Iklan! Iklan! Sila Click!

30 August 2013

Makan Megi Tak Semestinya Sebab Takde Duit....

Sejahteralah ke atas kamu...

......tapi kebiasaannya kalau takde duit mesti terpaksa makan megi. Hari ni waktu rehat tengahari aku tak balik hantar susu kat Luth. Stock susu yang aku bekalkan untuk Luth pagi tadi dah cukup quota keperluan dia untuk hari ini. Jadi, mama dia ni ambik peluang untuk pegi shopping sorang2. Tak jauh, kat foyer bangunan ofis aku ni je. 

Dah beli tudung beberapa helai, aku beli plak grill chicken yang harganya RM12 dapat quarter chicken dan 2 side dish [aku pilih spagetti bolognese + potato salad].

Time nak makan tu aku masuk pantry, terus semerbak bau megi. Dalam hati aku, "huh! sapa makan megi???!". Bila skodeng kat bahagian belakang pantry, tengok akak-akak cleaner berbangsa indonesia tengah makan megi, kongsi satu mangkuk. Gulp.

By the time aku nak duduk kat meja yang sama dengan derang tu, derang dah cepat2 kemas dan beransur keluar. Aku rasa terganggu jugak bila aku kenangkan yang makanan aku berharga RM12 untuk aku sorang je makan. Akak cleaner makan megi yang berharga lapan posen kongsi 2 orang. Nak pelawa makanan aku, derang dah siap makan. Bersalah je rasa.

Aku tak nafikan yang ada juga masa-masanya aku teringin nak makan megi. Bukan sebab aku takde duit, tapi sebab teringin. Maklum la. Megi ni sedap juga kalau makan sekali sekala serta ada rasa unik yang tersendiri. Tapi kita boleh beza la org yang makan megi sebab teringin dengan orang yang makan megi sebab jimat dan tak cukup duit. Akak2 cleaner indon tu aku tengok memang selalu sgt makan megi. So, takkan setiap hari teringin kan?

Itu la. Nasib manusia lain-lain kan? Rezeki pon lain2. Apa-apapun, walau di mana pun tempat kita, bersyukurlah kerana itu semua Allah telah tuliskan untuk kita sejak azali lagi.

~feeling insap seketika.

29 August 2013

Niatnya Nak Bergurau... Tapi....

Sejahteralah Ke Atas Kamu....


Aku selalu mengalami situasi begini; aku berniat nak buat lawak tetiba suasana jadi hening dan awkward sebab penggunaan perkataan atau ayat aku salah. Pffttt....

Contoh 1 : 

Situasi :  Pergi beraya kat rumah orang biasa-biasa. Orang tu dukung anak aku pastu anak aku okay je tak nangis dukung dengan dia sedangkan sebelum tu tadi gi beraya kat rumah sorang yang ada rumah besar, tuan rumah besar tu dukung anak aku, anak aku nangis. 


Orang Biasa-biasa : Baiknya Luth ni nak dengan orang..
Aku Mulut Longkang : Ha ah, Baik plak... tadi dukung dengan orang kaya dia nangis.

!@##$$%%^&&*(%^&& motiffffffff??!! Kenapa aku terkeluar ayat macam tu? So, adakah aku bermaksud orang biasa-biasa tu 'miskin' sebab tadi orang kaya dukung anak aku, anak aku nangis? Aku terus je rasa awkward tahap otomen mebius lepas aku cakap gitu. Chiss.. Ngok.



Contoh 2 :

Situasi : Kat umah aku, ada kawan anak sedara aku datang. Pastu dia nampak Luth. Dia main-main dengan Luth. 

Kawan anak sedara aku :  Hensemnya Luth... Comel..  
 Aku plak berniat nak merendah diri plus bergurau

Aku : Biasa je... Hitam Luth ni....

Kawan anak sedara aku : Eh, tak hitam la dia....

Pastu terus semua terdiam termasuk Luth dan anak sedara aku. Memang sangat awkward bila aku tersedar yang kawan anak sedara aku tu berkulit gelap. Aku memang tak fokus sgt pon pada dia sebab tu aku tak perasan akan perkara tu. Memang bengong betul aku rasa sebab aku cakap gitu. 

