Iklan! Iklan! Sila Click!

25 June 2013

Kenangan : Suasana Menyambut Raya

Sejahteralah ke atas kamu....


Aku paling suka suasana sehari atau 2 hari sebelum raya. Tak kira la raya puasa ke raya haji. Dua-dua pun aku suka. Kenapa? Macam ni cerita dia. Biasanya kalau kat kampung, sehari sebelum raya tu lah time abah atau [arwah] mak aku kemas laman rumah dengan lebih gigih daripada biasa. Biasanya setakat sapu daun kering dan buang rumput sikit2 je.
Tapi time nak raya, abih semua kayu2 bawah rumah kena selongkar, sampul gula-gula yang aku selit tepi tiang pagar pun bleh jumpa, semua rumput2 dan lalang yang selama ni bermaharatuleha kat bawah pokok rambutan pun dah abih kena trim supaya tak tersekat di skala enam. Dan the best part of that ialah acara bakar-bakar time. Sampah sarap dan sampah masyarakat semua dibakar sehingga menimbulkan asap tebal yang berwarna putih. Dalam masa yang sama juga ketupat direbus dengan dapur kayu kat tepi rumah.

Warna putih asap sampah dan asap dapur ketupat bercampur sambil sekali sekala ditiup angin dengan berlatarbelakangkan laman rumah yang sangat kemas, disulami bau rumput yang baru dipotong...... Membuatkan hati rasa tenang dan rasa gembira yang tak dapat digambarkan walaupun waktu tu perut lapar berpuasa [kalau raya puasa la]. Lebih-lebih lagi bila membayangkan yang malam raya nanti bleh buat sepah balik kat laman rumah tu buang sisa bunga api dan mercun. Konfem la abah aku membebel sekarung. Suasana tu bahagia. Suasana itu sangat dirindui. 

And guess what... Semalam aku puasa [ganti..huhu banyak hari lagi], time balik dari ofis, aku dapat rasa suasana tu masa lalu kat bawah pokok-pokok rendang sebelum sampai umah aku. Asap putih, bau asap.... Ada pokok-pokok yang meredupkan pandangan.. perghh... memang terus rasa macam  nak pakai baju raya pastu makan popia nestum sambil dengar lagu Suasana Hari Raya Anuar dan Ellina versi chipmunks. Owhh... Bahagianya rasa....

See? Jerebu ni ada jugak kebaikannya. Boleh mengimbau nostalgia zaman lampau. Jadi, kepada pengusaha syarikat yang bertanggungjawab membakar hutan untuk buat land clearing kat Indon tu... sila la bakar hutan tu selalu. Biar lagi kerap nostalgia lalu dapat aku kenang. 

Yang nampak ketulan hitam tu bukan awan ye. Itu tompok pada cermin tingkap.


 *Cubaan untuk mempositifkan rasa bengang terhadap insan yang menyebabkan jerebu ni.*... Ggrrr...grrrr... ketap gigi... tahan marah... tahan marah.

24 June 2013

Aku Seorang Mama Yang Over

Sejahteralah ke atas kamurang....

Sejak aku jadi seorang emak ni, aku rasa aku dah semakin saiko. Kekadang aku over. Kekadang aku paranoid. Aku tak sure orang lain yang dah jadi emak tu poyo dan over macam aku ke tak tapi aku rasa ye. Tu la, dulu masa takde anak, aku selalu je terdetik dalam hati, "eleh... tu pun nak cemas" bila mak-mak orang yang citer pasal anak dierang tak sihat. So, sekarang bila aku sendiri dah jadi mak budak, perasaan aku dah jadi huru hara, risau dan cemas yang melampau padahal anak aku hanya ada hingus setengah titik je kat tepi hidung. Baru aku tau rasa dia. Aku tak reti nak describe cemana perasaan tu. Tapi perasaan itu memang aku baru rasa bila ada anak.

Over No. 1 : Lanun.
Tahun 2008 aku penah eksiden kat Karak masa aku drive sensorang dari Kuantan ke KL. Keta kenari aku terbalik lepas berlanggar dengan penghadang jalan yang kalo takde penghadang jalan tu, memang aku dah jatuh gaung. Lepas aku eksiden tu, aku memang jadi pemandu yang super berhemah hemo-hemo. No more drive laju-laju. Tapi sekarang bila dah ada anak, setiap kali nak balik dari ofis, aku drive dah macam lanun. Bukan setakat lanun biasa. Ni stok-stok lanun mata satu punye. Yang paling brutal punye. Semuanya sebab nak cepat sampai umah untuk amik Luth nak peluk dia, nak cium dia, nak tengok dia senyum, nak nyusukan dia. Ala cekomeinya... [adalah diingatkan bahawa, semua ibu bapa akan merasakan anak mereka comel walaupun di mata orang lain anak mereka sungguh tak comel. Sila patuhi hukum keibubapaan.].

