Iklan! Iklan! Sila Click!

26 April 2016

Pengalaman Bersalin Kali Kedua

Assalamualaikum murid-murid.

Mungkin ada yang dah tahu, tapi aku yakin ramai yg belum tahu bahawa aku sudah selamat melahirkan anak lelaki yang kedua pada 24 April 2016. Alhamdulillah, bersyukur yang tidak terhingga kepada Allah Yang Maha Tinggi kerana mempermudahkan semuanya untuk kami sekeluarga.

Biar aku cerita krono kejadian bersalin aku ni sementara ingatan ini masih segar di dalam kepal-hot aku nih.

24hb tu Ahad. Ari Sabtu 23hb April , aku dah mula rasa contraction yang agak kerap pada jam 3-4 pagi. Spesis yang cepat panik macam aku ni, serta merta ajak suami aku gi hospital. Dah masuk labor room jam 8 pagi, pastu check contraction. Adehh, sekali doktor suruh balik sebab doktor kata takde pun contraction dan jalan pun belum buka. Kuhehkuheh. Actually ada, tp mild contraction je. Bacaannya setakat 10 ke bawah je. Patut kalau contraction yg nak bersalin tu bacaannya perlulah 40 ke atas. Ada kawan aku, dia tak sedar pun dia contraction. Pergi hospital sebab nak buat check up biasa je. Sekali doktor kata bacaan contraction dia tinggi. Pastu terus kena masuk wad. Haihh... Huntong sungguh, contraction tapi tak rasa.

Sebenarnya dulu masa nak bersalin kat Luth pun aku gi hospital pastu kena balik juga di atas sebab yang sama, mild contraction,  jalan belum buka. Huhu. Kali ni pun jalan cerita yang sama juga. Bila doktor suruh balik, aku pun balik la dengan hati kudusnya.

Aku masih rasa sakit sebenarnya, cuma jarang dan mild je. (nama mild tapi bagi aku yg berjiwa lemah ni, itu pun dah cukup menyakitkan). Malam tu aku tido, dalam jam 3 pagi, aku mula dah takleh tido sbb sakit contraction semakin kerap dan makin memeritkan. Not mild anymore. Huhu. Aku cuba untuk bertenang tapi ko ingat mampu pulak aku nak bertenang dalam keadaan sakit macam tu. Walaupun secara teorinya aku dah baca sikit berkenaan 'hypnobirthing' di mana menurut artikel itu, aku perlulah tersenyum ketika contraction kerana dgn tersenyum, akan membantu bukaan rahim dengan lebih cepat. Aku cuba juga utk senyum, tapi gila kau. Perbuatan senyum tu tak selari langsung dengan perasaan. So, aku mmg gagal la utk tersenyum semasa contraction tu.

Jam 5 pagi, 24 April, aku dah tak tahan, aku kejutkan suami untuk ke hospital sekali lagi. Terus je dia bangun, siap-siapkan baju Luth, susu dan barang2 Luth yg lain. Barang-barang aku dan baby dah prepare siap2 dah dalam kereta, sebab semalam tu kan aku dah ke hospital, bajet macam dah nak bersalin semalam. Sekali kulat je. Aku sampai di hospital, check in di emergency counter, dan terus di bawa masuk ke labour room, jam 6am. Sampai sekarang aku menyesal, sebab aku tak tak solat subuh pun pagi tu. Suami aku terus ke surau untuk solat subuh dengan membawa Luth bersama. Luth tido lagi masa tu. Kami bawa Luth bersama sebab nenek pengasuh tak dpt jaga dia. Ada urusan lain yang lebih penting. Aku pasrah je sebab aku dah berdoa kepada Allah agar Dia mempermudahkan urusan kami sekeluarga. Aku serahkan diri aku sepenuhnya kepada percaturan Allah. Dan bagi aku, apa yang Allah telah berikan, bagi aku itulah jalan yang termudah untuk aku.