.........................................

Itu hanya 2 contoh. Ada banyak lagi perkara awkward yang aku dah create cuma aku pon dah lupa. Tak mustahil aku kehilangan ramai kawan disebabkan niat murni aku yang disalah executekan oleh aku sendiri. Jadi, kalau ada sesape pernah terasa hati dengan aku sebab dia rasa aku bergurau kasar, aku mohon ampun dan maaf. Sesungguhnya aku memang tak sengaja. Takkannnnnnnn la aku saje2 nak buat sakit hati orang. Mana mungkin.
 
Pelajarannya, lain kali tak payah la ko nak berlawak jenaka sangat kalo sense of humor ko rendah. Sesungguhnya diam itu jauh lebih baik daripada bercakap perkara yang sia-sia.

28 August 2013

Mejik Bulet Bebi Bulet

Assalamualaikum, tak jawab dosa kalo jawab dapat pahala. [Bajet Maria Elena].

Kecenderungan aku sangat tinggi untuk menyediakan sendiri makanan pejal untuk santapan anak aku. Sebab itu la aku tetiba je pegi beli Magic Bullet Baby Bullet ni kat Groupon. Kuhik. Harganya dalam 90 lebih[ aku tak ingat dah 'lebih' tu berapa].






Aku paling gembira sekali kalau aku beli barang, bila dalam satu kotak tu ada macam-macam. Contoh macam Magic Bullet Baby Bullet ni, dapat bekas kecik2 [storage cups], spatula, dpt beg, dapat tray getah untuk storage dan jugak blender kecik dan blender sedang.


Pastu kan... pastu kan... dapat plak 2 buah buku ni. Ini memang paling mengujakan aku. Banyak information yang diceritakan dalam buku ni. Tentang cara2 nak buat puree, buah apa yang boleh guna untuk buat puree, buah apa yang tak patut bagi pada baby, ada resepi... arghhh... memang best ahhh... Memang semua maklumat tu semua ko bleh gugel, tapi bila dapat buku percuma aku rasa hepi terlampau. Cool apa. Boleh baca sambil lipat baju atau sambil pam susu. Maklum le... Aku takde tablet. Henfon separa canggih aku yang cinonet tu plak rosak sebab dah pat belas juta kali jatuh atas simen. Cuba kalo manusia jatuh atas simen sebanyak tu, lagi awal dah Allahyarham.



Kenapa aku nak beli blender lain untuk blend makanan anak aku? Kat umah aku takde blender ke? Ini adalah soalan sendiri tanya sendiri jawab. Kat umah aku memang la ada blender, tapi mostly aku guna buat blend lada dengan bawang. Kang kalo aku blend bubur Luth guna blender yang sama, pedas pulak mulut kecik budak Luluit. tu. Dia tu dah la kalo menangis, menangis sampai kerang. Itu la kaedahnya kalo budak jarang menangis, sekali menangis memang panic room kejap mama dengan papa.

Siapa sangka, insan pemalas macam aku yang suka makan bubur sebab malas nak kunyah ni pon rupa-rupanya rajin bila tiba part anak. Nak masak bubur tiap2 hari, taknak simpan2 dalam freezer. Mampu ke aku ni? Hehehe... Aku yakin nanti bila anak aku dah mula merangkak dan pandai mengutip, aku juga akan jadi rajin mengemop lantai. Pengemop lantai rajin abadi. Sekarang ni masih malas lagi sapu dan mop lantai. Keke.

27 August 2013

Kena Pergi Surkus!

Sejahteralah kamu...