Over No. 2 : Paranoid.
Aku ni ada ramai anak sedara, maksudnya anak kakak-kakak dan abang-abang aku. 31 orang semuanya. So sejak dulu aku dah biasa deal dengan bayi--> kanak-kanak kecil --> kanak-kanak besar --> remaja sampai la mereka dewasa. Dulu kalau aku pegang anak sedara aku, aku rasa cam biasa je kalo derang nak letak mulut kat tangan aku dan hisap tangan aku. Aku tak rasa pun tangan aku kotor walaupun mungkin waktu tu aku tak hygienic  mana. Tapi sekarang, bila dah ada anak, aku rasa macam bacteria ada di mana-mana. 

Aku rasa seolah-olah Luth dalam bahaya kerana bakteria sedang membiak di semua tempat, di udara, pada kerusi, pada pintu, pada baju, pada sarung tangan. Ya Allah.. Saiko nya aku rasa. Sampai tahap, tangan aku sendiri pun aku tak berapa bagi dia hisap. Aku rasa tangan aku banyak bakteria. Lagi saiko, bila puting botol susu dia, aku tak letak terdedah pada udara. Aku letak dalam bekas tertutup lepas steril. Bila puting tu terdedah je, aku rasa macam bakteria dalam udara sekor demi sekor melekat pada puting botol susu tu. Suami aku bercakap pun aku takut air liur dia akan pergi kat puting tu. Aku sedar aku saiko, tapi kekadang aku rasa aku poyo je lebih. Haha.

Over No. 3 : Masa Depan

Minggu lepas aku ada berbual dengan ofismate aku. Perbualan itu adalah soalan aku pasal barang yang aku kirim dengan adik dia yang belajar kat Mesir.

Aku  :  Bila barang tu boleh dapat?
Ofismate :  Adik aku sekarang ni tengah exam, mungkin dalam hujung bulan ni dia habis exam. Pastu sebelum dia balik sini dia mungkin akan abiskan seminggu kat sana. So, dia akan bawak balik barang tu mungkin akan mintak tolong kawan-kawan dia jugak sebab banyak barang yang dia nak kena bawak. Kalo ko nak cepat dia boleh pos, tapi ko kena bayar la kos pos.
Aku  :  Takde, aku tak kata aku nak cepat. Aku cuma tanya BILA?
Ofismate :  Itu la aku kata, sekarang dia tengah exam. Kalo andaikata ko nak barang tu cepat, macam aku kata tadi la... boleh pos. 
Aku  :  Haa. okay.  [Aku blah dengan hati yang sebal. Sebab aku cuma nak tau bila je, sebab nak estimate bila aku boleh guuna barang tu. Tapi jawapan dia kona-kona plak. Haihhh..].
 
Luth baru je 3 bulan. Aku dah mula plan dah nak hantar dia sekolah kat Maahad Tahfiz yang mana. Ini serius. Aku dah berbincang dengan suami aku.... Aku yakin Luth akan jadi seorang anak yang sangat bijak. [sila konfiden dan berfikiran positif terhadap anak sendiri. tima kasih.]. Nanti andai kata walaupun dia bijak tapi dia tak pandai jawab exam [contoh macam ofismate aku yang tak menjawab soalan tu], aku dengan Mat Azghul takkan beriya sangat nak push dia supaya dia score dalam exam. 

Bagi aku, sistem pendidikan exam-oriented macam kat Malaysia ni bukanlah ukuran sebenar sama ada budak tu cerdik ke tak cerdik. Belum tentu lagi budak yang dapat score 8 A tu faham apa benda yang dia jawab dalam exam tu. Mungkin dia sebenarnya hafal je. Atau dia dah dipersiapkan dengan teknik menjawab soalan masa dalam tuisyen. Apa yang aku dan suami aku fokuskan sekarang ialah supaya Luth betul-betul dapat menguasai bahasa Arab, belajar Al Quran, Hadis dan faham isi kandungan Al Quran. Itu yang paling utama. Subject lain seperti matematik, bahasa mandarin, bahasa tamil dan inggeris juga kami akan cuba timbulkan minat dia untuk belajar. Tak score dalam exam takpe. Asalkan dia boleh praktik apa yang dia belajar. Tapi kalo dia terrer jawab exam, lagi la bagus. Itu kredit untuk diri dia sendiri survive dalam dunia ni la kan. Dapat sijil, boleh kerja bagus.
Jadi gembala lembu pun takpe Luth. Asalkan AlQuran dan Hadis Luth hafal.