Dalam labor room, bila check contraction,  memang bacaan dah melebihi 40. Maknanya ini benar-benar realistik, bukan lagi fantasi mainan perasaan aku je. Nurse check bukaan pintu rahim dah 5 cm. Aku menahan kesakitan berseorangan di situ. Suami memang tak dpt temankan la sebab ada Luth. Anak memang tidak dibenarkan masuk dalam labor room. Aku pasrah lagi sekali sebab aku fikir, antara aku dengan Luth, biarlah aku mengalah. Mungkin suami aku tak ada peluang lagi untuk menemani aku di dalam labor room. Mungkin ini kali terakhir aku bersalin ke, mana nak tau. Atau mungkin juga tak. Huhu. Tapi aku tak kisah la semua tu. Yang penting aku cuma berharap aku dpt bersalin cepat sebab tak daya dah nak tanggung sakit tu lama-lama.

Aku masih menunggu di dalam labor room. Ditemani sakit contraction yang setia itu. Aku tak tau apa yang aku tunggu. Ubat berak masih belum diberikan kepada aku. Kali ni aku plan untuk mengingatkan nurse supaya memberikan aku ubat berak. Agar kejadian terberak semasa bersalin tu tak berulang lagi. Tapi nurse boleh pulak main tarik tali dengan aku. Dia tanya, bila kali terakhir aku berak. Semasa berak tu hanya sikit je ke atau berak sampai puas? Apa punya persoalan tu. Aku jawab pun tersipu-sipu. Last sekali aku memang tak diberikan juga ubat berak. Aku tak tau la kot pada muka aku ni bila nurse tengok je membuatkan mereka jadi kedekut ubat berak secara otometik ke. Bila aku kata nak kencing pun nurse hanya masukkan tiup pada salur kencing aku, yg memberi rasa tidak begitu menyenangkan. Dan kesannya selepas aku melahirkan bayi ni, aku jadi tak dapat terasa bila aku nak kencing. Lepas tu aku boleh terkencing je tiba2 malahan tak dpt nak stop langsung. Otot kencing aku tak berfungsi langsung. Huhu. Eh, dah aku ni cerita pasal kencing dgn berak plak ngape.

7.45 pagi, aku minta kebenaran nurse untuk baring mengiring. Nurse okay je, tak macam doktor pelatih lelaki yang kena hogoh tangan dengan aku masa kat PPUM dulu. Aku bergerak sikit pun nak membebel beriya. Nurse kata, doktor suruh aku brekfes dulu kalau aku belum brekfes. Nanti takde tenaga batin nak teran. Aku ni jujur orangnya. Aku mengaku la yg aku belum brekfes. Waktu gitu aku tak berani sangat nak ingkar cakap doktor, sebab aku takut kalau jadi apa-apa nanti doktor akan kata, "nah, i've told you". Ehee. 'Lame' sungguh alasan tu. Sebelum brekfes, nurse check bukaan kemudian dia pecahkan air ketuban aku.

Lepas tu dalam jam 8.00 pagi, datanglah brekfes ke katil aku dalam labor room. Roti 2 keping, air koko. Aku makan roti sekepeng, air koko secawan. Mai secawan! Lepas brekfes, nurse check bukaan dah 8. Dia tanya aku, awk ni memang jenis cepat ye?(cepat terbuka jalan dan cepat bersalin). Aku nak jawab pun tak reti. Sebabnya aku bukannya banyak kali bersalin. Yang ni baru kali kedua kot. Nak buat statistik pun tak lepas kalo baru sekali pengalaman kan? Tapi aku angguk je la waktu tu. Fikiran aku dh tak fokus sangat dah. Bila nurse check aku, dia kata jangan teran lagi kalau contraction sebab jalan belum buka sepenuhnya. Aku tau nurse takut terkoyak banyak kalau aku teran. Tapi aku takleh la tak teran bila contraction tu datang. Sebab bagi aku, kalau nak tunggu je, memang lambat la jalan nak terbuka. Lagipun bukan teran sehabis 'reng' pun. Sekadar teran untuk lawan rasa sakit contraction tu je.

