Iklan! Iklan! Sila Click!

12 July 2017

Sahabat Yang Baik Juga Rezeki

Sejahteralah ke atas kamu.....

Post aku hari ini ada kaitan dengan status aku di FB sehari sebelum raya, beberapa minggu yang lepas.



Kisahnya, aku ambil cuti seminggu sebelum raya. Niat murni aku nak menjahit baju aku, baju raya anak-anak, jahit langsir untuk rumah abah di kampung dan jahit langsir untuk rumah aku. Tapi aku hanya merancang, Allah jua yang menyusun kehidupan aku, ditakdirkan aku demam 3 hari masa aku cuti tu. Demam yang tahap tak bangun. Sabtu, Ahad Luth demam. Isnin, Selasa, Rabu, aku pulak demam. Khamis, Jumaat Yafith pula sambung demam. Hasben aku demam juga, tapi dia kata dia kan ayah. Kena la kuat sebab nak jaga keluarga. Githew. 

Sepatutnya Jumaat sebelum raya tu aku plan nak balik kampung. (Raya Ahad). Tapi bila semua tugasan yang aku plan, aku tak sempat siapkan...... Aku tak sempat pun nak jahit baju Yafith. Baju Luth sempat siap tapi memang buruk hasilnya. Langsir pun selamat tinggal romeo je la. Semua tak siap. Huhu. Beg pun aku kemas hari Jumaat tu. Memang kelam kabut sangat. Bahananya, tertinggal la beg yang tidak berdosa tu.

Terus terang aku katakan, bila dapat tahu beg tertinggal aku langsung tak de marah pun. (tugas loading beg ke dalam ke kereta memang tugas hasben aku. So, kalo tertinggal memang salah dia sebenarnya.). Hasben aku berulang kali mintak maaf dengan aku. Cium tangan aku sampai siku (okey, ni aku tambah-tambah je. Hahaha.). Aku cool je. Benda dah jadi. Aku marah pun bukan boleh selesaikan masalah pun. Cuma waktu tu aku memang dah ajak hasben aku balik KL semula untuk ambil beg anak-anak. Ye lah, walaupun aku tak marah, tapi cadangan aku waktu tu memang agak tak logik. Dah la jem teruk gile. Perjalanan nak balik dari KL ke Kuantan tu pun dah ambil masa 7 jam. Ni ada hati lagi nak tempuh jem yang memang dah termaktub akan berlaku di semua lebuhraya menjelang hari raya? Chey, mcm pantun plak aku ni. 

Huhu.... Buntu kejap kepala otak aku masa tu. 9 hari ni nak duduk kat kampung. Baju raya anak-anak yang aku dah pilih dengan penuh teliti dan penuh kasih dan sayang. Sekali takleh pakai masa raya. Honnnooo. So, aku ajak la hasben aku gi beli baju malam tu. Bandar Kuantan, pada raya eve confirm jem tak bergerak. Aku memang tak berani nak masuk bandar. So, kena pergi area yang tak lalu bandar la. So, aku pilih untuk pergi pasaraya TMG, Indera Mahkota 2. So, pilih baju kat situ memang la takde pilihan sangat. Tapi dah terdesak, aku pilih je la yang mana ada je. Yafith aku beli 6 pasang baju, Luth 5 pasang. Itu pun bukan jenis baju yang boleh dibuat baju raya. Baju harian boleh la. Dah tu, nak rotate 6 pasang baju tu selama 9 hari??! Mencabar. Mcm lepas pakai kena terus basuh dan jemur. Huhu.... Penat tu.

Alamak... Mukadimah aku pun dah 4 perenggan. Aku belum masuk lagi bab 1. Cemana ni?

So, aku ringkaskan cerita seringkas yang boleh ye. 

Flash back beberapa jam sebelum tu: On the way balik kampung sebelum tu, aku lalu jalan lama sebab nak elak jem. Masuk Bentong, sekali nampak ada kedai kain 1 Malaysia. Tergerak hati nak singgah walaupun masa tu belum tahu beg tertinggal. Aku singgah dan beli baju melayu untuk anak-anak sepasang sorang. Nampak tak Allah susun? Dan semasa aku kemas beg, ada 2 pasang baju Yafith yang aku masukkan dalam beg aku. Sepasang baju lama Luth, sepasang lagi romper Yafith. So, bila tau beg anak-anak takde, masih ada baju yang boleh aku pakaikan untuk anak-anak aku. Syukur ya Allah. Habis flashback.

Bila aku update kisah tertinggal beg ni kat FB, ada kawan hasben aku message hasben aku kat WhatsApp. Dia offer untuk tolong ambil beg anak-anak. Kawan hasben aku ni, kawan aku juga. Satu sekolah menengah. Nama hero kami ni, Azhar. Azhar kerja di KL, kampung di Kuantan macam kami juga. Dia balik Kuantan, tapi raya kedua dia nak beraya di rumah nenek wife dia di Jalan Kuching. (Wife dia, Ida, pun kawan kami satu sekolah menengah. Kekeke.). So, hasben aku jumpa Azhar, bagi kunci rumah kat dia. Bagi address rumah kami sekali. 

Raya ketiga, Azhar pergi rumah kami, masuk rumah ambil beg anak-anak. Kemudian bawa balik Kuantan, serahkan kepada kami. Kami jumpa Azhar di satu tempat untuk dia serahkan beg-beg tu kepada kami.

Jadi, seperti ayat di dalam tajuk yang aku tulis di atas, dikurniakan dan dikelilingi oleh sahabat-sahabat dan orang-orang yang baik juga adalah rezeki. Dalam kes ini, Azhar memang penyelamat kami. Tidak perlu kuasa sakti untuk menjadi superhero, ternyata Azhar superhero kami. Pertolongan itu bagi Azhar sangat kecil, tapi bagi kami, amat besar maknanya. Sekarang isteri Azhar sedang pregnant. Aku dengan serendah hati, mendoakan Allah kurniakan anak yang solehah untuk Azhar dan Ida. Semoga anak yang dilahirkan nanti sihat, sempurna dan menjadi insan terhebat suatu hari nanti. Hebat seperti papanya Azhar dan mamanya Ida. Aamiiinnn...

Maka, dapatlah aku pakaikan baju kepada anak-anak aku tanpa rasa stress fikir nak basuh dengan segera.





1 comment:

Saper komen, dia best!

Yang Ini Juga Menarik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...