Aku rasa, cukup la sampai banyak ni je aku dedahkan keburukan diri sendiri. Ada banyak la kes-kes saiko yang kecik-kecik yang aku lakukan. Nak cerita pun susah. Kesimpulannya... bila ada anak ni, memang betul aku dah tak rasa lagi erti rehat yang sebenar. Hidup aku sentiasa sibuk tapi penuh bermakna.

21 June 2013

Luth : 3 Bulan

Sejahteralah ke atas kamu...

Ada banyak benda yang aku rasa boleh aku jadikan entry baru untuk blog ni. Cuma yang 'banyak' tu adalah cite berkenaan Luth yang mungkin akan membuatkan orang bosan nak baca. Lagi-lagi pasal anak dia. Macam dia sorang ada anak. Jadi, sebab tu la blog ni aku dah jarang update sebab aku mcm takde idea sangat nak cerita pasal apa. Amponkan la haku ye kawan-kawan.

Lubang Hidungmu.
Luth dah berusia 3 bulan 7 hari. Muka dia makin jelas ikut muka aku. Lubang hidung la yang paling ikut aku. Wakakakah. Sekarang ni dia dah pandai berborak dengan sesaper je yang bercakap dengan dia. Aku selalu bercakap dengan dia. Kadang-kadang benda yang takde kaitan pun aku cerita kat Luth. Pastu mula la dia pun akan berborak jugak dgn aku bila aku pause kejap cerita aku. Pastu pantang kalo orang agah dia, memang dia akan suka ternganga-nganga mulut. Ketawa mengilai belum lagi la.

Cerita Jijik.
Setakat ni karektor dia yang paling aku pening ialah dia tak suka berak dalam diaper. Kalo berak nak kena atur. Buka diaper dan angkat kaki dia, baru dia berak. Kalo nak suh dia meneran dalam diaper jangan harap la. Kalo 10 hari aku tak atur dia berak, memang 10 hari dia tak berak. Aku pun tak tau apsal dia ni. Mungkin dia penggeli kot. Oleh sebab tu la aku berani pakai Mamy Poko kat dia sebab dia tak perlukan banyak diaper je. Yang penting mamy poko memang bagus la... Kalo aku tak pakai Mamy Poko, aku guna Pet Pet.

Project Terbaru Mama Luth.
Sekarang ni aku tengah berusaha gigih nak buat flash card untuk Luth menggunakan kain felt dan flanel. Saje je suka nak buat sendiri. Guna kain kan lebih afdhol. Memang mencadangkan untuk Luth masuk mulut flash card tu nanti. Cuma flash card aku tu agak kantoi skit sebab tulisannya dah tersilap print terbalik.

Memula print pada 'iron on' paper. Harga sekeping RM5. Sekeping bleh buat 4 gambar.

Potong gambar dan sediakan kain flanel untuk di iron-on kan gambar tu.

Iron jangan tak iron.

Buangkan kertas dan gambar sudah terlekat di kain. Taadaaaa... terbalik....

Potong kain yang dah dilekatkan dengan gambar.
The next step ialah nak jahitkan kain flanel putih yang ada gambar tu pada felt warna hitam. Tapi bila sampai part tulisan terbalik tu, terus je otak aku jammed. Tak tau nak selesaikan cemana. Aku dah try kikis untuk buang tulisan tu, tapi agak buruk hasilnya. Nanti kalau biar, sian plak kat Luth kekeliruan sampai ke tua.

Itu je. Kupai.

19 June 2013

Vaksin atau Tanpa Vaksin

Sejahteralah ke atas kamu...

Lagi entry berkenaan motherhood. Sorry le kalo boring.