Sampai la ke satu masa tu, aku rasa sakit aku mcm dah kronik sangat. Aku panggil nurse, aku kata kat nurse, "nurse, tolonglah,  saya dah sakit sangat dah ni". Sakit memulas tu macam tahik sembelit nak keluar. Nurse tanya, "awak rasa sakit macamana tu?". Aku dengan kompiden kuasa langit ke 7 nya terus jawab, "sakit nak berak!!".

Yang sebenarnya nurses tu semua tunggu doktor datang. Sepatutnya aku rase aku boleh bersalin lagi awal. Bila aku dah kata sakit sangat tu, nurse check aku, dia pun dah tengok that i'm ready to deliver the baby. Salah seorang nurse tu, aku rasa dia staff nurse, sebab dia sorang je pakai baju uniform warna purple. Staff nurse tu tanya aku, aku okay ke kalau dia je yang sambut baby aku? Aku kata aku tak kisah pun. Sebab my concern ialah nak elakkan daripada disambut oleh doktor lelaki je. Kalau nurse atau doktor ke aku tak kisah pun asalkan perempuan. Elok je nurse tu dah sarungkan baju plastik mcm yang surgeons pakai, doktor pun sampai. Jadi, doktor sempat la check aku dan dia confirmkan yang memang aku dah boleh bersalin.

Nurse turunkan katil aku supaya kedudukan aku betul2 terbaring. Kaki aku di strap pada palang yang membuatkan aku mengangkang, then sokongan moral daripada nurse pun bermula. Aku terasa macam wakil malaysia dalam sukan Olimpik dah ni. "teran, teran, jangan berhenti teran.".

Korang bayangkan la, waktu tu brekfes yang aku makan kul 8 pagi tadi tu, belum hadam lagi. Masih lagi ada berkocak dalam perut. Pastu aku plak kena baring flat, then kena teran. Memang terkeluar balik la brekfes tu. Dalam erti kata lainnya, aku meneran sambil termuntah air koko bercampur roti then terpaksa telan balik muntah tu sebab tak sempat plak nak request bekas untuk buang muntah tu. Aku rasa dalam 2, 3 kali juga aku telan muntah sendiri tu. Hadoii. Macam-macam la. Masa Luth dulu aku terberak. Kali ni aku termuntah pulak. Tak senonoh je aku ghase. Aku rase 2 kali je aku teran. Jam 8.31am, selamat la bayi aku lahir ke duniawi ni. Kali ni betul-betul aku rasa perasaan 'bila tengok je baby, perasaan sakit tu semua hilang'. Baby aku terus dibungkus selepas dia dilahirkan, tapi kulit dan kepala dia memang bersih. Takde lendir putih yang biasa ada pada baby tu. Aku dengar doktor dan nurses pun kata bersih je baby ni. Memang beza dengan Luth dulu. Pada rambut Luth ada putih, dan darah2 sikit. Rasanya sebab semasa mengandungkan anak kedua ni, aku memang banyak minum air kelapa yang mana, sewaktu mengandungkan Luth dulu aku tak boleh minum sangat air kelapa.

Bila selesai lahirkan baby, aku tanya doktor, perlu jahit ke tak? Doktor kata kena jahit sikit. Pastu kena bebel dengan doktor, katanya dia dah suruh teran slow-slow, tapi aku bantai teran laju-laju plak. Huhu. Dah tu mana la aku dengar doktor kata apa, sebab td yang duduk di kiri kanan telinga aku ialah nurses. Derang yang suruh teran jangan berhenti. Tapi takpe la. Yang penting dah selesai dan selamat melahirkan. Syukur alhamdulillah. Nurse kata aku senang bersalin. Walaupun aku sendiri rasa macam susah dah tu. Aku tak tau la kalau yang lagi susah bersalin tu cemana dugaan mereka. Lagi la teruk agaknya. Aku cuma mampu tabik spring kat orang yang susah bersalin tu dan ingin aku katakan bahawa korang memang ibu yang terhebat untuk anak masing-masing.

