Iklan! Iklan! Sila Click!

04 January 2016

Budak 2 Tahun Tak Boleh Jadi Saksi

Sejahteralah ke atas kamu...


Kejadian ni berlaku pada 2 minggu lepas. Suatu petang, seperti selalu, aku akan hantar kereta ke rumah kemudian berjalan kaki ke rumah pengasuh Luth untuk mengambil Luth. Semasa berjalan kaki bersama Luth untuk pulang ke rumah, aku perasan pada cuping telinga Luth seperti kemerah-merahan. Seperti kesan melecet. Aku bertanya kepada Luth, "Kenapa telinga Luth ni merah?", sambil menyentuh cuping telinganya yang kemerahan itu. Dengan spontan Luth menjawab, "Atuk tubit". Jawapan yang sepantas kilat tanpa berfikir-fikir lagi daripada mulut kecil Luth. [*tubit = cubit].

At first, aku rasa terkejut sangat bila dengar tu bertambah pula dengan perasaan marah. Apa pula anak aku buat sampai kena cubit? Tapi bila aku dah kembali waras beberapa minit lepas tu, aku terfikir balik, "Pasti ada sebabnya kalau betul Atuk cubit".

Bila masuk je dalam rumah, aku belek cuping telinga anak aku. Sambil berkali-kali aku bertanyakan soalan yang sama, "Betul ke atuk cubit Luth?". Dia akan jawab sepatah, "Ye". Bila aku tanya, atuk cubit macamana? Dia pun tunjuk demo cubit sambil cubit pipi mama dia yang tak kurang gebunya itu. Dah tu, aku tanya la, "Cemana cubit pipi boleh merah kat telinga?". Lepas tu baru Luth cubit kat telinga aku. "Macam ni", Luth demo cubit cuping telinga aku. 

Macam-macam aku soal siasat Luth. Aku tanya la, sakit ke tak atuk cubit? Dia kata tak sakit. Aku tanya dia nangis ke tak bila kena cubit tu. Dia kata tak nangis jugak. Aihhh... Macam pelik. Budak Luth ni setahu aku, sangat manja. Nampak lipas pun boleh menangis beresak-esak sambil panjat baldi blocks dia. Tapi kena cubit sampai merah telinga, takkan la tak nangis.

Aku tak puas hati je. Terus aku telefon suami aku yang masa tu belum balik daripada kerja. Kaki mengadu jugak aku ni. Patut la anak aku kuat mengadu. Hakhak. Aku terus je cerita kat husband aku tanpa berlengah lagi. Husband aku kata, takleh jadi ni. Kena tanya atuk ni. Heheh.... Over sungguh mak bapak macam ni kan? Bila husband aku balik malam tu, dia pulak yang sambung interview Luth dengan soalan yang sama juga seperti aku tanya Luth sebelum tu. Harap-harap Luth tak stress la ye. Dan jawapan Luth pulak macam konsisten je. Takde perubahan statement pun. 

Aku suruh husband aku tanya nenek keesokan harinya. Sebab yang hantar Luth pagi-pagi ke rumah nenek ialah papa dia. Aku ambil Luth belah petang. Aku kalau bab-bab nak suruh tanya apa-apa kat pengasuh, aku akan suruh suami aku yang tanya. Atau nak request apa-apa kat pengasuh pun aku suruh suami aku. Sebab kalau nampak cerewet nanti suami aku, bukan aku. Aku akan sentiasa nampak suci dan tak banyak kerenah di mata pengasuh. Haha. Kejam. 

Bila husband aku tanya nenek pengasuh, nenek kata mana ada atuk dia cubit. Tak pernah pun berkasar dengan budak-budak yang dia jaga. Dah berpuluh tahun jaga budak. Tak pernah pun orang complaint. Lepas tu nenek kata, merah telinga dia tu mungkin dia sendiri yang garu. Pernah juga nenek kata, pada satu hari tu nenek tengok peha Luth merah. Bila nenek tanya, kenapa merah kaki Luth ni? Nenek kata, Luth jawab "Mama buat". Deng! Anak aku pun ada pitnah aku juga rupanya. Haiyooo anak... Apa yang kau dah buat ni??! 

Petang itu, aku ambil Luth daripada rumah nenek, nenek kelihatan sangat in a bad mood. Nenek cakap, "Ntah apa la Luth cerita lagi ni? Mula-mula dulu pasal gula-gula. Sekarang kata atuk cubit pulak. Dah 2 kali dah. Kalau kali ketiga nanti tak tau la apa pulak.". Gulp... Aku rasa macam bersalah sangat. Yelah, mungkin bagi aku dan suami, bila kami bertanya tu adalah perkara biasa. Ntah la. Bagi kami kalau bertanya tu lebih baik daripada bersangka-sangka. Karang kalau tak tanya takut salah faham sampai ke sudah. Tapi mungkin di pihak pengasuh, mereka rasa tak dipercayai dan dicurigai. Mungkin perkara itu tidak selesa untuk mereka. Aku memang tak nak la pengasuh pandang 'slek' kat anak aku. Kang kena boikot pulak anak aku. Kesian dia. 

Peristiwa itu betul-betul menjadi pengajaran untuk aku dan suami. Suami aku kata, kalau ikutkan dia, dia relax je. Tak perlu pun kita nak bertanya pada nenek. Tapi oleh sebab aku suruh tanya, dia tanya la juga sebab agaknya dia lagi tak sanggup nak tadah telinga dengar aku berqasidah kat dia tiap-tiap hari nanti kalau dia tak tanya nenek. Agak je la. So, sekarang ni nampaknya macam aku la yang parasitnya. Aku la yang gelabah lebih. Heheh. Esoknya papa Luth minta maaf dengan nenek dan cuba sedaya upaya clearkan kekeruhan kami. Dan petang tu pulak, aku pun minta maaf dengan nenek sebab mencurigai mereka. Actually aku bukan curiga pun. Aku cuma bertanya untuk kepastian. Tapi kalau orang yg terima soalan tu rasa macam aku sepatutnya tak perlu tanya, then betul la tu salah aku. Aku ni kan manusia biasa. 

Jadi, kesimpulannya, kata-kata budak-budak ni kita tak perlu la nak ambil serius sangat. Sebab kadang-kadang mereka bercakap melalui skop pandangan mata mereka yang kecil tu je. Lagipun, imaginasi mereka tinggi, itu belum campur dengan halusinasi mereka lagi. Bukan la nak memperlekehkan anak-anak. Tapi bergantung la pada situasi. Kalau perkara kecil, tak perlu la untuk diperbesarkan. Sebab semalam contohnya, Luth pun ada datang kat aku masa aku tengah menjahit (ewah mood menjahit sudaa mareyy), pastu dia kata nak belajar. So, aku tanya dah tu kenapa tak belajar? Dia jawab, papa dah simpan buku dia. Aku terus je laung kat papa dia yg tengah tengok tv kat ruang tamu. Tanya untuk confirmation je la, "Papa simpan buku dia ke?". Pastu papa dia jawab, "Bila masa pulok doh.". Heheh.. Aku mesti la lagi percaya kat husband aku. Lagipun aku tau sangat laki aku tu, kalau dah tengok tv memang terlebih fokus, takdenya dia tetibe nak pegi kemas buku anak waktu-waktu macam tu. Haihhh, budak Luth ni. Tak baik fitnah papa tau. So, lepas ni.... Mama kena relax-relax kacang je la ye. Takyah nak gelabai sangat perangai tu.

Yang Ini Juga Menarik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...