Sesape yang biasa baca blog aku sejak aku pregnant dulu mungkin perasan yang aku kata aku tak makan sebarang supplement pun masa mengandungkan Luth. Aku ni bukan la jenis yang suka sangat menongkah arus. Aku tak makan ubat-ubat seperti folic acid, calcium, B Complex dan seumpamanya tu pun sebab aku sangat-sangat benci the idea of, "kalo tak makan ni nanti perkembangan otak anak terjejas." atau "nanti anak boleh jadi cacat kalo tak makan folic acid". So, daripada aku makan ubat2 tu dgn perasaan risaukan anak aku lahir-lahir nanti tak cukup sipat, lebih baik aku takyah makan. Nanti kebergantungan aku kepada Allah dah jadi tak seratus peratus. Sedangkan Allah lah yang menentukan cukup sipat atau berkembang ke tak otak anak ko tu kan. Alhamdulillah, anak aku sihat walaupun aku tak makan ubat doktor bagi. Kuning pun tidak. Saiz pun sedang2 elok je. Syukur sangat. Apa yang aku amalkan untuk meningkatkan kesihatan aku hanyalah makanan-makanan sunnah seperti madu dan habbatus sauda. Kekadang makan pati delima. Kurma plak memang aku langsung takleh makan waktu pregnant.

Korang jangan salah faham, aku bukan kondem orang yang makan supplement mengandung tu. Not at all. Aku ni risau, kalo tersalah cakap kang orang salah faham maksud sebenar aku. Ini aku tengah bercakap pasal diri aku ni. Tentang perasaan aku. Aku tak mengata orang pun tau. Apa-apa pun setiap orang ada cara sendiri untuk menjaga tubuh badan mereka. Aku sangat positif dan menghormati cara setiap orang walaupun mungkin berbeza dengan cara yang aku pilih.

Bila lahir je Luth, malahan mana-mana bayi pun kat Malaysia ni... otometik akan dapat suntikan BCG. Ntah le, ada yang kata BCG tu selain berfungsi sebagai vaksin, juga berfungsi sebagai penanda kewarganegaraan Malaysia. Tak tau le ye ke tidok. Pastu dalam jadual pada buku pemeriksaan bayi yang hospital tu beri, pada umur sebulan, 2 bulan, 3 bulan, 5 bulan, 6 bulan dan setahun bayi perlu disuntik dengan imunisasi [vaksin].

Apa benda vaksin ni sebenarnya? Apa kandungan dia? Sape yang buat vaksin2 ni semua? Betul ke vaksin ni baik? Setakat entry ni ditulis, sumber bacaan yang aku dapati daripada internet dan juga perbincangan di facebook menggambarkan yang vaksin ni sebenarnya adalah sesuatu yang tidak bagus. Apa yang aku  tulis ni pun adalah kesimpulan daripada apa yang aku baca. Korang kalo tak setuju, jangan marah aku.. aku hanya share hasil pembacaan aku je.

Menurut pembacaan aku, vaksin yang disuntik ke dalam tubuh bayi tu sebenarnya adalah racun [virus penyakit tu sendiri] bersama bahan tambahan seperti aluminum hydroxide [bagi vaksin DTap(cucuk 2,3,5 bulan)], janin [vaksin MMR (cucuk setahun)], cecair embrio anak ayam [vaksin MMR], gelatine [vaksin MMR], sel darah merah biri-biri [dalam vaksin HPT atau DTap (cucuk 2,3,5 bulan)] serta lain-lain. Aku tak tau sejauh mana dakwaan ini benar, tapi kat US sekarang ni dah makin ramai orang sedar tentang kesan sampingan suntikan vaksin ni. 

Rujukan aku:
Senarai Suntikan Bayi Malaysia 
Vaksin Menggunakan Janin Bayi
Vaccine Ingredients
BCG Vaccine
Survey Analysis Between Vaccinated and UnVaccinated Children.


Kalau nak faham benda ni memang kena buka banyak links. Pastu kena banyak membaca dan kena hadap banyak term-term perubatan. Aku pun takde la kaji benda ni sedalam-dalamnya. Tapi aku dapat la point yang cuba disampaikan oleh kebanyakan orang yang menolak suntikan vaksin ni kepada anak mereka. Aku tak berani nak cerita panjang-panjang sebab aku mungkin bleh kena saman kalo memandai-mandai ulas pasal benda ni. Korang pun tau, semua ni adalah bisnes kepada orang-orang yang berkuasa. Mereka cipta virus, dan mereka jualah yang mencipta penawarnya. Malahan vaksin yang kononnya untuk mencegah penyakit tu pun mereka jugaklah yang cipta. 

Aku ada pegangan aku sendiri tentang vaksin. Korang yang baca ni pun boleh ada pegangan sendiri juga. Semuanya di tangan masing-masing. Anak sendiri. Kita ni pemegang amanah yang diberikan oleh Allah untuk jaga anak kita. So, berilah yang terbaik untuk anak-anak.