Aku duduk di wad selama 1 malam sahaja. Alhamdulillah, aku sihat, baby sihat. Semuanya mudah untuk aku dan keluarga kecil aku. Semuanya adalah dengan izin dan pertolongan daripada Allah. Terima kasih juga aku ucapkan kepada kawan2 dan my blog's readers yang turut mendoakan kemudahan untuk aku.

Okay, lepas ni aku perkenalkan baby aku di blog hokey. Wait up.

06 April 2016

Anak Dahi Jendul

Sejahteralah ke atas kamu....

Aku baru je pergi check up di hospital 4 kali. Hospital yang aku pilih tu di Shah Alam.

Kali pertama aku pergi, doktor scanned baby aku. Dia komen pasal kaki anak aku panjang. Aku hanya tersenyum je la. Sebab aku anggap itu pujian. Waktu tu memang tak nampak muka baby sebab muka dia menghadap ke tulang belakang aku. Doktor ada tanya, mana suami aku? Aku cakap la suami kerja. So, okay la. Selesai check up pertama. (Aku suruh suami hantar aku je, pastu suh dia gi kerja bawak Luth. Lepas dah selesai, suami ambik aku then aku akan duduk di kedai dia sampai le ke petang. Oh, lupa nak cakap. Aku gi check up hari Sabtu supaya tak perlu ambil cuti atau MC.)

Kali kedua pergi check up, aku kena test gula. Kena ambil darah 2 kali sebelum dan selepas minum air gula. Yang aku bersyukurnya ialah air gula yg aku kena minum tu ialah air botol yg macam 100 plus, macam dulu juga masa pregnantkan Luth dulu. Masa scan perut aku, tetibe dapat la tengok muka baby daripada tepi. Pastu doktor buat suara excited cakap, "Eh, dapat tengok muka baby. Uihhh.... Jendulnya dahi.". Aku macam.... "Erkkkk".... Sukati je doktor komen macam tu pasal anak aku. Tapi takpe la. Mungkin dia bergurau. Kali ni doktor tanya juga, mana suami? Aku jawab sama macam first time jumpa dia dulu la, "suami kerja". Selesai check up kedua. (Tapi dia kata dahi anak aku jendul? Sampai hati.)

Kali ketiga pergi check up, aku ajak suami aku temankan. Sebab aku taknak nanti doktor tanya lagi mana suami. Pastu kang aku tak nak la dia ingat yang suami aku tak bertanggungjawab. Padahal dia okay je kalau nak temankan aku. Cuma aku je malas nak nyusahkan dia. So, suami aku pun ikut la sekali pergi check up tu. Bawa Luth juga. Mana boleh ditinggalkan budak kenit tu. He's a part of our family, no matter what. 

Masuk je dalam bilik doktor, bila doktor tengok je si Luth, dia kata, "Oh, ni anak dia.... Jendulnya dahi.". Lagi sekali aku macam ter'erkkkk'. Selambe je doktor kata gitu kat anak aku, depan aku dan suami pulak tu. Aku takde la marah. Cuma rasa macam terkejut je sebab biasanya doktor kan jaga pertuturan, cakap pun ada etika. Bagi aku, doktor tu mungkin dia jenis yg tak reti bergurau atau tak reti bersembang kot. Sebab nampak gaya dia cuba la nak berbual dengan santai. Lepas tu, aku kena scan perut untuk check baby pulak. Sekali lagi nampak baby dalam posisi yang sama seperti kali ke-2 aku pergi check up dulu (nampak muka daripada tepi). Maka, lagi sekali doktor kata, "Haa. Ni tengok ni.. Nampak dahi jendul macam abang dia". Lebih kurang gitu la ayat doktor tu. Huwaaa... Sekali lagi dia kata anak aku dahi jendul. Apa la doktor ni. 