Bulan 9 nanti aku kena pegi kursus 3 hari 2 malam kat Kuantan. Memula bila tengok nama aku masuk dalam senarai, aku dah jiwa kacau. Cemana dengan Luth? Nak tinggal dengan sape? Nak minum susu cemana sebab aku takde stok susu. Isap nenen papa nanti kuar air milo plak. Huhu.. Aku cuba untuk tarik diri. Tanya penganjur boleh ke kalau tak pergi? Penganjur kata boleh tapi kena dapat kebenaran bigboss dulu. Aku kalo part nak kena mengadap bigboss ni aku malas la skit. Walaupun bigboss aku bukan le garang pun. Tapi tahun lepas dah ada 2 org ofismate aku yang breastfeed anak derang yang tak dpt kelulusan pun utk tarik diri bila nama derang naik untuk pergi kursus tu. 

Dilema aku untuk pergi kursus ni ada banyak.... yang paling utama ialah susu. Aku memang meletakkan keazaman yang setinggi awan untuk menyusukan Luth dengan susu ibu sampai dia berusia 2 tahun. Tapi aku takde stok susu. Susu hanya kais pagi makan tengahari, kais tengahari makan petang je. Kalo ari bekerja pon aku balik waktu rehat tengahari untuk hantar susu kepada Luth kat umah pengasuh, nanti kalo kat tempat kursus cemana gayanya?

 Yang kedua sebab  Luth tak pernah tak tidur dengan aku pada waktu malam. Aku tau dia okay je kalo aku takde, sebab kalo tido siang dia okay je kat umah nenet, maksudnya malam pon mesti dia akan okay jugak insyaAllah tapi aku je yang sedih kalo Luth takde. Sebab aku kan mama over. Huhu.

Aku harap suami aku dapat temankan aku masa aku kat tempat kursus. Nanti aku mintak la bilik lain dan bayar sendiri. Dengan harapan, suami aku dapat jaga Luth dan bila tiba waktu menyusu, aku berlari kejap bagi Luth susu. Tapi malangnya suami aku takleh cuti lama2. Nanti kastemer lari, bisnes lingkup katanya.

So, aku decide nak mintak tolong ibu mertua aku [nekwan Luth] la tolong jaga Luth selama aku gi kursus tu. Susu nanti aku struggle for success la untuk sediakan. Cuma aku harap hati aku setabah hati Siti Aminah la melepaskan anak untuk dijaga oleh nekwannya di kampung. Padahal 2 malam je. Gaya mcm 2 tahun. Kalo ikutkan hati memang la sedih [tu pon nak sedih], tapi aku perlu jugak ajar anak aku jadi tabah dan kuat semangat. Kalo tidak bila nak start ye tak?
Saiyanggggg anak mama niiiii...


26 August 2013

Ketawa Aje Dia

Sejahteralah ke atas kamu....

Nak cite pasal Luth lagi. 

 






Luth ni seorang yang penyuka dan penyenyum. Ada sorang orang tua ni kata dia mcm tu sebab dia tak kenal orang lagi. Aku pun tak sure le dia dah kenal org ke belum. Aku rasa dia dah kenal aku dgn papa dia. Tapi kalo dia belum kenal orang, aku harap Luth akan kekal sentiasa jadi penyuka dan penyenyum tu walaupun dia dah kenal org nanti. 

Cuma ada masa-masa yang aku rasa dia ni selalu je senyum atau ketawa tak bertempat. Hehehe... Mcm mama dia la kot. Hehehe.. Haa tengok, mama dia dah ketawa tak bertempat. Heheheh... Haa.. tengok..tengok... ketawa lagi. :D. Luth ni kalo dia tengok langsir pun dia senyum. Tengok kipas pon dia senyum. Mungkin sebab bila dia tengok benda tu bergerak2 dia nampak langsir tu macam muka mama tengah agah dia then kipas plak macam muka papa dia tengah agah dia.

Bila tengok TV channel Baby TV, kalo katun dalam tu ketawa ramai-ramai sesama kaum katun, dia pon tumpang jugak ketawa sekali. Siap kaki menggeletek tendang2 punya la suka tengok katun. 
Ini katun 2 ekor yang pink nama Billy yang biru nama BamBam. Rancangan katun ni namanya Billy Bam Bam. Ini la katun yang selalu buat luth ketawa. Hehe.