18 June 2013

Selamat La Dia Lelaki

Sejahteralah ke atas kamu...

Allah lebih tau. Korang yang selalu baca blog aku mungkin perasan yang aku penah cakap aku teringin sangat nak anak pompuan. Masa Luth belum lahir lagi dulu, kiterang tak tau jantina dia. Scan2 pun tak nampak. So, aku ada gak harap aku dpt anak pompuan. Comelnya kalo anak pompuan bila dipakaikan dan digayakan dengan macam2 aksesori. Hairband, sepit rambut. Gaun. Baju renda2 ropol2. 

Tapi sekarang ni, takyah ada anak pompuan,.... aku dah ketor kepala nak beli baju untuk anak. Seriously mcm tersampuk syaitan perasaan nak membeli baju banyak-banyak untuk Luth. Itu baru je anak lelaki. Kecik lagi plak tu. Berjalan pun belum boleh. Gigi pun tak tumbuh lagi. Shopping baju untuk Luth kat online. Lagi la bahye. Hahahha.... Sekarang ni aku excited nak belikan baju jenis romper kat Luth. Aku rasa cam comel je budak kecik pakai romper. Kemas pun kemas.

Ada skali tu, masa masih dalam cuti bersalin sebelum naik kerja aku gi shopping sensorang kat MidValley. Kat Carrefour je aku shopping. Nak beli romper untuk Luth. Tengok2 yang banyaknya hanya baju untuk anak pompuan. Takci kan? Dalam semua baju bayi yang ada, 90% adalah baju budak pompuan. Menyirap je aku rasa. Aku betul2 rasa dianakpungutkan sbb pilihan untuk bayi lelaki sangat la terhad. Kalau setakat warna pink tu aku boleh terima lagi. Tapi cutting baju anak pompuan ada kedut2 kat bahu, ada tali2, so nak beli utk anak lelaki memang takleh. Pastu aku stress sensorang sebab dapat beli sikit je baju Luth. Sian Luth takde baju. *sesungguhnya menipu itu berdosa*.

So, aku rasa itu la sebabnya Allah tak bagi aku anak pompuan. Kalo tidak, mungkin baju yang 90% tu  aku beli kot. Habis la duit aku kalo aku asyik beli baju anak je.



17 June 2013

Kenapa Letak Nama Luth?

Sejahteralah ke atas kamu....

Ada juga beberapa orang yang bertanya aku... "macamana boleh dapat idea nak bagi nama Luth tu?". Aku pun tak de jawapan, cuma aku kata aku suka nama tu. Bila aku tanya, kenapa boleh tanya aku soalan tu... derang cakap sbb nama tu unik gile. Padahal aku rasa nama tu takde la unik mana pun. Ramai je org bagi nama anak dierang dengan nama Luth, cuma tak ramai yang panggil anak dgn nama tu sebab nama anak dierang panjang lagi. Nama Luth tu hanya sebagai pelengkap.

Sebelum Luth terhasil lagi aku dengan husband aku memang dah bercadang nak bagi nama anak kami dengan nama-nama ringkas yang mudah disebut dan diingat. Niat aku cuma nak bagi nama yang baik untuk dia. Kalau boleh nama para nabi. Jadi ada 3 pilihan nama nabi yang paling ringkas iaitu Nuh, Hud dan Luth. Nama Nuh pun okay tapi kang sama plak macam nama Noh penyanyi kumpulan Hujan. *tetibe*So, tinggal lagi 2 antara Hud dengan Luth yang akhirnya kami pilih Luth.

Tak tau arrr apsal. Aku rasa nama Luth tu agak cool. Memang aku dan suami aku suka dengan nama tu. Cuma aku tak sangka plak nama Luth yang kiterang bagi tu mengundang reaksi terkejut bila orang tanya nama anak kami.
Budak demam. Mata terpejam kena flash.


Contohnya masa aku berpantang kat kampung, jiran-jiran kat umah ibu mertua aku ada la datang melawat Luth. Bila derang tanya nama anak, then aku bagitau nama dia 'Luth' mesti dierang tanya aku balik, "Luth je? Nama penuhnya apa?". Nak nama penuh apa lagi kalau nama penuh dia cuma 'Luth' je. Ada sorang makcik tu siap cakap pelik bin ajaib sebab zaman sekarang ni biasanya orang bagi nama anak sampai 3 patah perkataan. Hehehe... "Itu org lain macik. Saya ni oldskool skit", kata aku di dalam hati.