Selesai scan, doktor tanya aku, "awak ni memang suka pakai seluar track ke?". Sebab masa tu aku pakai track bottom dengan long sleeves t-shirt je. Yelah, sebab aku fikir nak lepak kat tempat kerja suami lepas tu kan, pakai je la baju yang selesa utk bergolek-golek baring. Aku dalam hati ni mcm keliru pun ada. Sebab rasanya macam dalam 3 kali check up, baru 1st time kot aku pakai track. Yang lain pakai seluar palazzo dengan blouse. Ish, tak paham aku. Kot tertukar aku dengan patient lain tak tau la. 

Lepas tu, aku duduk kat kerusi di tepi meja doktor. Suami aku pula duduk di kerusi depan meja doktor. Luth pulak, aku dah umpan dengan henfon papa dia supaya dia tak mengacau. Hasil check up semuanya normal dan mengikut track. Aku berharap semoga semuanya berjalan lancar sehingga ke akhirnya nanti. Berdebornya hoiih nak beranaks ni. 

Sebelum aku keluar daripada bilik doktor tu, doktor tu tanya lagi, "rambut dia tu memang macam tu ye?". 'Dia' tu merujuk kepada Luth. Aku tak faham maksud doktor. Yang aku assume maksud doktor ialah rambut Luth yg mcm botak tengah tu. Tapi aku tanya juga la... "Maksud doktor macamana?". So, doktor kata rambut Luth macam tak hitam sangat, nampak macam perang-perang sikit. (Aku tak perasan pulak rambut Luth gitu. Aku nampak cam hitam je rambut dia.). Doktor tanya lagi, ada salah seorang daripada korang ni (aku atau suami) yang rambut perang ke masa kecik? (Jawapan dia mesti la papa dia. Mamat itu rambut bulu jagung masa kecik.). Doktor kata, kalau rambut Luth macam tu kerana genetik then it's okay. Tapi kalau bukan genetik, maksudnya sebab tak cukup zat. Oooo... Hokey. Perhaps tak de apa yg perlu dirisaukan kot. Harap cukup zat la anak aku ni. Harap2 rambut dia gitu sebab genetik la hendaknya.

Dalam hati aku, aku tak tau nak sentap ke nak tergelak sebab doktor tu kemain banyaknya komplen terhadap aku dan keluarga aku. Aku yakin dia takde niat buruk. Mungkin seperti yg aku katakan di atas tadi, dia cuma nak bermesra dan bergurau. Dan lagi satu, aku tak sure whether it is fortunate or unfortunate that, it was the last time i saw the doctor. Start bulan 4 ni, doktor tu dah tak kerja lagi di hospital tempat aku check up tu. Dia dapat offer ke hospital lain. So, aku kena follow up dengan doktor lain pula selepas itu.

Untuk check yang kali ke-4, baru semalam aku pergi. Terpaksa pergi hari Selasa dan mintak MC sebab hari Sabtu doktor tu tak ada. Doktor yang aku pergi jumpa semalam adalah doktor part time. Maybe sebab dia kerja part time je kat situ, so aku tak dapat rasa connection di antara aku dan dia. 2 minggu lagi baru follow up dengan doktor lain yang akan gantikan doktor jendul yang akan sambut baby aku nanti. InsyaAllah. Dengar cerita dan baca review daripada kebanyakan blogs, doktor yang bakal handle kes aku ni adalah doktor feveret dan terbaik di hospital tu. Allah dah aturkan untuk aku bertemu dengan beliau agaknya. Padahal aku sengaja pilih doktor yang kurang femes tu sebab aku nak doktor yang tak ramai pesakit. Dengan harapan, dapat mengurangkan stress doktor yang terbaik tu. So, tunggu dan lihat sahaja. Aku serahkan diriku ini dan keluarga ku, bulat-bulat kepada Allah. Biar Allah sahaja yang tentukan. Walaupun dalam hati aku, tetap ada risau. Harap Allah membantu. Sesungguhnya hanya kepada Allah lah sebaik-baik tempat berserah diri.




Yang Ini Juga Menarik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...