Ari tu Luth demam, pastu aku bawak dia gi klinik. Doktor kat klinik tu pakai face mask. Kata orang, mencegah lebih baik daripada mengubati, itu pasal dia pakai mask. Doktor check suhu Luth macam takde demam pun padahal sebelum pergi klinik tu aku check suhu dia ada sikit tinggi. Dah tak pasal-pasal doktor kata aku dengan husband aku paranoid dan overprotective. Hampeh. Dia cakap, aku baru je 5 bulan jadi parents, so jangan nak risau sangat la. Hehehehe... Yang aku nak cerita kat sini ialah, Luth bila doktor tu membebel kat aku dengan husband aku, Luth plak gi ketawa kat doktor tu. Maklum le, doktor tu cerita bersemangat sangat, sekali dengan tangan-tangan sekali bercerita. Mana la Luth tak ketawa. "Hey doktor, kamu tahukah bahawa muka kamu sangat kelakar bila kamu buat gaya begitu dengan memakai face mask?", kata Luth sambil ketawa. Bila dah kena ketawa dengan Luth, doktor pon terus je main agah2 Luth. Cover line letteww...

Doktor terus pakai paper bag kepsi sebab malu kena gelak dgn Luth
Semua tu okay lagi. Yang paling aku pitam bila aku floss gigi depan Luth, dia mesti akan ketawa tengok aku. Kelakar sangat agaknya muka mama ni bila floss gigi. Memang ralit dia tenung pastu dia ketawa mengepak-ngepak tangan dan kaki sama macam bila dia tengok kaum katun ketawa ramai2 tu. Adehh... apa la ini budak. Kot muka mama macam muka Billy BamBam ke masa floss gigi?

Muka mama mesti la lagi cantik daripada ni masa mama floss gigi. Tu pasal Luth ketawa. wekkk.



Pastu kan... Luth ni bila dia nangis lama sikit je, suara dia mesti berubah jadi macam suara Eric Tsang [pengacara rancangan Super Trio kat TVB]. Aku dengan Mat Azghul mesti rasa nak tergelok bila suara Eric Tsang dia tu keluar. Hahahaha..

Eric Tsang


Itu je la gossip pasal Luth buat kali ini.

21 August 2013

Puss In Boots Mintak Penampar.

Sejahteralah ke atas kamu.....


Korang mesti la perasan yang aku memang dah once in a rainbow moon mengupdate blog. Aku rasa macam masa aku tak cukup je. Ntah apa benda yang aku sibukkan sangat ni aku pon tak pasti. Biasanya aku update blog time office hour[kalo pegawai integriti ofis aku baca ni abih arr aku kena buang padang].  Sekarang office hour aku dah tak sempat nak hapdet. Apatah lagi nak belokwoking. Haiya. Kacau.

Bulan Syawal masih bersisa. Aku dah berhenti beraya sejak aku balik ke KL minggu lepas. Semua keseronokan raya telah aku tinggalkan di kampung. Biar kampung sahaja yang mencetus kebahagiaan raya tu. Tahun ini, raya paling sedih buat aku, dalam masa yang sama raya yang paling hepi jugak. [Ko ni mana satu ni??!!]. Sedih sebab rasa kekurangan. Arwah mak aku dah takde. Huuwaa.. aku dah takde makk... 

Paling aku teringat, setiap tahun sehari atau 2 ari sebelum raya, arwah mak akan ajak aku pergi pasar besar Kuantan untuk beli lauk berlambak gile. Semua lauk tu untuk stock selepas raya waktu pasar besar tutup, sedangkan family aku ada ramai lagi sampai raya ke3 kat umah mak abah aku. Korang tau2 je la kan. Kat pasar yang konker bisnes memang orang melayu iaitu mereka yang sambut ari raya aidilfitri. Semasa ikut mak pergi pasar tu aku akan jadi macai sejati mak aku. Aku tolong bawak barang dan hanya follow je ke mana mak aku pusing atau singgah. Mak aku hanya pilih ikan... dan ... err... dah tentu dia bayar sendiri. Kuhehkuheh.. Aku masa tu kewangan tak stabil lagi. Maklumla... org bujang gaji kecik, banyak utang plak tu. Kadang2 [sebenarnya selalu] aku buat muka terkebil-kebil puss in boots, dapat la baju raya mak aku belanja. Hahah. Lepas dapat baju raya terus aku terlompat-lompat macam Smeagol dapat cincin. Aku suka bawak mak aku pegi pasar atau pergi shopping. Sebab mak aku pemurah orangnya. Lagi satu, kalo aku bawak mak aku, aku mesti akan dapat parking keta kat tempat parking yang paling best. Depan kedai betul2. Tak tau le ilmu apa mak aku pakai. Tapi aku mesti akan senang dapat parking kalo aku bawak dia.