Hug Me. Tido atas mama.
Aku rasa kelakar le jugak bila nama anak aku jadi isu. Ada jugak orang yang cadangkan pada aku untuk tambah nama Muhammad atau Ahmad kat depan nama Luth. Aku tak sure kenapa, tapi katanya untuk dapat syafaat nanti kat padang mahsyar sebab nama Muhammad tu akan dikenali sebagai umat Nabi Muhammad. Tapi takpe la. Kami lagi prefer nama Luth tu sepatah je. Aku nak, nama yang anak aku bawa sepanjang hidup dia adalah nama yang dia akan pakai. Nama yang orang akan panggil dia. Bukan sekadar hiasan dalam surat beranak dan MyKid semata-mata. Lagipun nama Luth tu dah nama nabi. Nama Muhammad pun nama nabi. Takut berat sangat aura nama tu untuk Luth. Kat padang mahsyar tu, insyaAllah aku akan didik dia supaya dia dapat syafaat kerana perlaksanaan yang dia lakukan terhadap agama.


14 June 2013

Back To Work anddd... Blogging....

Sejahteralah ke atas kamu....

Aku.
Agak sedih bila blogwalking semalam baru aku sedar yang blog aku dah diremove daripada bloglist kebanyakan blog-blog yang ada dalam bloglist aku. Korang ni dah lupakan aku ekkk??? Ahhh takleh jadi ni. Ari ni kena update blog jugak. *Entry ni nak guna 'aku' la. Sebab di dunia sebenar memang aku cakap 'aku'. Tetibe dalam blog mcm nak sopan2 plak kan....  hipo plak rasa.

Pendapatan.
Aku baru start keja Isnin lepas. Dah seminggu dah aku keja selepas 3 bulan menenangkan jiwa raga spent quality time dengan Luth. Agak kelam kabut jugak aku nak susun semula jadual hidup aku. Sekarang ni aku masih lagi dalam proses untuk menyesuaikan diri dgn :- 1. tugasan yang makin bertambah, 2. jumlah masa yang sama iaitu dua ploh pat jam tapi dengan 3. volume kemalasan serta ke'terhegeh-hegeh'an aku yang lama dulu. Memang macam cacing kesejukan la aku nak menyiapkan semua benda. Oppss... Maksud aku, aku dan mat azghul. Tanpa dia, hidup merana ye puan-puan.

Penuh Krim
Aku memang dah bincang subject ni lama dengan Mat Azghul iaitu "nak bagi Luth menyusu badan selama 2 tahun". Kalau mampu, aku memang langsung tanak bagi dia minum susu formula. Never. Eh, pekata kalo aku fikir positif je... Yes!! Aku pasti mampu! Aku nak badan Luth kuat, antibodi tubuhnya kuat dan nak dia sihat dengan nutrisi yang betul dan paling natural. InsyaAllah. Aku harap Allah makbulkan harapan aku ni untuk memberikan susu terbaik di dunia untuk Luth. Sebulan sebelum kerja aku dah mula buat stock susu, bekukan dalam freezer. Nanti senang kononnya.

Pengasuh.
Harapan aku ialah nak hantar anak aku kat taska SSM. Tapi jangan ingat senang nak masuk. Waiting list panjang woo. Berebut staff SSM nak htr anak gi situ tapi quota dah penuh. Lebih-lebih lagi bayi. Quota lagi la sikit. Kalo anak yg dah besar senang skit nak menyelit masuk situ. Bila aku dah sedar yang anak aku tak diterima masuk taska tu, hati sedikit kecewa. Ceh, macam tak dapat masuk university plak. Aku cari pengasuh kat area umah aku. Ada ramai. So, aku dah pilih satu pengasuh ni. Suggested Recommended by jiran aku. Mula-mula aku rasa mcm semuanya takde masalah, sampailah kami pegi jumpa dengan dia untuk sesi bersoal jawab. Agak mengecewakan bila dia macam tak berapa support aku nak bagi susu beku kat anak aku. Dia kata biasanya budak2 tak suka minum susu beku yang dicairkan tu. Then dia kata, anak2 yang dia jaga tak ada seorang pun yang pernah berjaya minum susu ibu yang beku dicairkan tu. Tak sedap katanya. Kalau susu tu fresh baru dipam, budak nak la katanya. So, dia kata sila standby setin kecik susu formula kalo nk bagi jugak susu beku tu. Just in case anak tanak minum susu beku, takut anak lapar nanti kesian.


