambil nasihati dia dengan penuh koseh soyang atau pun lepuk peha dia barang sekali dua. Kalo dah tahap kena lepuk tu perlu disertakan dengan leteran dalam loghat Pekan, Pahang. Bior ke lantok.




Teori 2: Tidur bilik berasingan dengan anak. Tujuannya untuk mendidik anak berdikari dan supaya senang bila dia dah besar sikit, takyah menempel lagi dalam bilik mak ayah. Kaedahnya dengan menggunakan sistem intercoms agar boleh dengar kalau baby nangis.

Realiti 2: Rajin pulak ko nak bangun malam sejam sekali menapak ke bilik sebelah untuk breastfeed baby ko? Sedangkan nak bangun ambil baby dalam babycot pun aku kurang vitamin Rrrr, inikan pula nak ke bilik berlainan. Memang tak rajin la jawakpangnya. Dah tu, bila terbiasa daripada baby tidur dengan mama-papa, sampai umur 4 tahun pun tidur dengan aku lagi sekarang anak aku. Plus adik dia pun dah setahun juga tidur dengan aku. Tapi aku dah start tanam kata-kata semangat untuk dia tidur dalam bilik sendiri nanti. Bila tu tak tau lagi. Tunggu la lepas aku make over sikit bilik dia tu. Letak katil yang sesuai sikit untuk kekanak cikedis 2 orang tu.




Teori 3: Membacakan buku cerita sebelum tidur. Supaya dapat mengeratkan hubungan mak dengan anak.


Realiti 3: Nak baca buku cerita mendenya kalau dah tidur sebilik, naik katil pun bila betul-betul dah ready nak tidur, dah siap tutup lampu sekali. Kalau nasib baik anak, dapat la dia dengar cerita rekaan aku yang kadang-kadang cerita bosan, kadang-kadang cerita gempak giler. (Aku memang suka bercerita kat anak-anak. Setakat ni Luth je yang faham. Yafith kenit lagi. Belum faham lagi cerita-cerita tahyul aku ni.). Yang pasti, cerita yang boleh menarik perhatian anak aku ialah cerita yang berunsurkan hero-hero menyelamat dan ada unsur-unsur kemenangan bila berlawan dengan orang jahat. Ye lah. Cerita mestilah nak happy ending. Baru la berbaloi bayar tiket wayang.




Teori 4: Jangan guna perkataan 'JANGAN'. Gantikan perkataan jangan tu dengan suggestion, 'apa yang patut anak lakukan supaya dia tidak melakukan perkara yang tidak boleh dia lakukan tu'. Contohnya; Kalau anak main berlari di tengah jalan, kita pun terus je cakap, "Sayam, meh berjalan kaki kat tepi jalan ni meh.". 



Realiti 4: Serius susah. Sebab kadang-kadang ada situasi yang memang takde suggestion pun untuk dia, sebab dia memang takleh buat sesuatu perkara tu. Atau pun, bila kita dah nasihat banyak kali, tak dengar juga. Last sekali memang keluar la perkataan JANGAN tu dengan pitch yang paling pecah kaca sekali. Lagipun perkataan JANGAN tu pendek. Senang nak sebut. Konsep dia sama macam teori tak boleh tengking kat teori no 1 tadi. Biasanya kita akan tengking anak tu dengan menyebut perkataan 'JANGAN' ni la. Betui dak? Haha.


Teori 5: Elakkan memberi gadget dan tengok TV kepada anak-anak.

Realiti 5: Kalau nak elakkan terus aku memang tak mampu. Kalau kurangkan masih lagi mampu. Itu pun tak la sekurang orang lain. Tak mungkin kita boleh sekat teknologi tu untuk anak belajar. Ini zaman mereka. Mereka kena hadapi semua ni juga untuk hidup mereka nanti.

Aku hanya beri anak aku main gadget pada hari Jumaat, Sabtu dan Ahad. Tgk TV pula bergantung. Kalau suami aku mula buka TV, aku susah sikit la nak control. Tapi kalau dengan aku, aku memang tak on TV. Kalau perangai anak aku agak mengarut sebab banyak sangat main gadget, aku akan grounded dia. Takleh main 2 minggu. Minggu raya baru-baru ni, aku semakin kurangkan beri dia main gadget dengan buat syarat hanya dalam kereta sahaja boleh main tab. Bila sampai kat rumah orang, kena berhenti main. Kalau tidak memang tak berkawan dengan orang la dok ngadap ke natang tu je. 




Teori 6: Tak boleh makan junk food and fast food.


Realiti 6: Sama macam gadget juga. Nak sekat terus pun tak mampu. Yang mampu hanya kurangkan. Junk food ada di mana-mana. Fast food pula, aku sebagai mak ni pun selalu beli. Dah tu cemana. Sebab tu, aku kalau nak makan fast food, aku beli waktu ofis je. Dan kalau kat rumah pun aku hanya beli Pizza Hut je. Sebab pizza macam roti-roti sikit. Boleh la dimaafkan. 

Cara aku saikokan anak aku supaya tak begitu sukakan junk food ialah dengan bercerita tentang sistem tubuh badan kita. Aku bagitau dia, dalam badan kita ni ada bakteria baik (antibodi) dan bakteria jahat (virus). Kalau makan banyak coklat dan gula-gula, bakteria jahat akan jadi kuat dan bakteria baik akan jadi lemah. Bila bakteria baik jadi lemah, kita akan demam, akan sakit. Dan kalau kita selalu makan sayur, nasi dan makanan yang baik, nanti bakteria baik akan jadi kuat dan akan kalahkan bakteria jahat. Memang dia termakan la kalau aku cerita macam tu. Sebab cerita ni kan ada unsur-unsur berlawan dan ada menang ada kalah. Budak lelaki kot. Apa-apa pun semua nak bertanding. Makan nasi pun nak bertanding siapa habis dulu.



Aku rasa ini je teori-teori yang terlintas di fikiran aku. Kalau ada sesiapa nak tambah, boleh la tambah dengan pengalaman sendiri.


Semua gambar adalah daripada Google.com

3 comments:

  1. sama la ngan aku ngan wife aku. memang tak terpakai pun tips2 parenting yg orang dok share tu. cuma yg no. 5 ngan 6 tu still terkawal lagi.

    ReplyDelete
  2. zaman parent dulu dengan zaman sekarang kan. penuh dengan teknologi.. krang tak bg gajet katanya ketinggalam zaman.. tak bg menangis plak. hehe

    ReplyDelete
  3. hahaha.

    bab perkataan jangan tu. aku sokong sangat bab realiti sebenar. lelagi bila cakap sekali budak tak dengar. mulalah nak "high pitch" suara tu...

    ReplyDelete

Saper komen, dia best!

Yang Ini Juga Menarik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...