Kenangan lain yang mengusik jiwa aku pada raya ni ialah ketupat. Selalunya aku adalah orang yang konfirm ada kat kampung 2,3 hari sebelum raya. Sebab aku bujang lagi masa tu. Sehari sebelum raya, aku akan collaborate menganyam ketupat dengan mak aku. Yang mana, aku hanya tau anyam je. Nama nak tolong raut lidi untuk dapatkan daun kelapa yang sedia untuk dianyam tu memang takde la. Tahun ni, memang aku sangat terasa kehilangan. Aku anyam ketupat pon aku kena raut lidi sendiri. tu pon berlambak daun yang terputus kat tengah sebab aku bingai tak pandai raut daun tu. Memang tak bleh harap. Kalau tidak kakak aku nak rebus ketupat segera je. Tapi aku jugak yang beriya-iya nak anyam ketupat. Sebab.... aku saje nak feel buat persiapan raya tu. Kalo beli yang segera memang segera la siap. Tapi feel tu kureng la kan. Citer banyak pun tak guna... Ketupat tahun ni hanya dapat 28 ketul je. Maklumlah... Aku ada anak kecik. Tak sempat nak anyam banyak2. Anyam tu kejap je, nak prepare daun tu yang lama. 

Di pagi raya pon aku memang rasa janggal bila tengok abah aku duduk sorang di sofa sewaktu anak-anak cucu bersalaman dengannya. Biasanya arwah mak ada di sebelah... :(. Tak baik sedih-sedih. Sekarang kita citer yang hepi-hepi plak.

Tahun ni raya aku agak bermakna. Mungkin sebab aku puasa penuh tahun ni. Mueheheheh... Kalo korang nak tau rahsia hidup aku [ader ko kata ko nak tau??], seumur hidup aku tak penah puasa penuh. Masa kecik2 mak aku tak la paksa aku puasa sgt. Kalo aku nak puasa aku puasa, kalo malas sudah mak aku kata. Sebab aku belum baligh lagi. Pastu bila dah baligh, sebagai seorang wanita, aku tiap-tiap tahun perlu tinggal puasa. Tahun lepas aku sepatutnya boleh puasa penuh sebab aku pregnant, tapi aku alahan... aku kena jgk buka puasa. Boo tak malu! Tapi tahun ni, aku mampu mengubahnya. Aku bersyukur kerana Allah memudahkan untuk aku puasa penuh walaupun aku membreastfeedingkan si Luth genius tu. Alhamdulillah.

Lagi satu, aku rasa hepi beraya mungkin sebab aku ada Luth. Aku beli baju raya Luth 4 helai. Semua romper. Baju jangok kata orang Ganu. Pastu 2 helai jubah dihadiahkan oleh kakak aku untuk Luth. Aku terlampau hepi sebab aku rasa baju raya Luth comel sgt. Mana ada orang hepi semata-mata sebab baju raya anak dia comel. Pastu gi umah ibu, kena maroh dengan ibu sebab beli baju 'rimas' kat budak kecik. Luth menangis sebab panas. Hahaha. Tapi jenis menantu kuat menjawab, aku ada je jawapan yang last2 skali aku memang kalah dalam perbahasan tu. Mati kutu nak jawab lawan pidato dgn orang berpengalaman. Ngee.. Ampun ye ibu. Gurau2 je.

Okay. Lenkali aku sambung. Aku nak balik ni. Nak kena amik budak Luth tu. Sebelum berakhir, aku sudahi dgn sekeping gmbr Luth.