Rasa Susu Ibu Beku Yang Dicairkan
Aku dah jiwa kacau. Meracau-racau terus kepala otak aku ni. Nangis lagi. Memang hati batu sudah bertukar menjadi cecair. [padahal memang dari dulu cengeng huhu.]. Memula aku memang rasa nak resign dan-dan tu jugak. Pastu bila dah berdoa dan merayu kepada Pemilik sebenar Luth, Dia memberi ilham. Mula-mula aku kena make sure yang Luth memang nak minum susu dalam botol. Aku keringkan hati, bila pagi start kul 7, aku mula bagi susu kat dia guna botol. Walaupun dia tanak, aku tetap tak bagi dia direct breastfeed. Sampai kul 6 petang baru aku bagi dia direct. Dalam 2 hari je dia dah dpt terima minum guna botol. Then susu plak. Yang Luth nak tu susu fresh aku pam. Aku nak cuba bagi stok susu beku yang dicairkan. Memandai je pengasuh tu kata tak sedap. Mana dia rasa? Aku cairkan 1 beg susu. Sebelum aku bagi Luth, tergerak hati aku nak rasa susu tu. [Sebelum tu aku dah pernah rasa susu yang fresh. Demi untuk mengenali perbezaan rasa susu tu.]. Bila aku minum seteguk... Astagfirullahalazimmmmmm.... Memang tak sedap langsung tahap yang tak sedap hanyir rasa nak muntah. Aku siap jeluak lagi. Betullah tak sedap. Even, bau susu beku tu pun memang dah lain. Macam darah skit2 baunya. Dah tu bila aku dah tau rasa dia horror macam tu, tergamak ke aku nak bagi anak aku minum susu yang rasa macam tu? Malahan, rasa susu ibu yang dibiarkan lebih daripada 4 jam kat luar peti sejuk pun lebih okay berbanding rasa susu beku ni.

Memang betul kalo nak diikutkan, nutrisi susu ibu yang dibekukan banyak hilang semasa proses membeku dan mencairkan, tapi still jauh lebih baik daripada susu formula. TAPI dari segi rasa? Ooo.. itu la yang orang selalu tak consider. Aku fikir, kalo aku tak rasa susu tu, mungkin Luth akan minum je susu tu kalau aku latih dia minum dgn gigih. Sebab dia bukan ada pilihan lain. Kalo lapar, apa yang orang sumbat kat dia, yang itu la dia minum kan.


Apa Saja Demi Anak... 
Aku rasa aku dah makin poyo dan makin saiko sejak menjadi seorang mama ni. Memang over sungguh aku rasa. Memandangkan masalah stok susu  yang rasa hanyir tak sedap yang tak sanggup aku suapkan kepada Luth, so aku dah decide untuk hanya beri susu yang tak lebih daripada 24 jam je kat Luth. Maknanya, memang aku tak gunakan stok susu. Aku pam ari ni, ari ni jugak aku bagi untuk bekalan Luth kat umah pengasuh. Paling lama pun aku pam petang ni, pagi esok aku bagi. Kalo pagi tu aku tak sempat sediakan bekalan susu untuk Luth minum sampai ke petang, aku sanggup hantar tengahari waktu lunch, tempuh jem di KL ni dan walaupun minyak kereta cepat habis. Mama sanggup Luth. Mam Mama sanggup.. Demi Luth tau.[berdrama skit]. Mama hanya nak Luth minum susu yang terbaik daripada ladang je. So, sekarang ni, itu la praktis yang saya dah lakukan selama 5 hari saya bekerja ni. Time tengahari saya balik hantar susu kat Luth. Makan tghr kat umah. Masak then makan. Buat masa ni memang tak sempat nak masuk balik kerja on time. Sebab masa on the way balik hantar susu tu saya singgah beli lauk mentah utk dimasak. Nanti.... Plan saya, saya akan siap2kan lauk mentah kat umah banyak2[so jimat masa takyah singgah], bawang2 semua nak siap2 kupas banyak-banyak. So, bila sampai umah boleh terus masak je. 

So, itu je la kisahnya.


02 June 2013

Antara Mimijumi dan Tommee Tippie

Sejahteralah ke atas kamu.....

Saya ni memang rupalistik. Nak beli botol susu anak pun nak cari bentuk yang paling comel dan unik. Harga toksah cite la. Kalo mak mentua tau harga sebenar botol susu tu, memang kena bebel sekarung. Masa beli tu bukan fikir lagi anak suka ke tidok, yang penting nak memenuhi nafsu serakoh mama dia yang gomut ni je.

Sebelum Luth lahir, saya beli seketul je botol susu kat dia. Botol Mimijumi. Comel woo. Pastu terasa cam dok negara bersalji je bila pakai botol tu sebab memang cool gila design dia.
Gambar budak ni salah satu faktor yg mempengaruhi saya beli botol susu ni. Tengok cara dia minum tu macam susu tu sedap benor. Mula la saya pun terbayang nak campak Luth dalam rumput bersama botol susu ni then amik gambar.

Menurut review yang saya baca, ramai yang kata botol ni best. Sebijik cam breast ibu. Tapi sebenarnya teat dia sangat la keras. Cuma yg bagusnya botol ni kat bahagian puting tu sekali dengan penutup. Maksudnya hanya ada 2 pieces je part pada botol ni. Luth mula2 masa kecik dulu boleh la minum guna botol ni. Makin lama dia makin tak suka. Saya pun rasa cam berangin je. Mahal ni mama beli tau. Kang susah2 sangat biar mama je yang minum air Vico letak dalam botol ni. Baru la tak sia2 mama beli.

U know what i mean kan? Biasanya teat botol susu perlu dipasang pada penutup dia yang berlubang tu.

Tommee Tippie. Harga dia separuh daripada harga Mimijumi saiz kecik [Not So Hungry]. Yang ini la bila mak mentua saya tau harga dia, saya kena bebel. Itu pasal le kepala saya kecik je bila dia bising pasal botol ni. Takut dia tau harga Mimijumi plak. Huuwaa.. Tommee Tippie ni botol dia comel jugak. Gemuk-gemuk melati ali baba. Teat dia diperbuat daripada silicon jernih. Pun sama jugak. Masa Luth masih dalam pantang, dia nak minum guna botol ni. Tapi bila dah makin besar,[tak besar mana pon la. Baru je nak masuk 3 bulan], dia dah pandai menolak. Haiyyaaa... ini budak.

Buat le design teat yang berputar-putar pun, malangnya anak saya tanak jugak.


Saya pun dah cemas sebab tinggal seminggu lagi nak kerja ni. Tapi Luth tak berapa enjoy minum susu guna botol. Lagipun saya pun banyak ngelat. Tak sungguh2 latih dia guna botol. Mungkin sebab faktor M yang terlebih besar.

Daripada pemerhatian saya, puting botol dua2 ni keras. Mimijumi okay lagi keras tapi kecik. Yang TomiTipi tu besar. Jadi, saya browse la kedai baby online, tengok pilihan lain yang ada. Ternampak botol susu NUK. Botol susu NUK memang buruk. Nama pun 'NUK' cam tenuk je.Cuma teat dia nampak menarik tertarik kau memang da bomb.
Nampak tak puting dia. Bentuk macam cahaya lilin yang menerangi kegelapan. Eceh. Tapi botol dia panjang lurus cenggitu je la. Dah la tu, ada corak2 katun plak tu.
Saya mintak Mat Azghul pegi One Baby World utk beli botol ni. Puting tu ada 2 jenis. Satu yg kaler cekelat tu diperbuat daripada latex. Dan yang putih jernih dibuat daripada 'silly'-con. Saya mintak dia tanyakan yang mana lagi lembut antara latex dan silicon. Jadi jawapannya latex. Kan zaman2 dulu botol susu kita biasanya puting guna getah latex ni. Patut le elok je kita tak memilih ye dok.

Bila Mat Azghul balik, saya test bagi Luth cekomei tu minum guna botol tu, alhamdulillah dia nak. Lega rasanya. Jadi, solution untuk ibu-ibu yang bermasalah anak tanak minum guna botol susu mahal yang canggih2 tu, boleh cuba NUK ni. Memang bagus sebab puting dia boleh matching dengan botol susu milk storage Autumn atau mana2 standard botol susu lain. Jadi, tak perlu nak beli satu set lain kalo dah ada storage bottle tu. Cuma beli puting tu je. Yahuuu...

Untuk mengubat rindu korang pada saya, tengok la gambar Luth ni hah.

Atas riba mama selepas mama mandikan dia.

Amboih suka sangat lettew.
Kenyit mata??

*saya beli kemre baru. Sony CyberShot. MUahahaha. Puashati. Gmbr pun cantik je.
**tunggu ai masuk kije dulu baru ai blogwalking ye. Peace.

Yang Ini Juga Menarik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...