Tetiba seluar Tolly Joy. Hehe.



Tak reti mengira. Hahah. Sebenarnya 4 keping. Mula2 nak bagi sekeping je. Tetiba rasa nak share bnyk2 gmbr Luth sebab aku perasan anak aku comel sangat. Muehehe. Layan je la ye.

02 August 2013

Gangguan Makhluk Halus

Sejahteralah ke atas kamu...

Masa aku pregnant dulu, aku memang tak masak langsung. Kalo masak pun boleh kira guna sebelah tangan je berapa kali aku masak. Beras ada banyak lagi masa tu. Tak habis. Aku punya la tak buka pun bekas simpan beras tu, sekali aku buka,aku tengok penuh dengan makhluk halus yang aku panggil bubuk. Aku tak tau la korang panggil spesis ni dgn nama apa, yang pasti dia kutu beras. Memang berlambak giler. Boleh dikatakan macam seekor bubuk nisbahnya hanya dengan 3 ulas beras je. Punye banyak. Kalau dah sampai macam tu punya banyak, jawapannya memang aku buang je la beras tu. Sampai tahap, kalo aku beli roti letak kat atas kabinet dapur, bubuk pun tumpang makan sekali roti aku. Binawe betul. 

Itu boleh tahan lagi. Sebab roti kan still kat dapur. Jadi tak mustahil la bubuk tu nak play around sekitar kawasan dapur. Yang tak tahannya bila aku jumpa bubuk2 tu  dalam bilik tidur.  Kekadang jumpa je sekor sesat atas bantal. Yang aku paling menyirap bila aku masuk spital masa nak bersalinkan Luth, pada GL[guarantee letter] aku tetiba aku nampak macam kenal je mamat ni. Tgk-tgk memang bubuk. Bukan itu je, aku bawak bekal kurma dan kismis konon2 utk beri tenaga nak meneran, sekali tak boleh makan langsung sebab dah melimpah dengan budak-budak bubuk tu. Haiyaaa... lei mo kau choo aaa... Padahal kurma dan kismis tu aku simpan kat ofis. Baru je bawak balik beberapa hari sebelum bersalin tu.

Lepas tu, balik kampung berpantang kat kampung lega la rasanya sebab dah tak jumpa dah bubuk-bubuk tu. Habis berpantang, bila dah balik umah semula, saya dah boleh memasak semula. Beli beras, bubuk dah tak kacau. Takde walau seekor pun. Saya sangka, cerita gangguan bubuk ni dah berakhir. Masa saya kemas drawer barang-barang makanan kering saya, tengok-tengok dalam bihun, dalam megi dan spageti penuh dengan bubuk2 tu. Arghh... Yang paling teruk, ketupat segera sampai tahap semua beras tu dah bertukar jadi hitam dan air hitam tu menitik2 dah keluar dari plastik. Sabarudin tukang kasut je la aku sekejap. 

Sampai sekarang, walaupun bubuk dah tak lepak dalam beras tapi sekali sekala ada je aku jumpa sekor kat tempat-tempat yang sepatutnya takde kaitan langsung dengan bubuk. Contohnya;

Pada kain lampin Luth. Dia ingat warna putih lampin tu beras kot.

Pada pam susu pun boleh. Mungkin bau susu macam bau beras kot?

Taik mata aku bau beras? Atau mungkin bubuk ni terlampau advance dia ingat kaler beras dah bertukar jadi transparent?

Yang ini paling tak bleh blah. Sampai ke ofis pun ikut.... Haiyaa..
 Aku dah rasa kehidupan aku ni macam dalam citer katun tom and jerry plak. Ini kalo aku terjemahkan gangguan bubuk ni dalam bentuk animasi, mesti boleh beat tom and jerry. Selamat le aku tak pandai lukih katun.

Itu je la kisah gangguan makhluk halus aku. Korang mesti ingat ni cite hantu kan? Takde antu bulan puasa ni. hahaha. Sekian.

Yang Ini Juga Menarik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...